Langkau ke kandungan utama

Berjabat tangan

Berjabat tangan sesama Muslim merupakan amalan yang disunnahkan. Bahkan perbuatan inilah yang selalu dilakukan Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam saat bertemu dengan para sahabat radiallahu 'anhum ajma'ien.

Selain sunnah, berjabat tangan atau bersalam-salaman ini boleh menghapuskan dosa kedua pihak yang beramal dengannya. Sebagaimana sabda Baginda sallallahu 'alaihi wasallam , "Jika dua orang Muslim bersalaman, kedua tapak tangan mereka tidak berpisah, kecuali telah mendapatkan keampunan untuk keduanya." (Riwayat at-Thabarani)

Maka dengan itu walaupun sering dianggap remeh, amalan berjabat tangan hendaklah diberi keutamaan. Bukan hanya memperolehi pahala bersalaman malah dapat meraih juga kekuatan ukhwah.

Adalah dianjurkan mendahului berjabat tangan dengan mengucapkan salam. Sabda Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam, "Tidaklah bagi dua orang Muslim yang bertemu hingga salah satu dari mereka mengucapkan salam dan berjabat tangan, dan tidak berjabat kecuali kerana Allah subhanahu wa ta'ala." (Riwayat Ahmad) Berdasarkan hadis ini juga berjabat tangan hendaklah kerana Allah lalu wujudnya rasa persaudaraan.

Ketika berjabat hendaklah keduanya saling menggenggam erat tangan saudaranya. Dari Yaaqub bin Sufyan radiallahu 'anhu bahawa "Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam jika bersalaman dengan orang lain atau orang lain bersalaman dengan Baginda, Rasulullah tidak akan melepaskan genggaman kecuali setelah pihak lain melepaskannya terlebih dahulu."(Riwayat at-Tarmizi)

Yaaqub bin Sufyan radiallahu 'anhu juga turut mengkhabarkan bahawa "Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam tidak memalingkan pandangan dari pihak yang berjabat tangan dengan Baginda sehinggalah orang itu berlalu pergi meninggalkan Baginda."(Riwayat at-Tarmizi)

Ia sama sekali bertentangan dengan sebilangan masyarakat kita yang kurang perhatian apabila berjabat tangan dengan orang lain. Tangan tidak digenggam erat sedang mata pula memandang ke arah lain. Padahal contoh yang ditunjukkan oleh Baginda melalui hadis di atas mampu membangkitkan perasaan cinta sesama saudara seakidah. Selain itu dianjurkan juga supaya menggerak-gerakkan tangan ketika berjabat dan ini bertujuan menampakkan rasa cinta dengan pihak yang diajak berjabat tangan.(Hasiyah al-Adawi)

Perlu juga diingatkan bahawa jumhur Ulama melarang berjabat tangan dengan orang yang berlainan jantina. Dalam hal ini, ucapan Ummul Mukminin Aisyah radiallahu 'anha menjadi sandarannya. Katanya, "Demi Allah, tidak ada wanita yang menyentuh tangan Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam saat bai'at..."(Riwayat al-Bukhari)

Masyarakat Melayu merupakan masyarakat yang tidak asing dengan amalan ini. Di mana sahaja bertemu sama ada bertandang ke rumah, masjid, kenduri, pasaraya malah di tepi jalan tetap mahu berjabat tangan. Namun harus diakui unsur-unsur berjabat tangan yang dianjurkan sunnah seperti menggengam tangan dengan erat dan memandang ke muka saudaranya kurang diberi perhatian. Justeru kembalikan amalan mulia ini kepada asalnya menurut sunnah agar kita benar-benar menghayatinya dan beroleh keberkatan darinya.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Apa ada pada jawatan?

Apa ada pada jawatan? Mungkin ada segelintir orang yang bertanyakan hal ini bahkan sememangnya ada. Mereka ini tidak menunjukkan sebarang minat untuk berebut jawatan malah ditawar pun terasa berat menerimanya. Kalau setakat nak buat kerja, ahli biasa pun boleh buat. Lagi senang, tak payah sakit-sakit kepala. Hakikatnya pada jawatan ada segalanya. Selain beban dan tanggungjawab, pada jawatan itu juga ada wang, harta, kuasa, pengaruh dan glamour. Tak kira di peringkat mana sekalipun, sehingga rumah Allah juga bisa menjadi medan berebut jawatan. Masakan tidak andai perebutan itu mendatangkan hasil lumayan seperti yang diimpikan. Ada jawatan, berkuasa kita. Atau dengan jawatan boleh mengumpul wang dan harta. 'Alah', gaji ketua kampung bukan banyak pun. Tak mengapa glamournya ada. Pergi ke mana orang pandang, orang layan. Kalau kenduri orang lain makan ambil sendiri, tapi kita makan berhidang. Banyak lagi sebenarnya nikmat berjawatan. Kita biasa mendengar cerita ulama silam terla