Langkau ke kandungan utama

Kabel Telefon Kena Curi.

Sudah 4 hari saya berpisah dengan alam siber. Sepanjang tempoh itu juga saya tidak mengunjungi blog. Ini semua gara-gara kabel telefon di kawasan perumahan saya telah dicuri orang. Bayangkan bagaimana terseksanya jiwa raga saya, di saat yang cukup genting ini saya terputus hubungan untuk mendapatkan berita-berita yang lebih meluas dan terbuka. Nak tengok berita tv?? Atau nak baca akhbar?? Loya lagi meloyakan. Kerana simpatikan akal yang sejahtera ini saya mengenepikan keinginan untuk menonton berita tv setiap jam 8 malam yang selama ini menjadi kegemaran saya.

Kerana itu saya menjadi sangat geram kepada pencuri-pencuri kabel ini. Namun untuk menasihati mereka meninggalkan pekerjaan terkutuk itu hanya menghabiskan masa kita sahaja, melainkan ia datang dari kesedaran diri mereka sendiri. Justeru saya tidak berminat untuk memberi ulasan tentang sikap mereka ini. Saya bukan mangsa pertama mereka dan sudah tentu bukan mangsa terakhir. Saya pasti mangsa-mangsa sebelum saya sudah banyak menyajikan maki hamun dan sumpah seranah tapi sedikit pun tidak menjejaskan aktiviti mereka.

Cuma pengajaran terbaik untuk semua, marilah kita berfikir mengapa kejadian ini terus berlaku. Bukankah negara kita mempunyai undang-undang. Ada polis yang sentiasa mengawasi keselamatan dan keamanan. Negara pula makmur dengan hasil kekayaan. Namun demikian, kerjaya itu yang menjadi pilihan.

Segalanya berpunca dari iman. Pembentukan iman dalam diri insan bukan lagi menjadi keutamaan. Sebaliknya manusia meletakkan kekayaan sebagai piawaian untuk dikategorikan sebagai orang yang berjaya dalam kehidupan. Maka untuk mendapatkan kekayaan, orang akan melakukan apa sahaja asalkan terkabul segala hajat. Tanpa iman manusia tidak sedar akan ada yang sedang memerhatinya. Kerajaan yang sepatutnya memikul tanggungjawab menjana iman rakyatnya langsung mengenepikan kewajipan tersebut. Lihat saja program-program yang dianjurkan. Semuanya berkaitan dengan hiburan dan aktiviti yang melekakan khususnya golongan remaja yang bakal mewarisi negara. Justeru kita yang dewasa ini patutlah memikirkan keadaan masa depan negara kita. Apakah masih relevan kita meletakkan kepercayaan kepada orang yang sama untuk menerajui negara dan memimpin rakyat jelata. Kerana selepas 50 tahun merdeka, rakyat semakin lupa kepada peranannya sebagai hamba Allah dan dalam masa yang sama tiada langsung peringatan untuk mengembalikan rakyat ke jalan yang diredai Allah. Sebaliknya jika ada pihak yang mengambil inisiatif ini, pasti dipandang sinis. Kononnya jumud dan kembali ke zaman lampau. Agama hanya dibicarakan di tempat-tempat dan waktu-waktu tertentu. Kekadang pula menjadi alat untuk menarik sokongan rakyat. Kesimpulannya, dari kes kecurian kabel hinggalah rompakan wang 1 juta dari van keselamatan tempoh hari semuanya berpunca dari kegagalan mendidik rakyat mengenali Rabbnya.

Malam ini saya mengambil kesempatan dari kunjungan ke rumah ibu, dapat saya mengemaskini blog di samping menziarahi adik beradik dan teristimewa buat adik saya dan isterinya yang baru menimang cahaya mata pertama. Tahniah. Bapa saya....... sudah beberapa hari tak balik ke rumah.

Alhamdulillah, dapat juga saya melepaskan gian saya melayari internet.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Apa ada pada jawatan?

Apa ada pada jawatan? Mungkin ada segelintir orang yang bertanyakan hal ini bahkan sememangnya ada. Mereka ini tidak menunjukkan sebarang minat untuk berebut jawatan malah ditawar pun terasa berat menerimanya. Kalau setakat nak buat kerja, ahli biasa pun boleh buat. Lagi senang, tak payah sakit-sakit kepala. Hakikatnya pada jawatan ada segalanya. Selain beban dan tanggungjawab, pada jawatan itu juga ada wang, harta, kuasa, pengaruh dan glamour. Tak kira di peringkat mana sekalipun, sehingga rumah Allah juga bisa menjadi medan berebut jawatan. Masakan tidak andai perebutan itu mendatangkan hasil lumayan seperti yang diimpikan. Ada jawatan, berkuasa kita. Atau dengan jawatan boleh mengumpul wang dan harta. 'Alah', gaji ketua kampung bukan banyak pun. Tak mengapa glamournya ada. Pergi ke mana orang pandang, orang layan. Kalau kenduri orang lain makan ambil sendiri, tapi kita makan berhidang. Banyak lagi sebenarnya nikmat berjawatan. Kita biasa mendengar cerita ulama silam terla