Langkau ke kandungan utama

Penerangan ringkas mengenai solat gerhana

Selepas solat maghrib tadi, pengerusi surau al-Muhtadin mengumumkan beberapa program terdekat anjuran surau. Pertama, ceramah Isra' Mi'raj pada Rabu depan. Kedua, majlis bacaan yaasin malam Nisfu Syaaban. Saya menunggu kalau ada yang ketiga. Tiada yang ketiga. Sah, dia lupa atau tak tahu langsung.

Besok akan berlakunya gerhana matahari sekitar jam 8.18 pagi seperti yang tertera pada taqwim solat keluaran Majlis Agama Islam Negeri Kedah yang turut dijadikan panduan oleh para jamaah surau al-Muhtadin. Saya menunggu pengumuman mengenai solat gerhana. Malangnya, tiada pengumuman dan ia seperti diabaikan.

Jika dibuat perbandingan antara membaca yasin malam Nisfu Syaaban dan solat gerhana, manakah sepatutnya diutamakan. Yang pertama bersumberkan hadis palsu sedang yang kedua jelas kesahihan nasnya. Namun kerana ia bukan amalan popular di kalangan masyarakat Melayu, kadangkala ia berlalu tanpa disedari. Situasi seperti ini seakan-akan ungkapan Hasan bin 'Athiyah, "Tidaklah satu kaum mencipta satu bidaah dalam agama mereka melainkan Allah mencabut daripada sunnah (Nabi) mereka sesuatu yang semisalnya, kemudian tidaklah ia dikembalikan kepada mereka sehinggalah pada hari kiamat."

Panduan solat gerhana

Ulama telah bersepakat bahawa solat gerhana hukumnya sunat muakkad bagi lelaki dan wanita serta keutamaan mengerjakannya secara berjamaah sekalipun berjamaah bukan menjadi syarat sahnya. Solat gerhana dilakukan dua rakaat tetapi ulama berbeza pendapat mengenai cara melakukan khususnya mengenai bilangan ruku' dalam setiap rakaat.

Jumhur ulama mengatakan pada setiap rakaat dilakukan dua kali ruku'. Pendapat ini bersandarkan pada hadis dari Aisyah yang bermaksud,
"Ketika hayat Nabi sallallahu 'alaihi wasallam, terjadilah gerhana matahari. Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam keluar ke masjid, berdiri lalu takbir. Orang-orang pun berbaris di belakangNya. Baginda membaca surah yang panjang. Seterusnya bertakbir lalu ruku' dan panjang sekali ruku'nya yang seakan sama panjangnya waktu berdiri. Seterusnya Baginda mengangkat kepala dan membaca sami'allahu liman hamidah, rabbana walakalhamdu. Lalu berdiri lagi dan membaca surah yang panjang cuma pendek sedikit dari yang pertama. Lalu takbir dan ruku' manakala ruku'Nya kali ini pendek sedikit dari ruku' yang pertama, kemudian sujud. Dalam rakaat berikutnya dilakukan sebagaimana rakaat yang pertama sehingga sempurna empat kali ruku' dan empat kali sujud ............." (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Selain hadis Aisyah, Bukhari dan Muslim turut meriwayatkan hadis dari Ibn Abbas yang menerangkan tatacara yang menyamai hadis Aisyah di atas.

Ibn Abdil Barr berkata, "kedua-dua hadis(Aisyah dan Ibn Abbas) adalah yang paling sah mengenai bab solat gerhana." Manakala Ibnul Qayyim pula berkata, "hadis yang paling sahih, sarih dan dapat dijadikan pegangan dalam bab ini ialah dengan mengulangi ruku' dalam setiap rakaat." Demikianlah pegangan mazhab Maliki, Syafie dan Ahmad.

Namun di sisi Imam Abu Hanifah solat gerhana dikerjakan seperti solat hari raya atau solat Jumaat. Antara hadis yang menjadi sandarannya ialah hadis Nu'man Basyir yang bermaksud, "Rasulullah bersolat dengan kami dalam solat gerhana seperti solat yang biasa, yakni ruku' dan sujud, dua rakaat- dua rakaat, lalu berdoa sampai matahari berkeadaan seperti asal."

Mengenai bacaan fatihah, ia adalah rukun yang dibaca dalam setiap rakaat dan dibolehkan sama ada menyaringkan atau memperlahankan bacaannya. Hanya imam Bukhari lebih menyukai pada menyaringkan bacaan.

Demikianlah serba sedikit panduan mengerjakan solat gerhana untuk dikongsi bersama. Moga diperolehi sedikit manfaat dari penerangan yang tidak seberapa ini di samping menjadikan kita lebih mengutamakan sunnah Nabi dari yang lainnya.

_____________________________________________________
:: Diringkaskan dari kitab Fiqh as-Sunnah, karya AS-Syeikh Sayyid Sabiq.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Tulang atau lebihan daging korban dan akikah

Mungkin agak terlewat untuk saya berbicara mengenai tajuk ini memandangkan musim korban sudah pun berakhir. Namun saya percaya masih terdapat saki baki daging korban yang masih menjadi hidangan kita dalam beberapa hari ini. Di samping itu saya juga masih tidak terlepas dari pertanyaan beberapa kenalan mengenai bagaimana harus diperlakukan ke atas tulang dan lebihan daging yang menjadi korban atau akikah. Tanpa menafikan tentang kefahaman yang dibawa sejak berzaman tentang wajibnya menanam tulang dan sisa daging sama ada mentah atau yang telah di masak, saya bersyukur kerana didedahkan dengan pandangan yang berbeza dan meyakinkan sekaligus memadam kekaburan terhadap pandangan terdahulu yang menyusahkan. Tidak ada dalil sahih yang memerintahkan agar menanam tulang dan lebihan daging aqiqah atau korban. Mungkin ini merupakan amalan tradisi masyarakat Nusantara yang sentiasa menjaga kebersihan. Ada pun dalil yang menjelaskan tentang tulang dan lebihan dagingnya merujuk kepada sebuah