Langkau ke kandungan utama

Kelmarin dan pagi ini.

Pejam celik dah masuk lima hari sekolah bercuti. Orang kata cikgu cutinya banyak. Tapi sejak cuti bermula hari Jumaat lalu macam tak cuti pula. Jumaat, kursus dalaman. (Patutkah kursus buat hari minggu??) Sabtu, tunggu anak di sekolah. Ada teknik menjawab soalan UPSR Sains. Ahad sampai Rabu minggu pertama cuti, ada tuisyen. Kalau ikut Puan GB, sepanjang cuti ini disuruhnya buat tuisyen. Kononnya untuk tingkatkan peratus pencapaian UPSR. Sebenarnya, hendak jaga nama dia. Apa lagi, cikgu-cikgu pun membantah. Kami pun mahu bercuti juga.

Apa sangat yang ada pada UPSR. Calon yang dapat 5A bukannya boleh dapat kerja. Asrama penuh pun belum terjamin. Ingatkah lagi peristiwa tahun lalu? Dato' Pengarah sendiri mengakui bilangan sekolah berasrama penuh tidak dapat menampung jumlah murid yang berjaya memperolehi keputusan 5A dalam UPSR tahun lalu. Di mana murid 5A tahun lalu yang gagal ke sekolah berasrama penuh sekarang. Sebahagian sekarang menjadi bahan sindiran teman-teman yang lain di sekolah-sekolah biasa. "Belajar macam nak mati. Dapat 5A konon. Masuk sekolah dengan kami yang dapat 3C 2D". Uuhh, tensionnya!

Atas alasan itu, kelmarin saya batalkan tuisyen anak saya. Sementara saya menerima pelawaan YB Tn. Hj. Abdullah Jusoh, EXCO Pendidikan, Teknologi Maklumat dan Komunikasi untuk bersamanya dalam Majlis Pelancaran TM Broadband di Kulim Hi Tech Park Business Centre. Menarik juga dapat menyertai program seperti itu. Saya difahamkan teknologi jalur lebar TM itu meliputi kawasan-kawasan sekitar pekan Kulim, Lunas dan Padang Serai. Majlis berakhir sekitar jam satu selepas semua hadirin menikmati jamuan tengahari.




Petangnya saya di rumah meskipun saya sekali lagi diajak menghadiri beberapa kenduri di kawasannya, Pantai Merdeka. Sempat saya memindahkan gambar-gambar yang diambil dari kamera ke komputer.

Malamnya YB sekeluarga menerima kehadiran rombongan dari Sekolah Islam Puchong, Selangor yang mengadakan lawatan ke negeri-negeri di utara. Rombongan tersebut dalam perjalanan pulang setelah berada di utara selama tiga hari bermula Sabtu. Rombongan dijamu dengan hidangan BBQ. Jam sebelas mereka berangkat pulang.




Jam 11.30 malam saya pula memohon izin untuk pulang. Besoknya ada tuisyen. Tapi awal-awal lagi saya beritahu anak saya, 'abah letih laa..'. Anak pun tak cakap banyak.

Kelmarin juga 26 Mei adalah hari ulangtahun perkahwinan saya ke-13. Alhamdulillah.

Pagi ini, saya ke bank. Ambil duit gaji. Kemudian ke pasar, beli bekalan untuk 4 hari. Balik ke rumah bawa si kecil ke klinik pula. Balik, buka laptop.

Petang ini, YB menyertai rombongan YAB Menteri Besar ke Mesir sehingga 6/6/08. Nampaknya tidak ada lah aktiviti bersama YB sepanjang cuti ini. Maka gantinya, aktiviti bersama AB. Anak bini.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Apa ada pada jawatan?

Apa ada pada jawatan? Mungkin ada segelintir orang yang bertanyakan hal ini bahkan sememangnya ada. Mereka ini tidak menunjukkan sebarang minat untuk berebut jawatan malah ditawar pun terasa berat menerimanya. Kalau setakat nak buat kerja, ahli biasa pun boleh buat. Lagi senang, tak payah sakit-sakit kepala. Hakikatnya pada jawatan ada segalanya. Selain beban dan tanggungjawab, pada jawatan itu juga ada wang, harta, kuasa, pengaruh dan glamour. Tak kira di peringkat mana sekalipun, sehingga rumah Allah juga bisa menjadi medan berebut jawatan. Masakan tidak andai perebutan itu mendatangkan hasil lumayan seperti yang diimpikan. Ada jawatan, berkuasa kita. Atau dengan jawatan boleh mengumpul wang dan harta. 'Alah', gaji ketua kampung bukan banyak pun. Tak mengapa glamournya ada. Pergi ke mana orang pandang, orang layan. Kalau kenduri orang lain makan ambil sendiri, tapi kita makan berhidang. Banyak lagi sebenarnya nikmat berjawatan. Kita biasa mendengar cerita ulama silam terla