Langkau ke kandungan utama

Bicara cinta Ibn Hazm

Ibn Hazm al-Andalusiy(384H-402H) atau nama penuhnya Ali bin Ahmad bin Sa’id bin Hazm bin Ghalib bin Sholeh bin Khalaf bin Ma’dan bin Sufyan bin Yazid bin Abi Sufyan bin Harb bin Umayah bin Abd Syams al-Umawiyah merupakan seorang ulama besar dari bumi Andalus. Ulama kelahiran Qurtuba' ini juga dikenali kerana memiliki aliran mazhabnya sendiri yang dikenali sebagai Mazhab az-Zahiri yang memahami al-quran dan al-hadis secara tekstual bagi tujuan mengeluarkan sesuatu hukum dan pandangan.

Seperti ulama-ulama lain, Ibn Hazm juga tidak ketinggalan menghasilkan karya-karya ilmiahnya sebagai warisan untuk tatapan generasi terkemudian. Keilmuannya dalam pelbagai cabang ilmu telah melahirkan banyak karya yang tidak sekadar terhad kepada persoalan akidah dan ibadah semata malah melangkaui persoalan cinta manusia. Tidak hairanlah jika beliau turut dikenali sebagai seorang pujangga, penyair, sejarawan dan sasterawan.

Kitabnya yang berjudul Tauq al-Hamamah atau Kalung si Merpati merupakan karyanya yang membicarakan persoalan cinta sesama manusia. Buku ini kemudiannya telah diterjemahkan dengan judul Di Bawah Naungan Cinta adalah suatu yang sangat asyik dibaca bukan sahaja oleh mereka yang sedang mencari cinta malah mereka yang sedang menghadapi sindrom kurang daya tahan bercinta dengan pasangan yang sekian lama bersama untuk kembali merasai manisnya bercinta.

Perhatikan frasa-frasa ajaib yang dipersembahkan oleh Ibn Hazm dalam bab pertama buku ini yang membicarakan tentang hakikat cinta. Katanya, "segala jenis cinta yang lahir kerana sesuatu alasan, akan hilang bersama hilangnya alasan, akan mekar bersama mekarnya alasan, akan berkurang bersama kurangnya alasan. Cinta jenis ini akan menjadi kuat tatkala alasan cinta mendekat, dan akan mengendur ketika alasan cinta menjauh. Tiada cinta yang abadi selain cinta suci yang keluar dari kedalaman hati. Cinta jenis ini tidak akan hilang, kecuali ajal datang menjelang."

Cinta juga adakala perlu dimuhasabah. Mana mungkin ada manisnya hidup berpasangan kalau hanya bergalang tanggungjawab, sedang cinta semakin melalui musim dinginnya.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Apa ada pada jawatan?

Apa ada pada jawatan? Mungkin ada segelintir orang yang bertanyakan hal ini bahkan sememangnya ada. Mereka ini tidak menunjukkan sebarang minat untuk berebut jawatan malah ditawar pun terasa berat menerimanya. Kalau setakat nak buat kerja, ahli biasa pun boleh buat. Lagi senang, tak payah sakit-sakit kepala. Hakikatnya pada jawatan ada segalanya. Selain beban dan tanggungjawab, pada jawatan itu juga ada wang, harta, kuasa, pengaruh dan glamour. Tak kira di peringkat mana sekalipun, sehingga rumah Allah juga bisa menjadi medan berebut jawatan. Masakan tidak andai perebutan itu mendatangkan hasil lumayan seperti yang diimpikan. Ada jawatan, berkuasa kita. Atau dengan jawatan boleh mengumpul wang dan harta. 'Alah', gaji ketua kampung bukan banyak pun. Tak mengapa glamournya ada. Pergi ke mana orang pandang, orang layan. Kalau kenduri orang lain makan ambil sendiri, tapi kita makan berhidang. Banyak lagi sebenarnya nikmat berjawatan. Kita biasa mendengar cerita ulama silam terla