Langkau ke kandungan utama

Berubah Untuk Perubahan

Sejak parlimen dibubarkan 14 Februari yang lalu, malam ini kali pertama saya mengikuti ceramah anjuran sebuah parti politik yang dilabelkan sebagai pembangkang oleh pihak media. Penceramah utama yang juga YDP parti peringkat kawasan turut memaklumkan dan memperkenalkan calon yang akan bertanding di kawasan tersebut. Saya merupakan salah seorang pengundinya. Maka adalah sangat penting bagi saya mendapatkan maklumat daripada calon-calon tersebut. Mustahaknya, mengurangkan sedikit rasa rimas yang bersarang.

Sejak beberapa hari lalu, saya kurang mengikuti perkembangan semasa melalui berita tv. Berita radio pun secara kebetulan saya ikutinya dalam kereta ketika hendak ke sekolah. Akhbar pula saya bacanya diutusan online. Membaca di internet beri saya banyak pilihan. Malangnya saya tidak mampu untuk menghadap komputer sepanjang masa. Tetapi dengan mengikuti ceramah tadi betul-betul dapat melegakan rasa rimas saya.

Saya menjadi lebih bersemangat untuk turut serta menghulurkan bantuan sedaya saya untuk memenangkan mereka. Seperti yang saya nyatakan dalam entri yang lalu, kita perlukan perubahan untuk mengajar mereka yang selama ini tidak pandai menggunakan kuasa yang diamanahkan. Adalah kurang waras untuk saya menafikan kemajuan yang dikecapi selama ini. Bukanlah bijak untuk saya menolak pembangunan yang dicanangkan. Namun perasaan terkilan tetap ada kerana di sebalik kebaikan yang dihulurkan itu bersama-sama dengannya ialah keangkuhan, lupa diri, lupa kepada Yang Maha Agung dan Yang Maha Kuasa. Sedih apabila rakyat yang memenangkan mereka selama ini disuruh berterima kasih sebaliknya mereka yang menerima habuan kemewahan hasil dari undi rakyat tidak pernah berterima kasih. Kecewa kerana pembangunan menjadi gula-gula kempen bagi menarik sokongan rakyat, sedangkan hasil pembangunan hanya dikecapi segelintir kroni sahaja. Rimas kerana dinafikan hak untuk mendapatkan berita yang adil dari media-media milik kerajaan (yang sebenarnya milik rakyat). Muak melihat permainan-permainan kotor dalam usaha menjatuhkan pihak lawan. Jijik menyaksikan aksi-aksi tidak berakhlak hingga membabitkan aksi diranjang. Geram mendengar pembohongan tentang kenaikan harga petrol, tol dan barang keperluan harian yang lain. Terlalu marah apabila melihat mereka menggunakan sepenuhnya jentera serta premis milik kerajaan dengan anggapan itu juga milik parti mereka.

Demikianlah perasaan yang ditanggung selama ini dan pastinya ia bukan pula datang kerana kebencian. Tiada langsung rasa benci sebaliknya rasa sayang dengan harapan yang menggunung agar masa yang tinggal beberapa hari ini ada perubahan yang dibuat. Namun sehingga hari ini, keadaan masih belum berubah malah dijangkakan akan lebih teruk menjelang pilihanraya nanti. Kita saksikanlah nanti jentera kerajaan khususnya Jabatan Penerangan ditunggang habis habisan untuk memenangkan calon mereka. Menjadi kewajipan kita dengan penuh kasih sayang dan rasa bertanggungjawab untuk menghalang mereka dari terus melakukan kezaliman.

Sabda Nabi S.A.W , "bantulah saudaramu sama ada dia seorang yang zalim atau dia dizalimi." Kita hulurkan bantuan untuk si zalim agar dia tidak lagi mampu mengulangi kezaliman yang dilakukan selama ini. Kepada pejuang-pejuang perubahan, ikhlaskan hati, berharap hanya pada Yang Maha Kuasa, berusaha dengan gigih dan berwaspada dengan teknik dan taktik makar lawan dan yang paling penting hadapilah lawan kerana kasih dan kasihankan mereka. Peliharalah akhlak kita. Elakkan fitnah, serangan dan cercaan ke atas peribadi lawan. Jauhi perasaan buruk sangka. Tidak kira siapa kita dan siapa mereka, kita adalah rakyat sebuah negara yang perlu dijaga kemanan dan ketenteramannya. Sebahagian yang lain juga merupakan saudara seakidah dengan kita. Maka perlu kita pelihara hubungan itu supaya tidak dirosakkan hanya kerana pilihanraya yang datang lima tahun sekali. Akhir sekali dekatilah pengundi dengan kemesraan dan kesopanan. Saya bersama kalian, menyokong sedaya yang mampu untuk tidak menjadi sekadar penonton.

SELAMAT BERJUANG.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Tulang atau lebihan daging korban dan akikah

Mungkin agak terlewat untuk saya berbicara mengenai tajuk ini memandangkan musim korban sudah pun berakhir. Namun saya percaya masih terdapat saki baki daging korban yang masih menjadi hidangan kita dalam beberapa hari ini. Di samping itu saya juga masih tidak terlepas dari pertanyaan beberapa kenalan mengenai bagaimana harus diperlakukan ke atas tulang dan lebihan daging yang menjadi korban atau akikah. Tanpa menafikan tentang kefahaman yang dibawa sejak berzaman tentang wajibnya menanam tulang dan sisa daging sama ada mentah atau yang telah di masak, saya bersyukur kerana didedahkan dengan pandangan yang berbeza dan meyakinkan sekaligus memadam kekaburan terhadap pandangan terdahulu yang menyusahkan. Tidak ada dalil sahih yang memerintahkan agar menanam tulang dan lebihan daging aqiqah atau korban. Mungkin ini merupakan amalan tradisi masyarakat Nusantara yang sentiasa menjaga kebersihan. Ada pun dalil yang menjelaskan tentang tulang dan lebihan dagingnya merujuk kepada sebuah