Langkau ke kandungan utama

Zon selesa

Semalam saya menyampaikan kuliah di surau al-Muhtadin. Ia adalah kuliah ketiga dalam masa dua bulan. Sudah tentu ia bukan perkara yang mudah bagi saya kerana saya bukannya ahli dalam menyampaikan kuliah apatah lagi berceramah. Namun saya gagahkan juga menerima permintaan jamaah surau yang inginkan 'khidmat' saya. Saya sahut cabaran ini kerana ia adalah peluang untuk saya berkongsi sedikit pengetahuan yang ada pada saya selain peluang untuk berdakwah kepada jiran tetangga. Sekurang-kurangnya salah satu hak jiran telah tertunai. Manakala jadual yang diberi kepada saya adalah dua kali dalam sebulan. Setiap malam Isnin minggu ke-2 dan ke-4.

Membaca tulisan Kapten Hafiz Firdaus dalam Majalah i keluaran November memberi sedikit impak terutamanya dalam menangani waktu senggang. Saya akui selama ini saya meletakkan diri saya dalam zon selesa. Tugasan saya berakhir sebaik kereta Toyota Avanza 1.3 manual bergerak meninggalkan pintu pagar SKTT. Setiba di rumah jadual saya hanya menonton tv, tidur, sesekali keluar berjogging dan membaca. Itu pun bergantung pada mood. Buku "Bicara Buat Pemimpin dan Rakyat" karya Dr. Asri Zainol Abidin sudah tiga bulan saya beli tapi masih belum habis dibaca.



Sebaik menerima tugasan baru dari Pengerusi surau al-Muhtadin, saya rasa perlu mengubah sedikit jadual harian. Perlu ada masa untuk membaca, mengkaji dan meneliti sebagai persediaan bila tiba gilirannya nanti. Pastinya perkara ini bukan mudah. Ia bukan perkara yang boleh ditangani sambil lewa. Sampai saja masanya, pakai jubah, bawa kitab, berjalan dengan lagak tenang menuju ke kerusi dan meja yang disediakan, kemudian cakap ikut terkeluar saja. Oh, itu bukan cara saya. Kalau saya yang mementingkan setiap hujah mesti bersandarkan nas ketika mendengar kuliah dari ustaz-ustaz lain, maka itu juga perkara wajib bagi saya setelah mendapat peluang duduk di hadapan.

Justeru saya perlu keluar dari zon selesa. Malangnya, sampai saat ini saya masih gagal menyesuaikan diri.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Apa ada pada jawatan?

Apa ada pada jawatan? Mungkin ada segelintir orang yang bertanyakan hal ini bahkan sememangnya ada. Mereka ini tidak menunjukkan sebarang minat untuk berebut jawatan malah ditawar pun terasa berat menerimanya. Kalau setakat nak buat kerja, ahli biasa pun boleh buat. Lagi senang, tak payah sakit-sakit kepala. Hakikatnya pada jawatan ada segalanya. Selain beban dan tanggungjawab, pada jawatan itu juga ada wang, harta, kuasa, pengaruh dan glamour. Tak kira di peringkat mana sekalipun, sehingga rumah Allah juga bisa menjadi medan berebut jawatan. Masakan tidak andai perebutan itu mendatangkan hasil lumayan seperti yang diimpikan. Ada jawatan, berkuasa kita. Atau dengan jawatan boleh mengumpul wang dan harta. 'Alah', gaji ketua kampung bukan banyak pun. Tak mengapa glamournya ada. Pergi ke mana orang pandang, orang layan. Kalau kenduri orang lain makan ambil sendiri, tapi kita makan berhidang. Banyak lagi sebenarnya nikmat berjawatan. Kita biasa mendengar cerita ulama silam terla