Langkau ke kandungan utama

Jama' Solat kerana kenduri

Kelmarin sehari suntuk saya di rumah Pak Teh yang mengadakan walimah menyambut kehadiran menantu sulung mereka. Bila dah kenduri maklum sajalah. Tak cukup kaki bergerak ke sana ke sini. Budaya Melayu yang terpelihara sehingga hari ini dalam melayan tetamu yang terdiri dari kawan rakan dan sanak saudara.

Meriahnya rumah Pak Teh kerana kawasan perumahannya seperti sebuah kampong yang mengekalkan konsep bergotong royong menyediakan masakan dan alatan walimah. Kerana itu bukan Pak Teh saja yang berpeluh tetapi jiran dan saudara yang turut membantu melayan tetamu khususnya pada waktu puncak.

Along dah solat Zohor?” Tanya Pak Teh. “Ni baru ambil wuduk nak solat.” Kata saya. Jam dah 3.30 petang. “Nak solat pun tak dan(sempat). Orang ramai.” Kata Pak Teh lalu ke bilik air untuk berwuduk. Memang ramai jemputan.

Bagi yang terdidik dengan agama ia bukan masalah untuk meninggalkan majlis sementara mendirikan solat. Tidak kurang juga yang berijtihad mengqadakan solat. Paling dahsyat langsung tidak solat. Golongan kedua dan ketiga jelas dosanya walaupun solat diqada. Tiada alasan untuk mengqadakan solat bagi mereka yang mengadakan kenduri. Hanya yang terlupa dan tertidur sahaja yang layak. Apatah lagi meninggalkan terus tanpa rasa bersalah. Sabda Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam,

فإذا نسي أحد صلاة أو نام عنها فليصلها إذا ذكرها
Maksudnya "Maka apabila seseorang lupa solat atau tertidur, hendaklah ia melakukannya apabila ia telah sedar atau terjaga."

Namun Islam sebagai agama rahmat didatangkan dengan pakej kemudahan untuk umatnya. Sesuai dengan sebuah hadis Baginda Rasul sallallahu 'alaihi wasallam yang bermaksud, "Sesungguhnya ad-din itu mudah......". Dan firman Allah dalam surah al-Baqarah yang bermaksud, "....... Allah mahukan kamu mendapat kemudahan dan Dia tidak mahu kamu menanggung kesukaran". (al-Baqarah:185).

Tidak ramai yang menyedari Islam membenarkan umatnya menjama'kan solat mereka untuk memudahkan umatnya meneruskan urusan-urusan tertentu atau dalam waktu-waktu tertentu. Mungkin perlu dijelaskan di sini, menjama'kan solat bukan bererti mengqasarkan solat juga kerana syarat qasar solat hanya kepada orang yang bermusafir. Sebaliknya banyak sebab yang membolehkan solat dijama' tanpa qasar.

Imam Nawawi rahimahullah dalam Syarah Muslim menyebut: "Beberapa Imam membolehkan jama' solat bagi yang tidak bermusafir bila ada sesuatu kepentingan asalkan ia tidak dijadikan kebiasaan." Ia diperkuatkan lagi dengan ucapan dari Ibn 'Abbas radhiallahu 'anhu dan diriwayatkan Imam Muslim,

جمع رسول الله صلى الله عليه وسلم بين الظهر والعصر وامغرب والعشاء بالمدينة في غير خوف ولا مطر قيل لإبن عباس مل ذا أراد بذلك؟ قال أراد ألا يخرج أمته

Maksudnya: "Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam pernah menjama'kan solat Zohor dan Asar serta Maghrib dan Isya' di Madinah. Bukan kerana ketakutan atau hujan. Lalu ditanyakan orang kepada Ibn 'Abbas: Kenapa Rasulullah berbuat demikian? Katanya: Baginda tidak mahu menyukarkan umat-Nya. (Fiqh Sunnah Jilid 2 edisi terjemahan Bahasa Indonesia pada muka surat 227)

Dalam hal ini sama ada tuan walimah yang sibuk melayan jemputan atau pasangan pengantin yang disiap disolek boleh bersandarkan kepada hadis di atas. Cara yang terbaik ialah dengan menjama'kan solat secara jama' ta'khir iaitu mendirikan solat dalam waktu kedua. Dengan kata lain mengerjakan solat zohor dan asar dalam waktu asar.

Biasanya kalau jam sudah 5.00 petang petugas-petugas sudah mula runtuhkan khemah dan kehadiran jemputan beransur surut. Bolehlah tuan rumah minta laluan untuk bersolat.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Tulang atau lebihan daging korban dan akikah

Mungkin agak terlewat untuk saya berbicara mengenai tajuk ini memandangkan musim korban sudah pun berakhir. Namun saya percaya masih terdapat saki baki daging korban yang masih menjadi hidangan kita dalam beberapa hari ini. Di samping itu saya juga masih tidak terlepas dari pertanyaan beberapa kenalan mengenai bagaimana harus diperlakukan ke atas tulang dan lebihan daging yang menjadi korban atau akikah. Tanpa menafikan tentang kefahaman yang dibawa sejak berzaman tentang wajibnya menanam tulang dan sisa daging sama ada mentah atau yang telah di masak, saya bersyukur kerana didedahkan dengan pandangan yang berbeza dan meyakinkan sekaligus memadam kekaburan terhadap pandangan terdahulu yang menyusahkan. Tidak ada dalil sahih yang memerintahkan agar menanam tulang dan lebihan daging aqiqah atau korban. Mungkin ini merupakan amalan tradisi masyarakat Nusantara yang sentiasa menjaga kebersihan. Ada pun dalil yang menjelaskan tentang tulang dan lebihan dagingnya merujuk kepada sebuah