Langkau ke kandungan utama

Solat gerhana di sekolah

Beruntunglah bagi sesiapa yang berkesempatan menyaksikan gerhana matahari yang berlaku pagi tadi. Bagi sesiapa yang tidak berkesempatan, terpaksalah menunggu sehingga tahun 2042-kalau tak silap saya mendengarnya- untuk menyaksikan fenomena ini berlaku di negara kita. Terkejut juga ketika bertanyakan beberapa orang teman namun mereka tidak sedar berlakunya gerhana matahari melainkan setelah menonton siaran berita.

Lebih beruntung lagi bagi sesiapa yang benar-benar menggunakan kesempatan dari kejadian yang jarang-jarang sekali berlaku ini dengan rasa penuh insaf akan kebesaran Allah Jalla wa 'Ala. Mereka mengambil peluang ini dengan menghidupkan sunnah Baginda Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam dengan mengerjakan solat sunat gerhana matahari walaupun secara ringkas mengikut kemampuan dan keupayaan masing-masing. Maklumlah, hari bekerja. Alhamdulillah, dengan izin Allah dapatlah saya menunaikan salah satu amalan sunat yang sangat dituntut ini. Sekurang-kurangnya terlepas tuntutan ke atas saya sekurang-kurangnya sekali dalam seumur hidup.

Sebaik menghabiskan kelas pertama pada jam 8.15 pagi bertepatan pula dengan bermulanya gerhana matahari. Saya langsung menyiapkan diri berwuduk untuk mengerjakan solat sunat gerhana matahari. Peluang keemasan ini amat rugi kalau dibiarkan terlepas begitu saja. Datangnya bukan selalu dan kerana itu juga ramai yang kurang menyedari. Malang lagi bagi mereka yang apabila disedarkan tetapi masih bersikap lewa.

Selepas berwuduk saya mempelawa beberapa orang rakan untuk turut sama ikut serta. Bukannya apa, sekadar ingat mengingati. Pelawaan saya disambut dua rakan. Seorang cikgu Matematik yang kebetulan ada kelas lalu mengajak muridnya bersolat sama. "Rebutlah peluang yang datangnya bukan selalu," katanya. Seorang lagi ialah tukang kebun sekolah. Maka bersolatlah kami dalam masa tidak lebih dari sepuluh minit dengan saya sebagai imamnya.

Sekadar itu kemampuan kami. Firman Allah, "maka bertaqwalah kamu kepada Allah (melakukan amal kebajikan) mengikut kemampuan kamu...."(surah at-taghabun: ayat 16). Usai solat kami meluangkan sedikit masa menyaksikan kejadian yang sedang berlaku di langit sana.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Tulang atau lebihan daging korban dan akikah

Mungkin agak terlewat untuk saya berbicara mengenai tajuk ini memandangkan musim korban sudah pun berakhir. Namun saya percaya masih terdapat saki baki daging korban yang masih menjadi hidangan kita dalam beberapa hari ini. Di samping itu saya juga masih tidak terlepas dari pertanyaan beberapa kenalan mengenai bagaimana harus diperlakukan ke atas tulang dan lebihan daging yang menjadi korban atau akikah. Tanpa menafikan tentang kefahaman yang dibawa sejak berzaman tentang wajibnya menanam tulang dan sisa daging sama ada mentah atau yang telah di masak, saya bersyukur kerana didedahkan dengan pandangan yang berbeza dan meyakinkan sekaligus memadam kekaburan terhadap pandangan terdahulu yang menyusahkan. Tidak ada dalil sahih yang memerintahkan agar menanam tulang dan lebihan daging aqiqah atau korban. Mungkin ini merupakan amalan tradisi masyarakat Nusantara yang sentiasa menjaga kebersihan. Ada pun dalil yang menjelaskan tentang tulang dan lebihan dagingnya merujuk kepada sebuah