Langkau ke kandungan utama

29 Mei yang bersejarah

Dammm! Dammmm! Dammmmm!!!

Bunyi letupan yang bertalu-talu memecah keheningan Selat Bosphorus. Bersilih ganti. Seketika bedilan datangnya dari sebelah Eropah atau lebih tepat dari kubu Rumeli Hisari. Ia kemudian diikuti pula dengan bedilan yang datangnya dari benteng Anadolu Hisari dari sebelah Asia. Kedua-dua tebing telah dikawal rapi sekaligus menyukarkan pergerakan musuh memasuki laluan tersempit di Selat Bosphorus.

Anak kapal musuh ketakutan. Layar patah dan hangus. Dindingnya pecah dan tidak dapat diselamatkan lagi. Sekali lagi tentera di bawah pimpinan Sultan Muhammad al-Fatih berjaya menyekat bantuan untuk Kerajaan Bizantin yang sedang dikepung. Tentera musuh tiada pilhan selain berebut-rebut menaiki sampan kecil bagi menyelamatkan diri. Bagi yang tidak sempat terpaksalah mengambil risiko terjun untuk cuba berenang ke tebing meskipun jerung dan yu sedang siap menunggu sajian. 

Dammm! Bedilan terakhir yang menenggelamkan kapal musuh ke dasar selat. Tentera muslim bertakbir dan berpelukan sesama. Sultan Muhammad yang baru berusia awal 20-an lantas sujud mensyukuri kejayaan itu. Alangkah gembiranya.



Namun ia belum berakhir. Baginda bingkas mengingatkan tenteranya tentang misi yang belum selesai. "Matlamat kita masih jauh. Kita mesti buka Kota Kostantinople dengan kemenangan atau kita kembali menghadap Allah sebagai syahid. Sesungguhnya aku malu dengan sahabat Rasulullah yang bernama Abu Ayyub al Ansari radhiallahu 'anhu yang jasad syahidnya bersemadi di pinggir kota itu menanti kedatangan kita" 

Lalu disambut dengan laungan takbir. 

Lalu tibalah hari itu. Janji Allah adalah benar. Janji Rasul adalah benar. Rasul tidak akan pernah bersuara melainkan dibimbing dengan wahyu dari Yang Maha Mengetahui. Pada 29 Mei 1453 Masehi, Sultan muda dari kerajaan Uthmaniyah ini merealisaikan sabda Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam yang bermaksud, "Sesungguh Konstantinople akan ditakluki oleh tentera Islam. Rajanya (yang menakluk) adalah sebaik-baik raja dan tenteranya (yang menakluk) adalah sebaik-baik tentera.

Janji Rasul sallallahu 'alaihi wasallam bukan sahaja pada kenyataan bahawa Kostantinople akan dibuka. Bahkan Sultan Muhammad diakui sebagai Sultan yang berperibadi mulia. Baginda dikatakan tidak pernah meninggalkan solat tahajjud sejak usianya mencapai baligh. Selain itu diberitakan juga ketika Baginda mengarahkan tenteranya yang pernah meninggalkan solat berjamaah supaya duduk, tidak ada seorang pun tenteranya yang duduk. 

Demikianlah secebis kisah gemilang generasi muslimin terdahulu yang bercita-cita tinggi dengan berpandukan keyakinan terhadap hadis Nabi sallallahu 'alaihi wasallam. 

Di hadapan sana ada lagi janji Rasul yang belum tertunai. Dengan nada yang hampir sama Rasulullah menjanjikan kejatuhan Rom yang kini menjadi nadi pergerakan Kristian sedunia. Giliran siapa pula yang bakal memperolehi kegemilangan ini. Melihat kepada ciri-ciri jundullah yang dimiliki tentera Sultan Muhammad, rasanya tidak termasuk dalam senarai. Solat berjamaah tidak pernah cukup lima kali dalam sehari. 

Tapi janji tetap janji. Bukan sebarang janji. Ini janji Nabi. Wahyu dari Ilahi. Allahu Akbar!

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Apa ada pada jawatan?

Apa ada pada jawatan? Mungkin ada segelintir orang yang bertanyakan hal ini bahkan sememangnya ada. Mereka ini tidak menunjukkan sebarang minat untuk berebut jawatan malah ditawar pun terasa berat menerimanya. Kalau setakat nak buat kerja, ahli biasa pun boleh buat. Lagi senang, tak payah sakit-sakit kepala. Hakikatnya pada jawatan ada segalanya. Selain beban dan tanggungjawab, pada jawatan itu juga ada wang, harta, kuasa, pengaruh dan glamour. Tak kira di peringkat mana sekalipun, sehingga rumah Allah juga bisa menjadi medan berebut jawatan. Masakan tidak andai perebutan itu mendatangkan hasil lumayan seperti yang diimpikan. Ada jawatan, berkuasa kita. Atau dengan jawatan boleh mengumpul wang dan harta. 'Alah', gaji ketua kampung bukan banyak pun. Tak mengapa glamournya ada. Pergi ke mana orang pandang, orang layan. Kalau kenduri orang lain makan ambil sendiri, tapi kita makan berhidang. Banyak lagi sebenarnya nikmat berjawatan. Kita biasa mendengar cerita ulama silam terla