Langkau ke kandungan utama

TAULIAH

Roslan dan Shahril adalah rakan sepermainan zaman kanak-kanak. Mereka tinggal dalam satu kawasan kejiranan. Ketika keduanya dalam Tingkatan Tiga, Shahril dibawa bapanya berpindah. Pada mulanya mereka masih berhubungan melalui surat namun lama kelamaan tiada lagi khabar berita dari keduanya.

Pagi itu Roslan benar-benar terkejut apabila disapa oleh orang yang sudah lama tidak dihubunginya. Sekian ditenungnya sahlah orang itu tidak lain melainkan teman lamanya, Shahril. Sebaik bertanya khabar, tahulah Roslan bahawa Shahril sudah lama bermastautin di negeri ini. Sementara Roslan pula membawa keluarganya ke sini untuk ber'cuti-cuti Malaysia'. Ternyata Shahril tidak pernah melupakan keakrabannya dengan Roslan. Buktinya Roslan diajak menginap di rumahnya. Walaupun pelawaan Shahril ditolak, dia tetap berkeras mahukan Roslan menginap di rumahnya sambil menyatakan kesediaannya sekeluarga melayan sahabat yang sudah lama tidak ditemuinya. Akhirnya Roslan mengalah lalu menerima ajakan Shahril.

Selama berada di rumah Shahril, ada sesuatu yang merunsingkan Roslan. Sahabatnya itu dilihat seperti mengabaikan solat. Malah ketika ditanya arah kiblat pun, Shahril teragak-agak memberitahunya. Shahril yang dikenalinya dulu sudah berubah hari ini, fikir Roslan. Shahril dulu rajin ke surau. Shahril dulu selalu datang awal ke surau dan mengumandangkan azan setiap kali masuk waktu solat terutamanya maghrib dan isyak.

Malam itu mereka berdua duduk minum teh sambil bercerita kisah-kisah lama. Sesekali ketawa mereka memecah suasana hening malam. Setelah agak lama bersembang, Roslan cuba beralih kepada perkara yang merunsingkan fikirannya. Ternyata jangkaannya tepat. Shahril sudah biasa meninggalkan solat fardu.

Roslan lantas menasihati rakannya itu. Dengan nada lembut, diingatkan Shahril tentang kewajipan mengerjakan solat fardu dan azab bagi mereka yang meninggalkannya. Roslan menyedari nasihatnya tidak disenangi Shahril dari cara sahabatnya itu bereaksi. Bimbang kemungkinan timbul sesuatu yang buruk, Roslan minta izin untuk tidur.

Baru setengah jam Roslan melelapkan mata, pintu biliknya diketuk orang dan kedengaran suara Shahril memanggilnya dari luar. Sebaik Roslan membuka pintu bilik, dia ternampak sepuluh lelaki yang memperkenalkan dirinya sebagai pegawai jabatan agama negeri. Roslan kemudian dihampiri oleh salah seorang dari mereka lalu dimaklumkan tentang tujuan kedatangan mereka untuk menangkapnya kerana menyampaikan ceramah agama dalam premis persendirian tanpa TAULIAH.



Rupa-rupanya Shahril di atas sifatnya sebagai seorang rakyat negeri ini yang patuh kepada undang-undang telah melaporkan kesalahan sahabatnya itu kepada pihak berkuasa agama. Manakala Roslan pula diberitahu Shahril tentang reaksi kurang senangnya tadi bukan kepada ceramah Roslan tetapi kerana perbuatan Roslan melanggar peraturan agama negerinya.

Roslan kemudian di bawa pergi untuk disiasat dan diambil keterangannya. Ketika itu barulah Roslan sedar, rupa-rupanya dia berada di sebuah negeri yang penuh dengan pantang larang.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Tulang atau lebihan daging korban dan akikah

Mungkin agak terlewat untuk saya berbicara mengenai tajuk ini memandangkan musim korban sudah pun berakhir. Namun saya percaya masih terdapat saki baki daging korban yang masih menjadi hidangan kita dalam beberapa hari ini. Di samping itu saya juga masih tidak terlepas dari pertanyaan beberapa kenalan mengenai bagaimana harus diperlakukan ke atas tulang dan lebihan daging yang menjadi korban atau akikah. Tanpa menafikan tentang kefahaman yang dibawa sejak berzaman tentang wajibnya menanam tulang dan sisa daging sama ada mentah atau yang telah di masak, saya bersyukur kerana didedahkan dengan pandangan yang berbeza dan meyakinkan sekaligus memadam kekaburan terhadap pandangan terdahulu yang menyusahkan. Tidak ada dalil sahih yang memerintahkan agar menanam tulang dan lebihan daging aqiqah atau korban. Mungkin ini merupakan amalan tradisi masyarakat Nusantara yang sentiasa menjaga kebersihan. Ada pun dalil yang menjelaskan tentang tulang dan lebihan dagingnya merujuk kepada sebuah