Langkau ke kandungan utama

Panjangnya doa khutbah

"Doa apa yang sepatutnya dibaca dalam khutbah kedua?" Tanya seorang teman.

"Minta diampunkan seluruh kaum muslimin dan muslimat." Pertanyaan dijawab.

Ada hadis mengenainya. Riwayat dari Samurah bin Jundub,

أن النبي صلى الله عليه وسلم كان يستغفر للمؤمنين والمؤمنات كل جمعة

Maksudnya, Nabi biasa memohon keampunan bagi Mukminin dan Mukminat pada setiap kali Jumaat. (Riwayat Bazzar)

Tapi sanad hadis ini lemah. Disisi Mazhab Syafie ia dijadikan rukun khutbah.

"Kalau setakat minta ampun saja, sebab apa panjang sangat." Tanya dia lagi.

Bab tu susah nak cakap. Ini memang dah perangai orang kita. Benda yang tak ada, diada-adakan, benda yang sikit diperbanyakkan. Dimasukkan juga doa supaya kekalkan kerajaan yang memerintah dan sebagainya. Itu belum lagi doa untuk Palestin.

Bila khatib baca doa untuk Palestin, jamaah dah jadi bersemangat. Angkat tangan tinggi-tinggi dan aminkan kuat-kuat. Itu makruh sebenarnya.

Imam Syafie suruh doakan keampunan muslimin dan muslimat saja. Lebih-lebih dia tak suruh pun. Apa salahnya doa tu dibaca dalam qunut nazilah. Maklumkan terlebih dahulu kepada makmum ada qunut nazilah dalam rakaat kedua dan terangkan sunnahnya dibaca di waktu umat Islam ditimpa bencana.

Eeemmmm..................... Masih ada yang perihatin.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam golo

Apa ada pada jawatan?

Apa ada pada jawatan? Mungkin ada segelintir orang yang bertanyakan hal ini bahkan sememangnya ada. Mereka ini tidak menunjukkan sebarang minat untuk berebut jawatan malah ditawar pun terasa berat menerimanya. Kalau setakat nak buat kerja, ahli biasa pun boleh buat. Lagi senang, tak payah sakit-sakit kepala. Hakikatnya pada jawatan ada segalanya. Selain beban dan tanggungjawab, pada jawatan itu juga ada wang, harta, kuasa, pengaruh dan glamour. Tak kira di peringkat mana sekalipun, sehingga rumah Allah juga bisa menjadi medan berebut jawatan. Masakan tidak andai perebutan itu mendatangkan hasil lumayan seperti yang diimpikan. Ada jawatan, berkuasa kita. Atau dengan jawatan boleh mengumpul wang dan harta. 'Alah', gaji ketua kampung bukan banyak pun. Tak mengapa glamournya ada. Pergi ke mana orang pandang, orang layan. Kalau kenduri orang lain makan ambil sendiri, tapi kita makan berhidang. Banyak lagi sebenarnya nikmat berjawatan. Kita biasa mendengar cerita ulama silam terlalu

Tulang atau lebihan daging korban dan akikah

Mungkin agak terlewat untuk saya berbicara mengenai tajuk ini memandangkan musim korban sudah pun berakhir. Namun saya percaya masih terdapat saki baki daging korban yang masih menjadi hidangan kita dalam beberapa hari ini. Di samping itu saya juga masih tidak terlepas dari pertanyaan beberapa kenalan mengenai bagaimana harus diperlakukan ke atas tulang dan lebihan daging yang menjadi korban atau akikah. Tanpa menafikan tentang kefahaman yang dibawa sejak berzaman tentang wajibnya menanam tulang dan sisa daging sama ada mentah atau yang telah di masak, saya bersyukur kerana didedahkan dengan pandangan yang berbeza dan meyakinkan sekaligus memadam kekaburan terhadap pandangan terdahulu yang menyusahkan. Tidak ada dalil sahih yang memerintahkan agar menanam tulang dan lebihan daging aqiqah atau korban. Mungkin ini merupakan amalan tradisi masyarakat Nusantara yang sentiasa menjaga kebersihan. Ada pun dalil yang menjelaskan tentang tulang dan lebihan dagingnya merujuk kepada sebuah ha