Langkau ke kandungan utama

Zikir selepas solat

Dari Ibn 'Abbas radhiallahu 'anhu yang bermaksud,

"sesungguhnya menguatkan suara dengan zikir setelah orang ramai selesai solat fardu berlaku pada zaman Nabi sallallahu 'alaihi wasallam"(riwayat Bukhari dan Muslim)

Imam Syafi'e mengulasnya dengan berkata yang maksudnya,

"pada pendapatku, imam dan makmum hendaklah berzikir selepas menunaikan solat. Mereka hendaklah MEMPERLAHANKAN BACAAN ZIKIR itu. Melainkan jika imam mahu mengajar (bacaan-bacaan tersebut kepada makmum). Ketika itu bacaan zikir dikuatkan. Sehinggalah dilihat oleh imam akan makmum mampu mempelajari (zikir sepenuhnya). Selepas itu, dia(imam) hendaklah MEMPERLAHANKANNYA."

Imam Syafi'e menyambung ulasannya lagi dengan berkata yang bermaksud,

"Aku berpendapat Baginda menguatkan suara berzikir hanya untuk seketika. Agar orang ramai mempelajarinya daripada Baginda. Ini kerana kebanyakan riwayat yang kami tulis bersama ini atau selainnya tidak menyebut selepas salam ada tahlil dan takbir. Kadangkala riwayat menyebut Baginda berzikir selepas solat seperti yang aku nyatakan, kadangkala Baginda terus bangun tanpa zikir. Ummu Salamah radiallahu 'anha pula menyebut bahawa Baginda duduk selepas solat tetapi tidak menyebut Baginda berzikir secara kuat. Aku berpendapat, BAGINDA TIDAK DUDUK MELAINKAN UNTUK BERZIKIR SECARA TIDAK TERANG(PERLAHAN).

Jika seseorang berkata, bagaimana? Aku katakan, seperti Baginda pernah solat di atas mimbar, Baginda berdiri dan rukuk di atasnya, kemudian Baginda undur ke belakang untuk sujud di atas tanah. (Sedangkan pada) kebanyakan umur Baginda, Baginda tidak solat di atasnya. Tetapi aku berpendapat, Baginda mahu agar orang yang duduk jauh dan tidak dapat melihat Baginda, mengetahui cara berdiri(dalam solat), rukuk dan bangun(i'tidal). Baginda ingin mengajar mereka keluasan dalam itu semua.


Aku suka sekiranya imam menyebut nama Allah di tempat duduknya sedikit dengan kadar seketika selepas kaum wanita pergi. Ini seperti apa yang Ummu Salamah katakan. Kemudian imam boleh bangun sebelum itu atau duduk lebih lama di situ, tidak mengapa. Makmum boleh pergi setelah imam selesai memberi salam, sebelum imam bangun. Jika dia lewatkan sehingga imam pergi atau bersama imam, itu lebih aku sukai padanya."

Demikian pandangan Imam Syafi'e, imam bagi Mazhab Syafi'e yang menjadi pegangan umat Islam di Malaysia dalam kitabnya "Mausu'ah al-Imam as-Syafi'e: Al-Umm, jilid 1, m/s:353."

::Janganlah pula nanti ada orang tuduh Imam Syafi'e pun Wahabi juga.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Apa ada pada jawatan?

Apa ada pada jawatan? Mungkin ada segelintir orang yang bertanyakan hal ini bahkan sememangnya ada. Mereka ini tidak menunjukkan sebarang minat untuk berebut jawatan malah ditawar pun terasa berat menerimanya. Kalau setakat nak buat kerja, ahli biasa pun boleh buat. Lagi senang, tak payah sakit-sakit kepala. Hakikatnya pada jawatan ada segalanya. Selain beban dan tanggungjawab, pada jawatan itu juga ada wang, harta, kuasa, pengaruh dan glamour. Tak kira di peringkat mana sekalipun, sehingga rumah Allah juga bisa menjadi medan berebut jawatan. Masakan tidak andai perebutan itu mendatangkan hasil lumayan seperti yang diimpikan. Ada jawatan, berkuasa kita. Atau dengan jawatan boleh mengumpul wang dan harta. 'Alah', gaji ketua kampung bukan banyak pun. Tak mengapa glamournya ada. Pergi ke mana orang pandang, orang layan. Kalau kenduri orang lain makan ambil sendiri, tapi kita makan berhidang. Banyak lagi sebenarnya nikmat berjawatan. Kita biasa mendengar cerita ulama silam terla