Langkau ke kandungan utama

Nasihat dan Penasihat

Ketika di kelas tadi, saya banyak meninggalkan nasihat buat renungan anak-anak murid saya. Nasihat saya mudah. Selepas kita belajar mengenali sifat-sifat Allah, kita belajar untuk menjadi orang yang takut pada Allah. Berhati-hati setiap perbuatan atau tingkah laku (saya khususkan kepada menjaga percakapan atau tutur kata kerana saya mengajar tentang sifat sama 'iaitu Allah Mendengar).

Menjadi kebiasaan bagi seorang guru menasihati murid-muridnya. Tugas menasihati pula bukan juga terhad kepada yang berjawatan guru sahaja. Siapa sahaja boleh menasihati malah dituntut agama. Mulianya tugas menasihati ini sehingga Allah mengingatkan tentang ruginya bagi manusia yang mengabaikan kewajipan ini. Firman Allah,
"Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugia. Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal soleh dan nasihat menasihati kepada kebenaran dan nasihat menasihati kepada kesabaran". (al-Asr 1-3)
Bagi meninggalkan kesan kepada nasihat saya, maka perlulah terlebih dahulu saya mengamalkan apa yang saya nasihatkan kepada murid-murid saya tadi. Jika tidak pun saya bersama-sama mereka mengorak langkah menjadi orang yang benar-benar takutkan Allah dan sentiasa menjaga tingkah laku dan tuturkata supaya tidak terbabas ke dalam lembah kemurkaan Allah.

Saya sedar saya bukan orang yang paling layak untuk menasihati mereka dalam soal-soal seumpama ini. Walaupun tugas saya sememangnya menuntut saya untuk menyampaikan tetapi saya merasakan diri saya sangat kerdil untuk menunaikan amanah ini. Bukan kerana ilmu saya yang sedikit (memang ilmu sikit pun…) tetapi saya saya rasa saya bukan orang yang sentiasa takutkan Allah kerana banyak melakukan perbuatan yang mengakibatkan dosa. Lantas, wajarkah saya memberi nasihat? Sebenarnya saya takutkan firman Allah dalam surah as-Saf ayat 2-3 yang mengancam orang-orang yang bercakap perkara-perkara yang dia sendiri tidak amalkan.
"Wahai orang-orang yang beriman, kenapakah kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan? Amat besar kebencian di sisi Allah kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan".
Apakah saya salah seorang daripadanya? Sebelum sesi kelas itu berakhir saya katakan kepada murid-murid saya bahawa pesanan atau nasihat itu saya tujukan untuk mereka dan juga SAYA. Atas tujuan mengingat diri sendiri, saya katakan "kalau saya tak buat apa yang nasihatkan kamu, maka saya berdosa". Semoga Allah memberi saya kekuatan untuk menjadi hambaNya yang sentiasa mengingati kebesaran dan keagungan ar Rahman dan ar Rahim. Ya Allah! Ampunkan dosa-dosa aku yang lalu, sentiasa mengabaikan perintahMu dan tidak mengendahkan laranganMu.
Di hujung waktu persekolahan, saya mengajar bab yang berkaitan mengurus diri sendiri meliputi aspek kebersihan, kesihatan, pengurusan masa dan tatarias. Kali ini nasihat tentang penjagaan kesihatan, kebersihan dan kekemasan diri. Semua murid saya diminta supaya sentiasa menjaga penampilan diri agar sentiasa kemas, segak dan dipandang menarik. Saya lebih yakin ketika membicarakan bab ini. Kerana saya sentiasa mementingkan kekemasan diri dan menjaga penampilan di khalayak. Benar kata Junjungan Besar Nabi dan tersangat benar, " mulakan dengan dirimu".

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Apa ada pada jawatan?

Apa ada pada jawatan? Mungkin ada segelintir orang yang bertanyakan hal ini bahkan sememangnya ada. Mereka ini tidak menunjukkan sebarang minat untuk berebut jawatan malah ditawar pun terasa berat menerimanya. Kalau setakat nak buat kerja, ahli biasa pun boleh buat. Lagi senang, tak payah sakit-sakit kepala. Hakikatnya pada jawatan ada segalanya. Selain beban dan tanggungjawab, pada jawatan itu juga ada wang, harta, kuasa, pengaruh dan glamour. Tak kira di peringkat mana sekalipun, sehingga rumah Allah juga bisa menjadi medan berebut jawatan. Masakan tidak andai perebutan itu mendatangkan hasil lumayan seperti yang diimpikan. Ada jawatan, berkuasa kita. Atau dengan jawatan boleh mengumpul wang dan harta. 'Alah', gaji ketua kampung bukan banyak pun. Tak mengapa glamournya ada. Pergi ke mana orang pandang, orang layan. Kalau kenduri orang lain makan ambil sendiri, tapi kita makan berhidang. Banyak lagi sebenarnya nikmat berjawatan. Kita biasa mendengar cerita ulama silam terla