Langkau ke kandungan utama

Catatan

Tunjukkan catatan dari Mei, 2009

PRK yang bersejarah

PRK DUN Penanti baru saja berakhir. Keputusan pun dah diumumkan. Seperti dijangka ia dimenangi oleh calon PKR. Majoritinya pun agak besar walaupun sedikit menurun dari segi jumlah undi yang diperolehi berbanding Pilihanraya Umum 2008. Mungkin kerana ramai yang dah dapat mengagak kemenangan akan berpihak kepada PKR, kebanyakannya malas nak keluar mengundi. Lagipun apa yang nak dibimbangkan, BN awal-awal lagi dah mengaku kalah. Walaupun begitu ia adalah satu sikap yang dikira sebagai tidak menghormati sistem demokrasi negara. PRK kali ini turut meninggalkan satu sejarah terutamanya sejak saya mula mengenali pilihanraya. Perkara-perkara yang tidak pernah berlaku sebelum ini, telah berlaku dalam PRK ini. Buat pertama kalinya BN tidak menyertai PRK kerana takut kalah. Bukankah lebih baik kalau semua pilihanraya kecil, BN awal-awal lagi mengaku kalah. Larangan mendirikan pondok panas. Peratus keluar mengundi paling kecil, 46.5%. Pengumuman keputusan paling awal. Sekitar jam 7.10 malam. Wa

Sihat atau sakit

Jika diberi pilihan antara berehat dan bekerja, agaknya manakah pilihan kita? Rasanya majoriti lebih memilih rehat kalau dengan rehat juga boleh mendatangkan duit. Jika diberi pilihan lain antara: (1) berehat kerana sakit; (2) sihat dan bekerja 10 jam sehari dengan fail yang betimbun di atas meja. Rasanya ramai yang memilih yang kedua. Tiada maknanya rehat kalau terpaksa menanggung kesakitan. Fizikal menderita mental terseksa. Mulalah terbayangkan macam-macam perkara nak buat. Kalaulah sihat dapat juga aku baca semuka dua al-quran. Tak dapatlah aku nak berjamaah di masjid. Nak buat keja macam mana ni. Kerja banyak, nak buat tak boleh. Kalaulah aku sihat. ke wad kecemasan Hospital Seberang Jaya Tapi masa sihat pula jangankan nak sentuh al-quran, menjeling pun tidak. Ketika azan ditariknya lagi kain selimut menutup dari kaki sampai kepala. Kerjanya lagi bertangguh-tangguh. Sungguh bagai dikata, nikmat itu mula dirasai bila ia hilang. Ketika sihat langsung tidak dihargai dan terbuang

Ujian buat Ustaz Akhil

Ada juga yang berminat dengan perkembangan terkini Ustaz Akhil Hay. Kalau dah jadi seleberiti, jadi tumpuan, kemudian isu pula digembar-gemburkan dalam media masakan dapat lari dari diperkatakan orang. Dah tu macam-macam pula bunyinya. Ada yang marah,yang geram dan yang mengutuk. Namun tak kurang juga yang bersimpati macam saya. Bukanlah kerana saya peminat setia beliau malah tidak pernah mengikuti ceramahnya secara langsung mahupun membeli kaset dan vcd ceramahnya. Teringat masa mengaji dulu, tuan-tuan guru pernah bercerita tentang jenis-jenis syaitan yang menggoda manusia setiap satunya memiliki kemahiran-kemahiran tertentu untuk orang-orang tertentu. Kalau orang biasa, syaitan yang datang kepadanya jenis yang lekeh sebaliknya syaitan yang ditugaskan mengacau ustaz-ustaz pula tinggi kemahirannya. Kata tuan guru lagi, hidup ini merupakan ujian kepada manusia seperti firman Allah dalam Surah al-Mulk yang bermaksud, " Dia yang menjadikan kematian dan kehidupan untuk menguji kamu

29 Mei yang bersejarah

Dammm! Dammmm! Dammmmm!!! Bunyi letupan yang bertalu-talu memecah keheningan Selat Bosphorus. Bersilih ganti. Seketika bedilan datangnya dari sebelah Eropah atau lebih tepat dari kubu Rumeli Hisari. Ia kemudian diikuti pula dengan bedilan yang datangnya dari benteng Anadolu Hisari dari sebelah Asia. Kedua-dua tebing telah dikawal rapi sekaligus menyukarkan pergerakan musuh memasuki laluan tersempit di Selat Bosphorus. Anak kapal musuh ketakutan. Layar patah dan hangus. Dindingnya pecah dan tidak dapat diselamatkan lagi. Sekali lagi tentera di bawah pimpinan Sultan Muhammad al-Fatih berjaya menyekat bantuan untuk Kerajaan Bizantin yang sedang dikepung. Tentera musuh tiada pilhan selain berebut-rebut menaiki sampan kecil bagi menyelamatkan diri. Bagi yang tidak sempat terpaksalah mengambil risiko terjun untuk cuba berenang ke tebing meskipun jerung dan yu sedang siap menunggu sajian.  Dammm! Bedilan terakhir yang menenggelamkan kapal musuh ke dasar selat. Tentera muslim bertakbir dan

SPM: 10 Subjek sahaja

Kementerian Pelajaran semalam memutuskan calon SPM mulai tahun depan tidak dibenarkan mengambil lebih daripada 10 mata pelajaran. Nampaknya rekod Nik Normadiha dari Maahad Muhammadi Perempuan yang dapat 20A(19A1 dan 1A2) dalam SPM tahun lepas kekal sampai keputusan ini diubah semula. 

Jaga malam

Esok hari terakhir persekolahan bagi penggal pertama 2009 khusus bagi negeri-negeri Kedah, Kelantan dan Terengganu. Esok juga hari terakhir murid-murid di SKTT menduduki peperiksaan pertengahan tahun. Syukur kerana subjek yang diajar dijadualkan pada hari pertama dan telah siap disemak. Tunggu untuk dibuat analisa dan menyerahkan kepada guru kelas. Dalam erti kata lain, tunggu nak cuti saja! Kesempatan ini dapatlah digunakan untuk menonton Perlawanan Akhir Kejuaraan Eropah antara MU dan Barcelona pagi nanti. Pilih siapa? Ini dia penyokong tetap MU sejak zaman Bryan Robson lagi. Tak suka meramal tapi mengharapkan kejuaraan jadi milik MU selain dapat menyaksikan perlawanan yang hebat dan menarik. Baru berbaloi berjaga malam. Sejak akhir-akhir ini terlalu kecewa bila menonton perlawanan bola sepak tempatan. Macam tengok budak sekolah menengah main. Jam berapa nak tidur, belum tahu lagi. Tapi, esok pasti mengantuk. Tak mengapa. Budak-budak periksa, cikgu tidur kat depan. " Cikgu

Degilnya UMNO

Sudah banyak pihak tampil mencadangkan supaya DUN dibubarkan sebagai jalan penyelesaian kemelut politik yang melanda negeri Perak. Terbaru, SUHAKAM turut menyatakan hal yang sama. Petang tadi pula laporan menyatakan bahawa veteran UMNO, Tengku Razaleigh dan Gerakan Pulau Pinang bernada serupa termasuk juga meminta supaya Zambry menghentikan proseding mahkamah. Dua malam lepas melalui slot Agenda Awani jam 8.00 malam, semua panelis sepakat agar DUN dibubarkan untuk menamatkan krisis yang terus berhadapan jalan buntu. Semua panelis yang diundang pula bukan calang-calang orang. Baik Saudara Nobisha, Dr. Abu Hasan mahupun Prof. Saleh Buang adalah golongan profesional yang sentiasa mendekati dan mengkaji kemahuan rakyat selain YB. Yusmadi yang turut serta sebagai salah seorang panelis. Selain YB Yusmadi, tiga yang lain bukanlah orang politik dan tidak juga terikat dengan mana-mana parti politik serta sentiasa jujur ketika mengutarakan pendapat dalam isu apa sekalipun. Lama sebelum itu, seb

Ada perhimpunankah?

Terkini di Utusan Malaysia Online melaporkan, keadaan di hadapan rumah Dr. Zambry tenang. Tiada tanda-tanda akan orang ramai akan berkumpul. Siapa pula yang nak berkumpul di depan rumah dia. Penyokong dia??  Dia ada penyokongkah??? Kata Dr. Zambry , " saya menyeru semua penyokong-penyokong BN serta rakyat negeri Perak supaya bertenang ." Penyokong BN entahlah. Tapi kalau rakyat Perak, sudah cukup berasa tenang dan lega. Tuan Guru Nik Aziz pula mengingatkan supaya penyokong-penyokong PR tidak mengeluarkan kenyataan yang boleh melukakan hati lawan. Tabik Tuan Guru! Masih dengan tawaduknya. Contoh terbaik buat kita yang berjuang untuk menegakkan Islam yang adil. Kemenangan disambut dengan kesyukuran. Alhamdulillah. Saya yakin tiada perhimpunan di Perak dalam waktu terdekat ini.

Mereka yang zalim

Rasanya ramai sudah maklum dengan situasi terkini di Perak. Tak perlu lagi ulasan kalau sekadar memanaskan hati, menyakitkan mata dan memedihkan telinga. Hanya luahan simpati menyedari demokrasi yang kononnya selama ini berada di tempat tertinggi dicemari dengan ketamakan terhadap kuasa yang sebenarnya menjadi hak orang lain. Terdesak untuk menunjuk lagak kuasa, undang-undang ditelanjangkan. Peraturan diletakkan di bawah tapak kaki sendiri. Orang yang tidak bersalah ditangkap, diheret serta dipenjarakan. Sedang mereka yang mempermainkan undang-undang dibiarkan lepas bebas. Pasukan keselamatan pula diperkudakan dan rela diperkudakan.  Dan malanglah apabila sepasukan penjawat awam yang menanggung amanah rakyat untuk menjaga keselamatan dan kemananan negara dengan memperolehi pendapatan bulanan dari cukai yang dibayar rakyat keseluruhannya tetapi bertindak sebaliknya dengan menjaga keselamatan dan keamanan pihak tertentu sahaja. Fikirkan kalau rakyat tidak reda dengan penyelewengan yang

Mengabaikan 'sutrah'

cMeletakkan ' sutrah ' di hadapan ketika bersolat adalah perkara yang sering diabaikan ketika mendirikan solat sama ada solat sunat atau solat fardu; di masjid, surau atau rumah; secara berseorangan atau berjamaah khususnya jamaah yang didirikan selepas jamaah yang pertama. Kebiasaannya solat tanpa ' sutrah ' ini didirikan ditengah ruang masjid, rumah atau surau. 'Sutrah' atau pembatas adalah penting sebagai sempadan antara orang yang sedang bersolat dengan orang yang lalu di hadapan mereka. ( klik di atas untuk mengetahui maksud sutrah ) Tanpa 'sutrah' seseorang dikira melewati orang yang sedang bersolat sedang ia merupakan perkara yang dilarang oleh Baginda Rasulullah sallalahu 'alaihi wasallam. Sabda Baginda yang bermaksud, " sekiranya orang yang lalu di hadapan orang yang sedang solat itu mengetahui dosa yang akan ditanggungnya, maka seandainya dia berhenti selama empat puluh, adalah lebih baik dari dia terus berlalu di hadapan orang yan