Langkau ke kandungan utama

Secebis kisah Ali dan Mu'awiyah

Ketika memuncaknya pertikaian antara Ali bin Abu Talib radhiyallahu 'anhu selaku Khalifah dengan Mu'awiyah radhiyallahu 'anhu yang menjadi Penguasa di Syam, tampil seorang sahabat Nabi bernama Abu Umamah al-Bahili radhiyallahu 'anhu untuk mendamaikan keduanya.

Lalu berjumpalah Abu Umamah dengan Mu'awiyah dan berkata, "Mengapakah kamu menentang Ali? Adakah kamu merasakan kamu lebih baik dari Ali? Sedangkan dia lebih dahulu memeluk Islam dari kamu."

Jawab Mu'awiyah," والله هو خير وأفضل مني" ( Demi Allah, Ali lebih baik dan lebih afdal dari aku)

"Tetapi Uthman telah dibunuh dan aku adalah walinya. Andainya Ali menangkap dan menghukum pembunuh Uthman, aku akan menjadi warga Syam pertama yang membai'ah Ali." Sambung Mu'awiyah lagi.

Abu Umamah kemudiannya menemui Ali dan mengajukan tuntutan Mu'awiyah agar Ali segera bertindak ke atas pembunuh Uthman radhiyallahu 'anhu. Namun kekacauan sudah sampai ke tahap maksima. Ali minta tempoh sehingga keadaan kembali menjadi tenang. Beberapa tindakan Ali selepas itu seperti memecat gabenor-gabenor lantikan Uthman termasuk Mu'awiyah menimbulkan curiga.

Keadaan sudah tidak terkawal. Kedua-dua pihak memalu gendang perang. Maka tercetuslah Perang Siffin yang masyhur itu. Manakala Abu Umamah dan majoriti sahabat yang masih hidup ketika itu memilih jalan berkecuali dari terlibat dalam persengketaan Ali dan Mu'awiyah.


gambar hiasan

Demikian serba sedikit coretan mengenai fitnah yang berlaku di zaman sahabat. Ia bertitik tolak dari peristiwa pembunuhan Uthman. Sungguh besar dosa orang yang merancang pembunuhan Uthman. Dialah punca perpecahan di kalangan umat Muhammad sallallahu 'alaihi wasallam. Kata Muhibbuddin al-Khatib, "setiap darah yang mengalir kesan dari pertelingkahan mazhab, dosanya mesti ditanggung oleh tangan yang membunuh Uthman."

Mu'awiyah bukan mahu merampas takhta Khalifah dari Ali. Beliau hanya menuntut pembunuh Uthman dihadapkan ke muka pengadilan. Rasa hormat Mu'awiyah ke atas peribadi Ali tidak pernah luput. Lihat apa kata Muawiyah bila diaju pertanyaan kepadanya oleh Abu Umamah. "Demi Allah, Ali lebih afdal dan lebih baik dari aku." Adakah kita biasa melihat contoh ini dalam politik orang Melayu kebelakangan ini. Pernahkah kita mendengar pihak lawan dipuji kerana akhlaknya, waraknya, taqwanya atau ilmunya? Asal saja tidak bersama dalam satu parti, semuanya buruk pada pandangan.

Di pihak Ali pula bukannya tidak mahu mengadili pembunuhan Uthman sebaliknya mahu menunggu sehingga keadaan kembali menjadi tenang. Ali tidak mahu terburu-buru menjatuhkan hukuman bahkan mahu menyiasat dengan teliti terlebih dahulu. Sementara itu, Ali akan mencuba sedaya upaya memulihkan keadaan negara yang terlalu huru hara kesan dari fitnah yang maha dahsyat.

Kedua-dua pihak masih saling menghormati. Pertelingkahan mereka hanya berkisar bagaimana mahu menangani isu pembunuhan Uthman. Malangnya usaha pihak ketiga memainkan jarum hasutan menatijahkan peperangan.

p/s:: nota kuliah Riyadhus as-Solihin oleh Dr. Mohd Asri Zainol Abidin di Dewan Pengajian al-Qayyim.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Apa ada pada jawatan?

Apa ada pada jawatan? Mungkin ada segelintir orang yang bertanyakan hal ini bahkan sememangnya ada. Mereka ini tidak menunjukkan sebarang minat untuk berebut jawatan malah ditawar pun terasa berat menerimanya. Kalau setakat nak buat kerja, ahli biasa pun boleh buat. Lagi senang, tak payah sakit-sakit kepala. Hakikatnya pada jawatan ada segalanya. Selain beban dan tanggungjawab, pada jawatan itu juga ada wang, harta, kuasa, pengaruh dan glamour. Tak kira di peringkat mana sekalipun, sehingga rumah Allah juga bisa menjadi medan berebut jawatan. Masakan tidak andai perebutan itu mendatangkan hasil lumayan seperti yang diimpikan. Ada jawatan, berkuasa kita. Atau dengan jawatan boleh mengumpul wang dan harta. 'Alah', gaji ketua kampung bukan banyak pun. Tak mengapa glamournya ada. Pergi ke mana orang pandang, orang layan. Kalau kenduri orang lain makan ambil sendiri, tapi kita makan berhidang. Banyak lagi sebenarnya nikmat berjawatan. Kita biasa mendengar cerita ulama silam terla