Langkau ke kandungan utama

Perbezaan Tingkatan Manusia

Sebagaimana amal dan hukum mempunyai tingkatan, manusia Islam atau Muslim juga bertingkat-tingkat. Keliru bila kita memperlakukan manusia tanpa melihat perbezaan-perbezaan nyata dalam masyarakat. Dalam masyarakat kita bertemu dengan individu yang awam dan khusus, junior dan senior, lemah dan kuat.

Islam sendiri dapat menerima perbezaan-perbezaan tersebut. Oleh kerana itu kita dapati adanya penggunaan istilah-istilah tertentu dalam ilmu Islam seperti 'azimah(عظيمة), rukhsah(رخصة), 'adil(عاديل), fardu(فرض), sunat(سنة) dan mustahab(مستحاب). Orang-orang dahulu mengatakan, "Kebaikan orang-orang yang baik adalah orang-orang yang dekat dengan Allah".

Allah 'azza wa jalla berfirman (maksudnya), "Kemudian kitab itu kami wariskan kepada orang-orang yang yang kami pilih di antara hamba-hamba Kami, lalu di antara mereka ada yang menganiayai diri mereka sendiri dan di antara mereka ada yang pertengahan dan di antara mereka ada yang mendahului melakukan kebaikan dengan izin Allah..." (surah Faathir:32)

Dalam ayat ini orang-orang yang menganiayai diri sendiri ialah orang yang lalai terhadap sebahagian kewajipan dan melakukan sebahagian hal yang dilarang. Manakala orang-orang yang pertengahan ialah mereka yang kurang berhati-hati terhadap kewajipan, namun ia tetap meninggalkan perkara-perkara dosa besar.

Sedang mereka yang mendahului berbuat kebaikan(سابق بالخيرت) ialah mereka yang sentiasa merasakan tidak cukup dengan hanya menunaikan perkara-perkara yang wajib sahaja, melainkan menambahkannya lagi dengan amalan sunat lagi digalakkan oleh agama. Manakala dalam perkara yang diharamkan, mereka berusaha menjauhkan diri, bahkan memelihara diri dari perkara-perkara makruh dan syubhat serta meninggalkan sebahagian perkara yang harus kerana khuatir mendorongnya kepada berlebih-lebihan.

Ketiga-tiga kelompok manusia tersebut termasuk mereka yang menzalimi diri sendiri dengan melakukan maksiat, adalah mereka yang digambarkan sebagai kelompok umat yang terpilih dan mewarisi al-quran seperti firman-NYA, "Kemudian kitab itu kami wariskan kepada orang-orang yang kami pilih dari kalangan hamba-hamba Kami...."(surah Fathir:32)

Justeru janganlah tergesa-gesa dalam menghakimi individu-individu tertentu sehingga dikatakan kepada mereka fasik, zalim malah kafir. Juga jangan mengharapkan semua orang harus menjadi kelompok yang cepat melakukan kebaikan.

Di kalangan orang-orang Islam, ada yang mempunyai semangat meluap-luap dan emosi keimanan yang sensitif sehingga mereka dengan mudah menuduh orang lain sebagai fasiq dan bersikap memusuhi hanya kerana orang itu kelihatan melakukan dosa kecil atau mengerjakan sebahagian hal yang tergolong mutasyabihat. Padahal dalam perkara mutasyabihat, para ulama berbeza pendapat mengenai status hukumnya. Dan lagi perkara tersebut tidak sampai pada tingkatan haram secara pasti.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Apa ada pada jawatan?

Apa ada pada jawatan? Mungkin ada segelintir orang yang bertanyakan hal ini bahkan sememangnya ada. Mereka ini tidak menunjukkan sebarang minat untuk berebut jawatan malah ditawar pun terasa berat menerimanya. Kalau setakat nak buat kerja, ahli biasa pun boleh buat. Lagi senang, tak payah sakit-sakit kepala. Hakikatnya pada jawatan ada segalanya. Selain beban dan tanggungjawab, pada jawatan itu juga ada wang, harta, kuasa, pengaruh dan glamour. Tak kira di peringkat mana sekalipun, sehingga rumah Allah juga bisa menjadi medan berebut jawatan. Masakan tidak andai perebutan itu mendatangkan hasil lumayan seperti yang diimpikan. Ada jawatan, berkuasa kita. Atau dengan jawatan boleh mengumpul wang dan harta. 'Alah', gaji ketua kampung bukan banyak pun. Tak mengapa glamournya ada. Pergi ke mana orang pandang, orang layan. Kalau kenduri orang lain makan ambil sendiri, tapi kita makan berhidang. Banyak lagi sebenarnya nikmat berjawatan. Kita biasa mendengar cerita ulama silam terla