Sabtu, Disember 13, 2008

Tulang atau lebihan daging korban dan akikah

Mungkin agak terlewat untuk saya berbicara mengenai tajuk ini memandangkan musim korban sudah pun berakhir. Namun saya percaya masih terdapat saki baki daging korban yang masih menjadi hidangan kita dalam beberapa hari ini.

Di samping itu saya juga masih tidak terlepas dari pertanyaan beberapa kenalan mengenai bagaimana harus diperlakukan ke atas tulang dan lebihan daging yang menjadi korban atau akikah. Tanpa menafikan tentang kefahaman yang dibawa sejak berzaman tentang wajibnya menanam tulang dan sisa daging sama ada mentah atau yang telah di masak, saya bersyukur kerana didedahkan dengan pandangan yang berbeza dan meyakinkan sekaligus memadam kekaburan terhadap pandangan terdahulu yang menyusahkan.


Tidak ada dalil sahih yang memerintahkan agar menanam tulang dan lebihan daging aqiqah atau korban. Mungkin ini merupakan amalan tradisi masyarakat Nusantara yang sentiasa menjaga kebersihan. Ada pun dalil yang menjelaskan tentang tulang dan lebihan dagingnya merujuk kepada sebuah hadith Nabi :-

أتاني داعي الجن فذهبت معه فقرأت عليهم القرآن قال : فانطلق بنا فأرانا آثارهم وآثار نيرانهم وسألوه الزاد فقال : لكم كل عظم ذكر اسم الله عليه يقع في أيديكم لحما وكل بعرة علف لدوابكم فقال النبي : فلا تستنجوا بهما فإنهما زاد إخوانكم

Maksudnya:

Berkata Ibn Mas'ud ra : Rasulullah bersabda : Salah seorang dari kalangan Jin telah memanggil-Ku, dan Aku pergi bersamanya, membaca al-Quran kepada mereka. Dia membawa kami melihat kesan mereka dan kesan api mereka, dan mereka bertanya Baginda mengenai makanan dan Baginda bersabda : "Bagi kamu semua tulang yang disebut nama Allah yang kamu perolehi, bagi daging pula, dan semua lebihannya bagi binatang kamu". Nabi bersabda (pada Ibn Mas'ud) : "Maka jangan kamu beristijak (membersihkan diri) dengannya, kerana ia adalah makanan yang diperuntukan kepada saudara kamu"
(Hadith riwayat Muslim no. 450)

Hadith ini menjelaskan bahawa :

a) Nabi membacakan al-Quran kepada Jin Islam

b) Tulang binatang sembelihan yang disebut nama Allah adalah makanan kepada Jin Islam.

c) Lebihan daging itu pula adalah makanan kepada binatang.

d) Larangan beristinjak dengan tulang

e) Ada dikalangan ulama yang mengatakan bahawa Jin yang kufur akan memakan tulang yang tidak disembelih dengan nama Allah.

Kesimpulannya:

1. Tidak ada petunjuk dari Rasulullah saw agar tulang-tulang dan lebihan daging korban atau akikah yang mesti ditanam.

2. Pendapat yang mengatakan tulang dan daging tersebut mesti ditanam adalah berdasarkan kepada anggapan masyarakat Nusantara yang menganggap bahawa amalan korban dan akikah sebagai amalan 'taqarrub' (mendekatkan diri kepada Allah). Maka segala perkara yang terlibat dalam amalan tersebut dianggap sebagai suci dan wajib untuk dihormati.
note: sebab itu juga, terdapatnya amalan sesetengah masyarakat melayu/nusantara yang menghormati sejadah yang digunakan untuk bersembahyang di atasnya.

3. Perbuatan menanam tulang dan daging tersebut juga adalah perbuatan yang menyebabkan kesusahan dan kepayahan kepada umat Islam. Ini kerana, setiap muslim dikehendaki menyimpan dahulu atau melonggok tulang tersebut didapur sebelum ditanam keesokkannya dan perbuatan ini tidak bertepatan dengan maksud kemudahan yang terkandung dalam intipati syariat Islam itu sendiri. Maka tulang dan daging tersebut boleh dibuang begitu sahaja kedalam tong sampah dan sebagainya.

4. Perintah larangan yang ada adalah seseorang itu tidak boleh beristinjak menggunakan tulang binatang yang disembelih dengan nama Allah subhanahu wa ta'ala kerana tulang itu adalah makanan saudara kita seIslam, iaitu Jin Islam.

Wallahu a'lam.

1 ulasan:

Mohamad Aris Mohd Nor berkata...

Saya tidak setuju dengan kesimpulan bahawa perbuatan menanam tulang dan daging tersebut sebagai perbuatan yang menyebabkan kesusahan dan kepayahan kepada umat Islam.