Langkau ke kandungan utama

Anak ada hak memilih

Ini cerita seorang teman. Tidak saling mengenali cuma tahu sikit-sikit. Selepas SPM, teman ini ditawarkan mengikuti kursus dalam bidang berkaitan pengendalian darah dan DNA. Begitulah lebih kurang katanya. Selang beberapa bulan, dia telah dipanggil pulang untuk menguruskan perniagaan ayahnya memandangkan dia adalah anak lelaki tunggal dalam keluarganya. Dia tiada pilihan melainkan akur dengan kehendak ayahnya. Tidak beberapa lama, ayahnya meninggal dunia. Malangnya perniagaan menjadi porak peranda akibat pertelingkahan keluarga yang masing-masing mahu berebut bahagian dalam syarikat. Kini syarikat yang dahulunya menyediakan bahan binaan bertukar menjadi kedai pakaian dan peralatan pengantin. Apa pula halnya dengan teman itu? Entahlah. Mudah-mudahan rezekinya murah berkat menjadi anak yang taat.

Ini pula cerita teman sekerja saya. Memang cukup kenal. Baru-baru ini anaknya mendapat dua tawaran melanjutkan pelajaran. Satu dari UPSI dan satu lagi dari kolej perubatan. Dari segi jaminan pekerjaan, yang kedua lebih terjamin. Tamat kursus terus posting. Dia bersetuju dengan pilihan anaknya yang memilih untuk berkursus di Kolej Perubatan Tanjung Rambutan. Tapi bukan kerana jaminan pekerjaan tapi kerana minat anaknya yang mahu menjadi seorang M.A atau Pembantu Perubatan.

Ini pula cerita anak saya. Dia dapat tawaran belajar di Maktab Mahmud. Selepas dua minggu di sana, dia menelefon menyatakan tidak dapat memberi tumpuan pada pelajaran. Alasannya, tidak selesa tinggal di asrama. Terpaksalah saya pindahkan dia lalu tempatkan di Sekolah Menengah Agama Sungai Petani dan berulang alik dari rumah. Yang penting dia dapat belajar dengan baik.

Dari cerita-cerita di atas saya berpendapat anak-anak patut diberi peluang membuat pilihan mengikut kehendak mereka. Manakala sebagai ibu bapa, kita hanya membimbing mereka membuat pilihan dan bukan sebagai kuasa pemutus. Asalkan pilihan bukan untuk menjadi seorang penjenayah, berilah peluang untuk mereka menentukan masa hadapan mereka sendiri. Jangan sampai nanti kita pula dituding jari sebagai penyebab kepada kesengsaraan yang mereka tanggung.

Bagaimana pula dengan memilih pasangan hidup? Insya Allah, ada sambungan.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Apa ada pada jawatan?

Apa ada pada jawatan? Mungkin ada segelintir orang yang bertanyakan hal ini bahkan sememangnya ada. Mereka ini tidak menunjukkan sebarang minat untuk berebut jawatan malah ditawar pun terasa berat menerimanya. Kalau setakat nak buat kerja, ahli biasa pun boleh buat. Lagi senang, tak payah sakit-sakit kepala. Hakikatnya pada jawatan ada segalanya. Selain beban dan tanggungjawab, pada jawatan itu juga ada wang, harta, kuasa, pengaruh dan glamour. Tak kira di peringkat mana sekalipun, sehingga rumah Allah juga bisa menjadi medan berebut jawatan. Masakan tidak andai perebutan itu mendatangkan hasil lumayan seperti yang diimpikan. Ada jawatan, berkuasa kita. Atau dengan jawatan boleh mengumpul wang dan harta. 'Alah', gaji ketua kampung bukan banyak pun. Tak mengapa glamournya ada. Pergi ke mana orang pandang, orang layan. Kalau kenduri orang lain makan ambil sendiri, tapi kita makan berhidang. Banyak lagi sebenarnya nikmat berjawatan. Kita biasa mendengar cerita ulama silam terla