Langkau ke kandungan utama

Kesan media sosial ( reaksi dari tulisan “Pasir Salak Resort yang mahal tapi tak ada air dan sejarah yang diabaikan”)

Dikatakan bahawa media sosial mempunyai pengaruh yang besar dalam keputusan tiga pilihanraya yang lalu iaitu PRU ‘99, PRU ‘04 dan PRU ‘08. Ini ditambah pula dengan hakikat bahawa jumlah pengguna internet di negara ini meningkat dengan mendadak. Pada tahun 2000, jumlahnya sekitar 3.7 juta sahaja. Namun pada tahun 2008, jumlah itu meningkat kepada 16 juta orang.(Nobisha. 2010. Apa Tunggu Lagi. OASIS BOOK Sdn. Bhd.)

Perkembangan media sosial juga menjadikan pengguna bukan lagi bersifat sehala atau sekadar menjadi pembaca kepada web-web tertentu. Dengan muncul jenama-jenama seperti blog, twitter, facebook, tagged dan sebagainya membolehkan sesiapa saja yang menggunakan internet menulis mengikut kemahuan sendiri. Sama ada berkongsi maklumat, pengetahuan, pengalaman, aktiviti mahupun meluahkan perasaan geram, marah, sakit hati dan kasih sayang. Semuanya boleh dilakukan disini. Di media sosial.

Saya sama sekali tidak menyangka, salah satu entri di blog yang serba kekurangan ini telah menyebabkan ada pihak yang tidak senang hati. Tulisan itu pun tidak lebih dari cara saya meluahkan perasaan tidak puas hati akibat mendapat layanan yang kurang memuaskan ketika berurusan dengan pihak tersebut. Sebagai pelanggan yang berhak bersuara lalu menggunakan haknya itu, sebaliknya dilayan seperti orang kampung yang bodoh, wajarlah saya menggunakan sedikit kelebihan yang ada iaitu blog picisan ini untuk meluahkan rasa tidak puas hati. Saya tidak mengharapkan ada orang yang membacanya dan mengambil peduli dengannya. Dan sungguh tak disangka entri itu pula yang mendapat jumlah hit tertinggi dan disusuli pula dengan komen-komen pembaca yang menghentam pihak tersebut. Adapun komen-komen itu adalah diluar kawalan saya. Dan sekali lagi, ia adalah cara untuk meluahkan perasaan.

Selepas hampir setahun peristiwa tersebut berlaku dan entri berkaitannya ditulis, saya telah diminta oleh pihak tersebut (itu pun melalui facebook isteri saya) agar memadamnya. Saya sedang mempertimbangkannya. Mereka pernah juga menghubungi saya melalui e-mail dan minta no. phone saya untuk berbincang. Saya hairan, mengapa selepas setahun baru mahu berbincang. Sedangkan saya dan isteri merungut mengenainya pada hari kami berurusan dengan mereka lagi.

Ya, inilah kesan media sosial. 

Akhir sekali saya berharap pihak tersebut dapat menggunakan ruang komen di entri berkaitan untuk menjawab tulisan saya sama ada hendak membuat pembetulan, nak lepas geram atau nak marah sekalipun. Di tepi blog ini juga ada chat box. Tulislah apa saja. Saya tak kisah. Sudah adat blogger, tidak semua tulisannya disukai orang. Blog ini pun bukanlah berpengaruh sangat. Pengikutnya ada 20 orang saja. Jumlah pengunjungnya pula sejak 2008 baru mencecah ke angka 10,000. Tak perlu bimbang dengan blog ini. Cuma yang perlu dibimbangi adalah kesan dari tindakan yang tidak memanusiakan manusia yang lain. Kerana setiap manusia ada hati dan perasaan. Andai terluka beginilah jadinya. 

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Apa ada pada jawatan?

Apa ada pada jawatan? Mungkin ada segelintir orang yang bertanyakan hal ini bahkan sememangnya ada. Mereka ini tidak menunjukkan sebarang minat untuk berebut jawatan malah ditawar pun terasa berat menerimanya. Kalau setakat nak buat kerja, ahli biasa pun boleh buat. Lagi senang, tak payah sakit-sakit kepala. Hakikatnya pada jawatan ada segalanya. Selain beban dan tanggungjawab, pada jawatan itu juga ada wang, harta, kuasa, pengaruh dan glamour. Tak kira di peringkat mana sekalipun, sehingga rumah Allah juga bisa menjadi medan berebut jawatan. Masakan tidak andai perebutan itu mendatangkan hasil lumayan seperti yang diimpikan. Ada jawatan, berkuasa kita. Atau dengan jawatan boleh mengumpul wang dan harta. 'Alah', gaji ketua kampung bukan banyak pun. Tak mengapa glamournya ada. Pergi ke mana orang pandang, orang layan. Kalau kenduri orang lain makan ambil sendiri, tapi kita makan berhidang. Banyak lagi sebenarnya nikmat berjawatan. Kita biasa mendengar cerita ulama silam terla