Langkau ke kandungan utama

Zakat padi...... masih relevankah?

Sembang-sembang di halaman surau seusai solat Isya'. Berbicara tentang krisis kekurangan bahan makanan yang melanda. Kenaikan harga beras menjadi fokus. Berbagai spekulasi ditimbulkan. Saling melontar hujah dan pandangan. Sesekali diselang seli dengan gelak tawa. Saya sekadar pendengar. Tertarik dengan isi perbincangan, saya tidak segera pulang.

Seorang teman membuat kesimpulan. "Orang dulu bila buat bendang, depa tak lupa bayar zakat. Sebab tu berkat". Kali ini saya mesti bersuara. "Orang la(sekarang), dah tak berapa kisah dengan zakat." Sambungnya lagi.

"Masa ni, pesawah dah tak mampu nak bagi zakat lagi. Sebab depa pun miskin." Saya mencelah disambut dengan ketawa teman-teman yang lain. Mungkin anggapan mereka ia adalah satu sindiran.

Hakikatnya memang begitu. Kalau dulu para pesawah menikmati hasil dari sawah yang dikerjakannya. Mereka tidak perlu bersusah payah membeli beras di kedai. Tapi sekarang! Ramai pula yang terpaksa berhutang untuk mengerjakan sawah sendiri. Kalau dah berhutang, bagaimana nak mengeluarkan zakat. Sepatutnya mereka termasuk dalam senarai penerima zakat.

Banyak pendapat tentang jenis zakat tanaman.

Menurut Imam Syafie, tanaman yang menjadi makanan asasi penduduk setempat. Contohnya padi. Negara kita cukup kuat berpegang dengan Mazhab ini.

Sedang disisi Imam Abu Hanifah, sebarang jenis tanaman asalkan ia ditanam dan hasilnya boleh diambil. Contohnya getah dan kelapa sawit.

Mazhab Abu Yusof mewajibkan setiap yang keluar dari tanah dan dapat bertahan selama setahun.

Mazhab Maliki mensyaratkan ia ditanam, tahan dan kering sama ada berupa makanan atau tidak.

Imam Ahmad berpendapat wajib setiap yang ditanam, kering dan tahan lama. Di kecualikan beberapa jenis buah-buahan.

"Kalau ikut keadaan semasa, harga getah dan kelapa sawit yang tinggi. Kalau kita ikut ijtihad Imam-imam lain, kita boleh ambil zakat dari sini." Saya buat kesimpulan. Ringkas.

Kita di Malaysia, pegangan terhadap Mazhab Syafie adalah keterlaluan. Sampai ada yang menganggap meninggalkan Mazhab Syafie sebagai satu dosa. Terlalu ta'sub. Perlu ada perubahan sikap dalam soal ini.

Mengenai persoalan zakat tanaman, perlukan tindakan bijak dan berhemah untuk menyelesaikan masalah ini bagi kebaikan negara dan ummahnya. Kita serahkan urusan ini kepada yang berkelayakan.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Apa ada pada jawatan?

Apa ada pada jawatan? Mungkin ada segelintir orang yang bertanyakan hal ini bahkan sememangnya ada. Mereka ini tidak menunjukkan sebarang minat untuk berebut jawatan malah ditawar pun terasa berat menerimanya. Kalau setakat nak buat kerja, ahli biasa pun boleh buat. Lagi senang, tak payah sakit-sakit kepala. Hakikatnya pada jawatan ada segalanya. Selain beban dan tanggungjawab, pada jawatan itu juga ada wang, harta, kuasa, pengaruh dan glamour. Tak kira di peringkat mana sekalipun, sehingga rumah Allah juga bisa menjadi medan berebut jawatan. Masakan tidak andai perebutan itu mendatangkan hasil lumayan seperti yang diimpikan. Ada jawatan, berkuasa kita. Atau dengan jawatan boleh mengumpul wang dan harta. 'Alah', gaji ketua kampung bukan banyak pun. Tak mengapa glamournya ada. Pergi ke mana orang pandang, orang layan. Kalau kenduri orang lain makan ambil sendiri, tapi kita makan berhidang. Banyak lagi sebenarnya nikmat berjawatan. Kita biasa mendengar cerita ulama silam terla