Langkau ke kandungan utama

Belajar niat

Asalkan orang itu Muslim, kaki masjid pula, banyak menghadiri majlis-majlis pengajian sudah tentu maklum akan kepentingan niat ke atas ibadah. Semua tahu tanpa niat ibadah tidak sah. Maka niat wajib dipelajari. Sampai ada yang menghafal niat kerana ustaz yang mengajar menyuruh supaya niat dihafal. Maka berbuihlah mulut sang murid menghafal niat. Lagi pun esok ustaz nak dengar hafalan tersebut.

P1000840

Murid hafal niat solat lima waktu. Hafal niat solat sunat. Hafal niat solat jenazah. Hafal niat wuduk. Hafal niat mandi wajib. Mandi wajib pula ada macam-macam. Kalau yang perempuan kena hafal niat mandi wajib kerana haid, nifas dan wiladah. Hafal niat puasa. Hafal niat zakat. Dah tua pun kena hafal lagi. Hafal niat haji.

Kalaulah ada ustaz yang datang bagi kuliah kata tak perlu hafal niat, apa agaknya reaksi orang yang mendengar? Terkejut, tercengang atau ternganga? Saya percaya kalau tak semua pun, pasti ada dua tiga orang yang berasa pelik.

Saya akui niat perlu dipelajari tapi bukan untuk dihafal sama sekali. Malah mempelajarinya juga bukanlah belajar bentuk niat itu tapi belajar dan memahami konsep niat. Masalahnya, ramai yang keliru antara niat dan berkata-kata dalam hati. Sebenarnya yang dihafal itu bukan niat, tetapi ucapan hati.

0015

Niat pada bahasa bererti maksud atau tujuan(القصد). Manakala secara istilahnya bererti kuatnya hati untuk melakukan suatu ibadah dalam rangka mendekatkan diri kepada Allah. Tempat muncul niat adalah hati. Maka niat adalah perbuatan hati yang tiada kaitan dengan anggota tubuh lain seperti mulut. (Syaikh Muhammad bin Salih al-‘Usaimin, Syarah Hadis Arbai’en: Penjelasan 42 Hadis Terpenting dalam Islam. Edisi Terjemahan)

Dalam kata lain niat akan muncul dengan sendirinya setiap kali seseorang ingin melakukan sesuatu. Contohnya semasa memakai baju, seseorang itu berniat sama ada baju yang dipakai itu untuk pergi ke pejabat, ke masjid atau hendak berjogging. Pernahkah seseorang semasa menyarung bajunya dia berniat dengan berkata dalam hati, “sahaja aku memakai baju kemeja ini untuk pergi bekerja kerana Allah Ta’ala”? Tentu sekali tidak. Namun niat sudah terjadi ketika itu. Demikianlah ketika seseorang mengangkat takbir untuk bersolat, bukankah tujuannya untuk bersolat? Waktunya pula diketahui, maghrib misalnya. Dihadapannya ada Imam yang mengetuai solat berjamaah. Semua itu disedarinya. Dia mengangkat tangan untuk bersolat pada waktu maghrib dan mengikut imam. Maka memadailah itu sebagai niatnya. Hanya orang gila saja buat kerja tanpa niat.

Bagaimana pula dengan lafaz sebelum niat? Insya Allah ada sambungannya. Tunggu selepas kuliah bulan depan.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Apa ada pada jawatan?

Apa ada pada jawatan? Mungkin ada segelintir orang yang bertanyakan hal ini bahkan sememangnya ada. Mereka ini tidak menunjukkan sebarang minat untuk berebut jawatan malah ditawar pun terasa berat menerimanya. Kalau setakat nak buat kerja, ahli biasa pun boleh buat. Lagi senang, tak payah sakit-sakit kepala. Hakikatnya pada jawatan ada segalanya. Selain beban dan tanggungjawab, pada jawatan itu juga ada wang, harta, kuasa, pengaruh dan glamour. Tak kira di peringkat mana sekalipun, sehingga rumah Allah juga bisa menjadi medan berebut jawatan. Masakan tidak andai perebutan itu mendatangkan hasil lumayan seperti yang diimpikan. Ada jawatan, berkuasa kita. Atau dengan jawatan boleh mengumpul wang dan harta. 'Alah', gaji ketua kampung bukan banyak pun. Tak mengapa glamournya ada. Pergi ke mana orang pandang, orang layan. Kalau kenduri orang lain makan ambil sendiri, tapi kita makan berhidang. Banyak lagi sebenarnya nikmat berjawatan. Kita biasa mendengar cerita ulama silam terla