Langkau ke kandungan utama

Wanita haid dan amah Indonesia

Diriwayatkan oleh Imam Ahmad dengan sanad dari Ibn Abi Na'im, "seorang lelaki datang kepada Ibn 'Umar radhiallahu 'anhuma dan kami sedang duduk, lalu lelaki tersebut bertanyakan hukum mengenai darah nyamuk. Lalu Ibn 'Umar radhiallahu 'anhuma bertanya, "dari siapa engkau mendengar pertanyaan ini?" Orang itu menjawab, "dari penduduk Iraq". Kata Ibn 'Umar radhiallahu 'anhuma, "lihatlah, betapa ganjil rasanya, masalah nyamuk dipersoalkan, padahal dalam masa yang sama mereka telah membunuh putera Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam"(nota: Hussain bin Ali radhiallahu 'anhuma). Engkau telah mendengar Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam bersabda, kedua-duanya adalah bunga hatiku di dunia."

Lebih kurang hal yang sama berlaku sekarang.

Dalam satu ceramah yang disiarkan oleh Mutiara FM beberapa bulan lepas, penceramahnya bersungguh-sungguh mempertahankan pendapat wanita yang haid tidak boleh berada dalam masjid dalam apa keadaan sekalipun. Habis dihentamnya ulama-ulama yang menghukumkan sebaliknya termasuk ulama pengkaji hadis abad ini Almarhum Syeikh Nasiruddin al-Albani.

Pernah juga dalam satu kursus yang saya hadir, perkara ini dibangkitkan walaupun langsung tidak kena mengena dengan tajuk kursus. Tidak bermanfaat langsung hal seperti ini dibangkitkan dalam kursus yang berkaitan dengan peningkatan profesionalisme guru-guru PAI.

Dalam pada itu, belum ada lagikah perbincangan mengenai hukum wanita-wanita muslimah dari Indonesia yang bekerja sebagai amah kepada majikan-majikan yang bukan Islam. Malam tadi saya mengikuti kuliah Ustaz Halim Hasan yang membahaskan kitab "Dosa-dosa Besar". Al-Fadil turut menyelitkan cerita-cerita mengenai amah-amah yang disuruh melakukan kerja-kerja yang tidak sepatutnya dilakukan oleh orang Islam. Selain kerja-kerja rutin seperti mengemas rumah dan memasak, kadang-kadang yang dimasak itu daging yang diharamkan. Ada yang disuruh menyediakan peralatan untuk majikan bersembahyang. Ada juga yang disuruh memicit-micit badan ayah majikan yang lumpuh. Tidak kurang yang mengadu diberi rehat yang pendek dan lebih teruk lagi waktu solat pun terpaksa dikorbankan. Itu belum lagi cerita kena sepak terajang.

Kesimpulannya mana lebih utama? Darah nyamuk atau darah Husain bin Ali cucu Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam. Wanita haid duduk dalam masjid atau wanita muslimah bekerja di rumah Non Muslim. Moga akan dibincangkan selepas ini dan ada perubahan dasar agar mereka ditempatkan secara sewajarnya. Rasanya ia bukan sekadar soal memelihara hubungan dua hala Malaysia dan Indonesia malah lebih utama memelihara maruah wanita-wanita muslimah.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam golo

Apa ada pada jawatan?

Apa ada pada jawatan? Mungkin ada segelintir orang yang bertanyakan hal ini bahkan sememangnya ada. Mereka ini tidak menunjukkan sebarang minat untuk berebut jawatan malah ditawar pun terasa berat menerimanya. Kalau setakat nak buat kerja, ahli biasa pun boleh buat. Lagi senang, tak payah sakit-sakit kepala. Hakikatnya pada jawatan ada segalanya. Selain beban dan tanggungjawab, pada jawatan itu juga ada wang, harta, kuasa, pengaruh dan glamour. Tak kira di peringkat mana sekalipun, sehingga rumah Allah juga bisa menjadi medan berebut jawatan. Masakan tidak andai perebutan itu mendatangkan hasil lumayan seperti yang diimpikan. Ada jawatan, berkuasa kita. Atau dengan jawatan boleh mengumpul wang dan harta. 'Alah', gaji ketua kampung bukan banyak pun. Tak mengapa glamournya ada. Pergi ke mana orang pandang, orang layan. Kalau kenduri orang lain makan ambil sendiri, tapi kita makan berhidang. Banyak lagi sebenarnya nikmat berjawatan. Kita biasa mendengar cerita ulama silam terlalu

Tulang atau lebihan daging korban dan akikah

Mungkin agak terlewat untuk saya berbicara mengenai tajuk ini memandangkan musim korban sudah pun berakhir. Namun saya percaya masih terdapat saki baki daging korban yang masih menjadi hidangan kita dalam beberapa hari ini. Di samping itu saya juga masih tidak terlepas dari pertanyaan beberapa kenalan mengenai bagaimana harus diperlakukan ke atas tulang dan lebihan daging yang menjadi korban atau akikah. Tanpa menafikan tentang kefahaman yang dibawa sejak berzaman tentang wajibnya menanam tulang dan sisa daging sama ada mentah atau yang telah di masak, saya bersyukur kerana didedahkan dengan pandangan yang berbeza dan meyakinkan sekaligus memadam kekaburan terhadap pandangan terdahulu yang menyusahkan. Tidak ada dalil sahih yang memerintahkan agar menanam tulang dan lebihan daging aqiqah atau korban. Mungkin ini merupakan amalan tradisi masyarakat Nusantara yang sentiasa menjaga kebersihan. Ada pun dalil yang menjelaskan tentang tulang dan lebihan dagingnya merujuk kepada sebuah ha