Langkau ke kandungan utama

Sayang kereta

Tiada siapa dapat menafikan bahawa Islam adalah agama yang mementingkan kebersihan. Islam begitu menitik beratkan persoalan kebersihan baik kebersihan luaran mahupun kebersihan atau kesucian dalaman. Islam juga mementingkan kebersihan meliputi kebersihan tubuh badan, pakaian, persekitaran dan sebagainya. Sehinggakan kitab-kitab fekah sering menjadikan bab taharah mendahului bab-bab lain. Malah orang bukan Islam juga mengakui keutamaan menjaga kebersihan di sisi Islam. Cuma kadangkala mereka menjadi keliru antara tuntutan Islam mengenai kebersihan dengan perlakuan umatnya. Namun Islam juga tetap dengan sifatnya yang bersederhana dalam semua hal termasuk dalam urusan menjaga kebersihan. Misalnya, bersederhana dalam penggunaan material seperti air.

Islam juga melarang bersikap keterlaluan hingga mengabaikan perkara yang fardu seperti solat. Berpada-padalah. Azan maghrib dah dilaungkan, tapi masih asyik mengilat kereta. Paling tidak berilah sedikit hormat kepada azan yang sedang berkemundang serta orang yang lalu lalang di hadapan rumah dengan pakaian yang menunjukkan mereka dalam perjalanan ke surau atau masjid. Atau paling-paling tidak pun, perasaan malu itu. Dah hilang kah? Sudahlah begitu asyik membelek kereta, azan tidak dipedulikan, bersahaja pula menegur dan melempar senyuman. Amboi!

Bukan niat menjaga tepi kain orang. Jauh sekali berasa dengki dan iri hati melihat kereta rakan-rakan yang berkilat-kilat. Sebaliknya timbul rasa kagum yang teramat sangat melihat kesungguhan mereka menjaga dan menyayangi kereta seperti menjaga diri sendiri. Tapi sensitiviti keimanan itu menerbitkan rasa tidak puas hati melihat jiran-jiran yang tidak peka dengan tuntutan sebenarnya waktu itu. Bagaimana mereka sanggup membesarkan kereta mereka yang besar itu sedangkan pada masa yang sama bilal menyeru kepada KEBESARAN ALLAH. Dan tiada langsung perasaan segan dan malu pada jiran-jiran lain yang bergegas menyahut seruan tersebut.

Astaghfirullah. Tertunaikah kewajipan amar ma'ruf dan nahi munkar sekadar luahan di ruangan yang sangat terhad ini. Bimbang pula sesama jiran nanti bermasam muka. "Kalau tak mampu, cegahlah dengan hati. Itulah selemah-lemah iman."

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Apa ada pada jawatan?

Apa ada pada jawatan? Mungkin ada segelintir orang yang bertanyakan hal ini bahkan sememangnya ada. Mereka ini tidak menunjukkan sebarang minat untuk berebut jawatan malah ditawar pun terasa berat menerimanya. Kalau setakat nak buat kerja, ahli biasa pun boleh buat. Lagi senang, tak payah sakit-sakit kepala. Hakikatnya pada jawatan ada segalanya. Selain beban dan tanggungjawab, pada jawatan itu juga ada wang, harta, kuasa, pengaruh dan glamour. Tak kira di peringkat mana sekalipun, sehingga rumah Allah juga bisa menjadi medan berebut jawatan. Masakan tidak andai perebutan itu mendatangkan hasil lumayan seperti yang diimpikan. Ada jawatan, berkuasa kita. Atau dengan jawatan boleh mengumpul wang dan harta. 'Alah', gaji ketua kampung bukan banyak pun. Tak mengapa glamournya ada. Pergi ke mana orang pandang, orang layan. Kalau kenduri orang lain makan ambil sendiri, tapi kita makan berhidang. Banyak lagi sebenarnya nikmat berjawatan. Kita biasa mendengar cerita ulama silam terla