Langkau ke kandungan utama

Maaf

Telah berlaku satu persengketaan dalam sebuah keluarga. Si kakak sangat marahkan adik lelakinya sampai tidak mahu lagi bertegur sapa. Menurut si kakak yang dipanggil Uteh, adiknya sudah kerapkali menyakit hatinya sedangkan adiknya itu yang paling disayangi. Kemuncaknya pada hari raya lepas apabila si adik mengulangi kesilapan lalu dan keduanya mula berpatah arang.

Namun si adik segera menyedari kesilapannya dan mahu meminta maaf. Sebaliknya Kak Uteh semacam tidak dapat memaafkan adiknya lagi. Si adik menemui jalan dengan menggunakan orang tengah. Melalui orang tengah keduanya dipertemukan. Dengan suara penuh merayu dan air mata yang mengalir si adik bersungguh-sungguh memohon keampunan dari kakaknya. Tanpa segan silu lagi si adik meluahkan perasaan rindunya selepas sekian lama tidak bertemu gara-gara sengketa yang lama tercetus.

Kak Uteh terkesan jua pabila mendengar sendu adik kesayangannya. Kak Uteh sedia memaafkan adiknya namun bertegas agar ini adalah yang terakhir. "Kalau kamu ulang lagi perbuatan kamu, Uteh tak akan maafkan kamu lagi sampai bila-bila", begitulah bunyinya amaran Kak Uteh diiringi dengan janji si adik untuk tidak mengulangi lagi kesilapannya.

Baik Kak Uteh mahupun adiknya, kedua-dua mereka berjiwa besar. Kesannya dua saudara yang terpisah selama beberapa bulan kembali bertaut jiwa dan perasaan.

Selesai mengikuti drama yang menyayatkan hati itu, fikiran kembali melayang mengingatkan pada amarah dan amaran si kakak. Tanpa menafikan adakalanya dihinggapi perasaan marah sedemikian sehingga sukar memberi maaf pada seseorang. Namun hati segera dikejutkan dengan sifat ar-Rahman, ar-Rahim dan al-Ghafur Allah 'azza wa jalla. Betapa hambaNYA yang kerap berdosa dan melanggar arahan tetap diberi keampunan. Kalaulah Allah bersikap seperti sebilangan manusia yang bakhil dengan maaf, alamatnya tak cium bau syurgalah kita semua.

Sabda Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam, "Seorang telah melakukan satu dosa, lalu dia berkata: Wahai Tuhanku ampunilah dosaku. Lalu Allah azza wa jalla berfirman: Hamba-Ku melakukan dosa dan dia mengetahui bahawa baginya Tuhan yang boleh mengampun dan menghukumnya: maka Aku ampunkan dosanya. Kemudian dia kembali melakukan dosa yang lain, dia berkata: Wahai Tuhanku aku telah melakukan dosa ampunilah dosaku. Lalu Allah berfirman: Hamba-Ku melakukan dosa dan dia mengetahui bahawa baginya Tuhan yang boleh mengampun dan menghukumnya: maka Aku ampunkan dosanya. Lalu dia melakukan dosa sekali lagi, dia berkata: Wahai Tuhanku aku telah melakukan dosa ampunilah dosaku. Lalu Allah berfirman: Hamba-Ku melakukan dan dia mengetahui bahawa baginya tuhan yang boleh mengampun dan menghukumnya, maka aku ampunkan hamba-Ku in, buatlah apa yang kau mahu Aku ampunkan engkau." (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Apa ada pada jawatan?

Apa ada pada jawatan? Mungkin ada segelintir orang yang bertanyakan hal ini bahkan sememangnya ada. Mereka ini tidak menunjukkan sebarang minat untuk berebut jawatan malah ditawar pun terasa berat menerimanya. Kalau setakat nak buat kerja, ahli biasa pun boleh buat. Lagi senang, tak payah sakit-sakit kepala. Hakikatnya pada jawatan ada segalanya. Selain beban dan tanggungjawab, pada jawatan itu juga ada wang, harta, kuasa, pengaruh dan glamour. Tak kira di peringkat mana sekalipun, sehingga rumah Allah juga bisa menjadi medan berebut jawatan. Masakan tidak andai perebutan itu mendatangkan hasil lumayan seperti yang diimpikan. Ada jawatan, berkuasa kita. Atau dengan jawatan boleh mengumpul wang dan harta. 'Alah', gaji ketua kampung bukan banyak pun. Tak mengapa glamournya ada. Pergi ke mana orang pandang, orang layan. Kalau kenduri orang lain makan ambil sendiri, tapi kita makan berhidang. Banyak lagi sebenarnya nikmat berjawatan. Kita biasa mendengar cerita ulama silam terla