Langkau ke kandungan utama

Semalam yang.............. fuhhh!



Semalam ('kelmarin' kata orang Kedah) dilalui dengan jadual yang agak ketat. Baik di sekolah mahupun di rumah. Kekadang rumah juga adalah sebahagian dari pejabat saya. Bunyi saja loceng bermula persekolahan, saya sudah berkira-kira untuk menyiapkan semua perkara yang dirancang. Namun, perhimpunan rasmi pagi itu telah berlanjutan hingga 'merampas' waktu saya yang sepatutnya berada dalam kelas. Agak malang, kelas itu sering menjadi mangsa keghairahan beberapa orang guru melepaskan leteran pada murid mereka yang tak mampu melawan hingga menyebabkan perhimpunan yang sepatutnya berlangsung dalam masa 30 minit sahaja berlarutan sehingga satu jam. Nasihat......lah kononnya. Wahai teman-teman guruku, berpada-padalah dalam memberi nasihat. Jangan sampai nanti murid pulak naik meluat. Kamu dah 'kebas' masa berharga mereka dalam kelas. Lebih malang lagi, kelas yang saya dah terlepas itu adalah kelas yang berada dalam kedudukan terakhir antara kelas-kelas tahun 6. Kasihan..... kasihan.

Tinggalkan kelas itu. Saya melihat jadual ujian bulanan yang diadakan esok (hari ni......lah). Wow! Pelajaran saya yang jatuh pada hari pertama. Soalan belum siap. Malah ada beberapa tajuk yang akan dimasukkan ke dalam ujian, masih ada kelas yang belum saya ajar. Lalu, apa lagi........ terpaksalah rombak beberapa jadual. Saya sedikit kelam kabut. Tetapi, alhamdulillah dapat juga saya selesaikan 'misi' penting itu. Saya puas. Harap-harap murid-murid saya dapat menjawab soalan dalam ujian esoknya.

Celah-celah itu, dapat pula jadual ganti. Ada guru yang tidak ada di sekolah. Kursus kut. Cantiknya...... kelas yang saya ganti ialah kelas yang saya dah terlepas awal pagi tadi. Maka, kesempatan ini saya gunakan sebaiknya. Sedang asyik dalam kelas, GB panggil. Segera! Penting! Kata kerani yang menghubungi saya. Saya ke pejabat. Tidak lama selepas itu loceng pulang pun berbunyi.

Sebelum pulang, murid menjalani solat zohor berjamaah. Kali ini saya sebagai imamnya. Selesai solat, saya bersembang dengan rakan-rakan. Isu biasa. Sampai saja di rumah, terus buka komputer menaip soalan yang akan digunakan esok (hari ni.....lah). Hampir 2 jam menyiapkan soalan. Tanpa mandi dan makan tengahari. Fuhh!!! Belum sempat siap, masuk waktu asar. Solat dulu. Berjamaah di surau. Selesai menaip, cetak dan tinggalkan pesan supaya isteri tolong fotostatkan.

Saya bergegas pula ke sekolah. Petang tu. Ada kerja lagi. Selain mengambil anak yang belajar di sekolah agama petang, ada latihan olahraga peringkat zon. Bantu kawan-kawan sikit. Sampai jam 7 malam, baru balik. Sampai di rumah, masuk waktu maghrib. Solat berjamaah di surau. Selesai solat, ke kedai ambil kertas ujian yang difotostat petang tadi. Terasa lapar. Beli nasi bungkus makan dengan anak. Seorang dua bungkus. Alhamdulillah, kenyang.

Selepas solat isyak, kertas-kertas tadi di'staple'kan pulak. Sampailah jam 11 malam. Selepas itu, taip surat panggilan mesyuarat kelab guru yang saya sebagai setiausahanya. Taip juga minit mesyuarat yang lalu untuk dibentang dalam mesyuarat akan datang. Kemudian cetak. Selesai. Tengok jam dah 12.30 tengahmalam.

Mulanya nak tidur, dah terlanjur buka laptop buka blog dan masukkan entri baru. Inilah dia. He.....he....

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Apa ada pada jawatan?

Apa ada pada jawatan? Mungkin ada segelintir orang yang bertanyakan hal ini bahkan sememangnya ada. Mereka ini tidak menunjukkan sebarang minat untuk berebut jawatan malah ditawar pun terasa berat menerimanya. Kalau setakat nak buat kerja, ahli biasa pun boleh buat. Lagi senang, tak payah sakit-sakit kepala. Hakikatnya pada jawatan ada segalanya. Selain beban dan tanggungjawab, pada jawatan itu juga ada wang, harta, kuasa, pengaruh dan glamour. Tak kira di peringkat mana sekalipun, sehingga rumah Allah juga bisa menjadi medan berebut jawatan. Masakan tidak andai perebutan itu mendatangkan hasil lumayan seperti yang diimpikan. Ada jawatan, berkuasa kita. Atau dengan jawatan boleh mengumpul wang dan harta. 'Alah', gaji ketua kampung bukan banyak pun. Tak mengapa glamournya ada. Pergi ke mana orang pandang, orang layan. Kalau kenduri orang lain makan ambil sendiri, tapi kita makan berhidang. Banyak lagi sebenarnya nikmat berjawatan. Kita biasa mendengar cerita ulama silam terla