Langkau ke kandungan utama

Tinggalkan tempat itu

Dia seorang bekas penagih. Selepas pulih dia berazam untuk mengubah hidupnya. Berazam meninggalkan kisah hitam lampaunya. Azamnya mahu membina kehidupan yang lebih cemerlang. Azamnya mahu memadam arang yang terconteng di muka bonda. Mahu mengembalikan kepercayaan orang kepadanya. Dengan azamnya dia melangkah pulang ke kampung tanpa menyedari kepulangannya disambut dengan curiga.

Pak Mat yang telur ayamnya dicuri. Pak Din yang kedainya dipecah masuk. Awang yang basikal anaknya dikebas lari. Padi berguni-guni, tabung masjid, pagar sekolah hilang tak berganti. Sukar melupakan segala kejahatan justeru dendam dan sangsi menanti kepulangan si bekas penagih.

Bagai dijangka pulangnya tidak bersambut mesra. Tinggalnya tidak aman. Duduknya tidak tenteram. Berbagai tuduhan dan kecaman. Jalannya dipandang sinis. Senyumnya dibalas cebik. Datang tidak diendah. Duduk tidak dilayan. Kelibatnya dibimbangi mungkin ada pula telur ayam yang bakal hilang.

Air mata bonda belum lagi kering menangisi nasib si anak. Tak habis-habis dicemuh orang. Menyesali perbuatan anaknya dulu. Tapi itu dulu. Tiada lagikah peluang untuk anaknya? Susah sangatkah untuk orang kampung memberinya maaf.

Namun wajarkah pula orang kampung dipersalahkan. Mereka juga manusia yang berperasaan. Bukan sedikit harta mereka yang hilang. Bayangkan kalau telur ayam yang dicuri itu hasilnya untuk membayar yuran persekolahan anak-anak. Basikal yang dikebas itu baru dibeli buat anak berulang alik ke sekolah. Padi berguni-guni diperolehi selepas berbulan-bulan berpenat lelah.

Manusia apa yang kerjanya pecah masuk kedai dan rumah orang kalau bukan pencuri. Muslim mana yang sanggup melarikan tabung masjid.

Memang Allah Maha Pengampun dan Nabi pun ampunkan umatnya. Masalahnya dia mencuri harta benda orang kampung. Ini soal perasaan dendam, marah, geram, sedih dan benci orang kampung. Dia kena sedar dan mesti sedar bukan senang mengembalikan kepercayaan masyarakat. Tapi untuk berjaya dia mesti memulakan dengan langkah itu. Kejayaan tak mungkin tercapai tanpa sokongan orang-orang di sekelilingnya. Tapi bagaimana kalau masyarakat tidak lagi mempedulikannya.

Mengadulah dia pada Allah mohon petunjuk. Bimbang juga kalau taubatnya tidak diterima. Usai berdoa hatinya tenang menyedari bahawa itu ujian Allah mengkaffarah dosa-dosa lampaunya. Besoknya pula dia bertekad ingin memohon bantuan imam dengan harapan masih ada yang bersimpati.

Jawapan imam membuatnya rasa terpukul. Beginikah seorang imam yang berilmu menyelesaikan masalah orang-orang sepertinya. Adakah patut imam muda yang dihormatinya itu menghalau dia keluar dari kampung. Hampir dia kecewa dengan hidupnya. Tiada siapa lagi tempat untuknya mengadu.

Rupanya imam ada alasannya. Pada zaman dahulu ada seorang lelaki yang telah membunuh 100 orang. Lelaki itu mengadu kepada seorang alim hasratnya mahu bertaubat. Lalu disuruh orang alim tersebut supaya dia pergi jauh dari tempat asalnya. Berpisah dari persekitaran asalnya. Jauh dari masyarakat dan kawan-kawan lamanya. Tinggalkan sejarah hitamnya. (Rujuk Hadis Muslim)

Kata imam lagi, pergilah ke satu tempat yang tidak ada orang kenal. Mulakan hidup baru di sana dan binalah hubungan yang terbaik dengan masyarakat di situ. Paling penting lupakan sama sekali sejarah hitam lampau. Jangan diungkit-ungkit lagi. Islam pun tak suka umatnya mengungkit-ungkit dosa silamnya apatah lagi untuk berbangga.

Hatinya kembali membunga sebaik mendengar penjelasan imam. Dia beristighfar dan segera meminta maaf kerana terlanjur berburuk sangka. Dia tidak mahu berfikir panjang lagi. Saranan imam adalah jalan terbaik buatnya. Tempatnya bukan lagi di sini kalau mahu berjaya.

Malam itu juga dia berangkat pergi. Tubuh ibu dipeluk lama. Pipi kedut ibu diciumnya dalam-dalam. Tangan berurat ibu digenggam erat mohon ampun dan doa buat bekal perjalanan dan perjuangan. Dia pergi dan akan kembali. Tapi selepas tercapai impiannya.

Ya Allah. Berkatilah perjalanan dan usaha hambaMU.


Abu Anwar al-Alifi
1.20pm
Dewan Al Farabi SKTT

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Apa ada pada jawatan?

Apa ada pada jawatan? Mungkin ada segelintir orang yang bertanyakan hal ini bahkan sememangnya ada. Mereka ini tidak menunjukkan sebarang minat untuk berebut jawatan malah ditawar pun terasa berat menerimanya. Kalau setakat nak buat kerja, ahli biasa pun boleh buat. Lagi senang, tak payah sakit-sakit kepala. Hakikatnya pada jawatan ada segalanya. Selain beban dan tanggungjawab, pada jawatan itu juga ada wang, harta, kuasa, pengaruh dan glamour. Tak kira di peringkat mana sekalipun, sehingga rumah Allah juga bisa menjadi medan berebut jawatan. Masakan tidak andai perebutan itu mendatangkan hasil lumayan seperti yang diimpikan. Ada jawatan, berkuasa kita. Atau dengan jawatan boleh mengumpul wang dan harta. 'Alah', gaji ketua kampung bukan banyak pun. Tak mengapa glamournya ada. Pergi ke mana orang pandang, orang layan. Kalau kenduri orang lain makan ambil sendiri, tapi kita makan berhidang. Banyak lagi sebenarnya nikmat berjawatan. Kita biasa mendengar cerita ulama silam terla