Langkau ke kandungan utama

Sunnah 'jibillah'

Tulisan ini merujuk kepada kes seorang pelajar sekolah pondok yang dipenjarakan selama dua hari setelah didapati bersalah oleh mahkamah kerana menunggang motosikal dengan berserban.

Timbul polemik sama ada mewajarkan atau tidak tindakan pelajar tersebut dan perintah mahkamah. Saya baru terbacanya di blog penarik beca. Panas! Walaupun terlambat tapi nak juga bagi respon.

Pakaian dan seni yang berkaitan dengan bangsa Arab jika dilakukan oleh Rasullullah, dikategorikan sebagai sunnah jibillah atau sunnah 'adah(adat) iaitu perjalanan hidup Baginda disebabkan faktor keinsanan dan kearaban Baginda. Maksudnya jika Baginda tidak dipilih sebagai Nabi dan Rasul pun Baginda tetap mengamalkannya. Contohnya, memakai jubah dan serban, suka makan labu dan daging kambing khususnya di bahagian paha. Perkara-perkara ini telah diamalkan dan menjadi kesukaan Baginda sebelum dilantik menjadi Rasul lagi.

Golongan musyrikin pun melakukan perkara yang sama atas faktor mereka adalah bangsa Arab.

Selagi tiada nas yang sahih memerintahkan umat mengikutnya, maka sunnah ini menurut pendapat sebahagian ulama ia adalah harus. Al-Imam Abu Syamah al-Maqdisi (wafat 665H) dalam kitabnya, al-Muhaqqiq Min 'Ilm al-Usul Fima Yata'allaq bi Af'al al-Rasul, dibolehkan sesiapa ingin memakainya dan diharuskan pula meninggalkannya.

Kesimpulannya, lihat kepada keutamaan. Naik motor pakai serban ka atau pakai topi keledar. Kena baca Fiqh al-Aulawiyatlah pula.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Apa ada pada jawatan?

Apa ada pada jawatan? Mungkin ada segelintir orang yang bertanyakan hal ini bahkan sememangnya ada. Mereka ini tidak menunjukkan sebarang minat untuk berebut jawatan malah ditawar pun terasa berat menerimanya. Kalau setakat nak buat kerja, ahli biasa pun boleh buat. Lagi senang, tak payah sakit-sakit kepala. Hakikatnya pada jawatan ada segalanya. Selain beban dan tanggungjawab, pada jawatan itu juga ada wang, harta, kuasa, pengaruh dan glamour. Tak kira di peringkat mana sekalipun, sehingga rumah Allah juga bisa menjadi medan berebut jawatan. Masakan tidak andai perebutan itu mendatangkan hasil lumayan seperti yang diimpikan. Ada jawatan, berkuasa kita. Atau dengan jawatan boleh mengumpul wang dan harta. 'Alah', gaji ketua kampung bukan banyak pun. Tak mengapa glamournya ada. Pergi ke mana orang pandang, orang layan. Kalau kenduri orang lain makan ambil sendiri, tapi kita makan berhidang. Banyak lagi sebenarnya nikmat berjawatan. Kita biasa mendengar cerita ulama silam terla