Langkau ke kandungan utama

Hukum Khutbah Jumaat

  1. Tulisan kali ini berkaitan dengan hukum khutbah Jumaat.
  2. Terlebih dahulu, tulisan ini bukan bermaksud menyanggahi pandangan Imam Syafi’e serta jumhur ulama’ yang mewajibkan khutbah Jumaat dibaca dan didengari oleh para jamaah.
  3. Ia sekadar membuka ruang perbincangan di kalangan umat agar setiap dari kita kita melihat betapa luasnya daerah fiqh itu untuk diterokai oleh sesiapa sahaja.
  4. Justeru, jangan pula nanti tulisan ini dijadikan hujah untuk mana-mana pihak menjatuhkan hukuman sama ada kepada yang bersependapat atau bertentangan dengan penulis.
  5. Mengenai khutbah Jumaat, jumhur ulama’ berpendapat bahawa ia adalah wajib.
  6. Menurut Imam Syafi’e rahimahullah ta’ala, sebarang urusan yang tidak berkaitan dengan solat Jumaat adalah haram dilakukan sebaik sahaja Imam naik ke mimbar.
  7. Pandangan para ulama’ ini disokong hadis-hadis sahih yang menyatakan bahawa Baginda Rasul berkhutbah pada setiap kali mengerjakan solat Jumaat.
  8. Lalu mereka mengambil alasan itu dan digandingkan dengan sabda Nabi, “صلوا كما رأيتموني أصلي” yang bermaksud, “sembahyanglah kamu seperti kamu melihat aku sembahyang”.
  9. Pandangan mereka juga turut disokong oleh firman Allah dari ayat ke-9 surah al-Jumu’ah yang berrmaksud, “Hai orang-orang beriman, apabila diseru untuk menunaikan shalat Jum'at, maka bersegeralah kamu kepada mengingat Allah(zikrillah) dan tinggalkanlah jual beli. Yang demikian itu lebih baik bagimu jika kamu mengetahui.”
  10. Kalimah zikir dalam ayat di atas ditafsirkan sebagai khutbah. Demikian ada perintah zikir yang bermaksud khutbah, maka zikir atau khutbah itu hukumnya wajib.
  11. Walaubagaimanapun, alasan-alasan ini tidak dipersetujui oleh Imam Syaukani.
  12. Mengenai alasan pertama, dijawabnya bahawa semata-mata mengerjakan sahaja tidak bererti ia wajib.
  13. Alasan kedua dari hadis, “solatlah kamu seperti kamu melihat aku solat”, ia merujuk kepada solat Nabi bukan khutbah Nabi kerana khutbah tidak termasuk solat.
  14. Bagi alasan ketiga yang merujuk istilah zikir dalam ayat ke-9 surah al-Jumu’ah, Imam Syaukani berpendapat zikir dalam ayat itu adalah solat. Maka yang wajibnya ialah solat bukan khutbah.
  15. Selanjutnya kata Imam Syaukani, “Maka yang benar ialah apa yang dikemukakan oleh Hasan Basri, Daud Zahiri dan Juwaini, bahawa khutbah itu hukumnya hanya sunat.”
  16. Kesimpulannya, khutbah Jumaat juga termasuk dalam cabang khilafiah.
  17. Jangan lagi ada yang rasa pelik, geram atau hukum orang yang datang lewat untuk solat Jumaat sebagai tidak sah solat mereka kerana tak dengar khatib baca khutbah.
  18. Mungkin mereka ini sudah terbiasa dengan pandangan yang dikemukakan oleh Imam Syaukani. Tidak menjadi hal bagi mereka sama ada nak dengar atau tak nak dengar khutbah.
  19. Kata mereka lagi, “dengar khutbah pun macam tak dengar, terangguk-angguk.”

- والله أعلم -

::Rujukan penulis: Sayyid Sabiq, Fiqh Sunnah Jilid Dua(Terjemahan) pada bab Khutbah Jumaat.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Apa ada pada jawatan?

Apa ada pada jawatan? Mungkin ada segelintir orang yang bertanyakan hal ini bahkan sememangnya ada. Mereka ini tidak menunjukkan sebarang minat untuk berebut jawatan malah ditawar pun terasa berat menerimanya. Kalau setakat nak buat kerja, ahli biasa pun boleh buat. Lagi senang, tak payah sakit-sakit kepala. Hakikatnya pada jawatan ada segalanya. Selain beban dan tanggungjawab, pada jawatan itu juga ada wang, harta, kuasa, pengaruh dan glamour. Tak kira di peringkat mana sekalipun, sehingga rumah Allah juga bisa menjadi medan berebut jawatan. Masakan tidak andai perebutan itu mendatangkan hasil lumayan seperti yang diimpikan. Ada jawatan, berkuasa kita. Atau dengan jawatan boleh mengumpul wang dan harta. 'Alah', gaji ketua kampung bukan banyak pun. Tak mengapa glamournya ada. Pergi ke mana orang pandang, orang layan. Kalau kenduri orang lain makan ambil sendiri, tapi kita makan berhidang. Banyak lagi sebenarnya nikmat berjawatan. Kita biasa mendengar cerita ulama silam terla