Langkau ke kandungan utama

PPSMI: Dr.M optimis tapi pelajar yang jadi mangsa

Dr. Mahathir mungkin menjadi orang pertama yang memberi komen tidak bersetuju dengan pemansuhan PPSMI sebaik keputusan dibuat mengenainya Rabu lepas.

"Menjejaskan masa depan anak-anak", itu katanya. Tak tahu pula dari mana data yang diperolehi untuk menyokong hujahnya. Sedangkan bukti menunjukkan sebaliknya kerana yang berlaku ialah keciciran yang sangat parah terutamanya di kalangan pelajar-pelajar luar bandar dalam mata pelajaran Sains dan Matematik. Faham konsep tapi tak tahu cara menjawab dalam peperiksaan.

Mungkin ini dapat menunjukkan sikap tergesa-gesa Dr. Mahathir ketika mahu melaksanakan PPSMI, kali ini beliau tergesa-gesa pula mengeluarkan kenyataan. Kalau dulu PPSMI dicadang dan dijalankan tanpa kajian, kali ini beliau mengeluarkan kenyataan tanpa kajian juga.

Dr. Mahathir memang terlalu optimis dengan PPSMI. Tapi optimisnya saja tak cukup kalau sudah jelas dasar ini memangsakan pelajar-pelajar dan masa depan negara.

Sekali lagi saya menyatakan sokongan ke atas keputusan memansuhkan PPSMI. Walaupun mengambil masa tapi sekurang-kurangnya jalan ke arah itu telah bermula.

Ulasan

Na'im Nikmat berkata…
Dimana ketulusan untuk memansuhkan PPSMI jika ia hanya akan dimansuhkan dalam tempoh 3tahun lagi.Adakah tempoh 6tahun pelaksanaan PPSMI yang telah mengaut untung berbilion ini masih tidak cukup untuk kroni-kroni. Adakah tempoh 3tahun ini lagi untuk memastikan kroni-kroni dapat menyapu bersih hasil keuntungan yang langsung tidak menguntungkan anak bangsa. Begitulah lumrah UMNO/BN apabila sesuatu yang dilakukan pasti ada yang terselindung disebaliknya.Mengapa setelah sekian lama mendapat tentangan terhadap PPSMIdari pelbagai sudut dan pelbagai kelemahan yang timbul tiba-tiba UMNO/BN telah menyatakan hasrat untuk memansuhkan PPSMI.Mengapa ketika hampir berlangsungnya PRK di Manek Urai UMNO/BN tiba-tiba mahu menjadi pembela bahasa jiwa bangsa??Mengapa sekarang??Mengapa Manek Urai yang sebelum ini bagai dianak tiri tiba di anak angkatkan bahkan kini di anak emaskan mengapa?? Jawapannya hanya satu iaitu UMNO/BN mempunyai perangai puak-puak munafik.
Firman ALLAH S.W.T:

(Nasib kamu hai orang-orang munafik) adalah sama dengan nasib orang-orang sebelum kamu (yang telah dibinasakan), mereka lebih kuat serta lebih banyak harta benda dan anak pinak daripada kamu; seterusnya mereka telah bersenang-senang dengan bahagian mereka; maka kamu pula telah bersenang-senang dengan bahagian kamu sebagaimana orang-orang yang sebelum kamu itu bersenang-senang dengan bahagiannya; dan kamu pula telah memperkatakan (perkara yang salah dan dusta) sebagaimana mereka memperkatakannya. Mereka yang demikian, rosak binasalah amal-amalnya (yang baik) di dunia dan di akhirat, dan merekalah orang-orang yang rugi.
(Surah At-Taubah ayat 67-69).
Pang5 berkata…
Betul juga. Sekarang prk kat manek urai. Tiba2 buat keputusan mansuh ppsmi. ada kena mengena ke? Setuju dengan saudara Naim.

Azridul, enta tak perasan ka?

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Tulang atau lebihan daging korban dan akikah

Mungkin agak terlewat untuk saya berbicara mengenai tajuk ini memandangkan musim korban sudah pun berakhir. Namun saya percaya masih terdapat saki baki daging korban yang masih menjadi hidangan kita dalam beberapa hari ini. Di samping itu saya juga masih tidak terlepas dari pertanyaan beberapa kenalan mengenai bagaimana harus diperlakukan ke atas tulang dan lebihan daging yang menjadi korban atau akikah. Tanpa menafikan tentang kefahaman yang dibawa sejak berzaman tentang wajibnya menanam tulang dan sisa daging sama ada mentah atau yang telah di masak, saya bersyukur kerana didedahkan dengan pandangan yang berbeza dan meyakinkan sekaligus memadam kekaburan terhadap pandangan terdahulu yang menyusahkan. Tidak ada dalil sahih yang memerintahkan agar menanam tulang dan lebihan daging aqiqah atau korban. Mungkin ini merupakan amalan tradisi masyarakat Nusantara yang sentiasa menjaga kebersihan. Ada pun dalil yang menjelaskan tentang tulang dan lebihan dagingnya merujuk kepada sebuah