Langkau ke kandungan utama

Keterbukaan di Surau al-Muhtadin

Sudah lebih sebulan surau al-Muhtadin dibaik pulih melepasi tempoh sebulan seperti dijanjikan kontraktor yang mengendalikannya. Kelihatan dari jauh seolah-olah baru dilanda tsunami. Ketika projek membaik pulih baru di laksanakan para jamaah masih boleh bersolat di penjuru-penjuru tertentu. Dan terkini garaj motor pula menjadi tempat kami berjamaah. Itu pun hanya waktu maghrib dan isyak saja.

Saya mula merindui saat-saat manis bersama teman-teman jamaah dan tidak sabar untuk kembali merasai suasana seperti dulu. Surau al-Muhtadin memang tempatnya kami berkumpul bukan sekadar bersolat jamaah malah turut ber'jamaah' dalam aktiviti-aktiviti lain. Bahkan kalau ada kenduri walimatul urus sekalipun masak memasak juga dikendalikan di surau. Terkini kami sedang menantikan kelulusan menubuhkan Rukun Tetangga dan surau al-Muhtadin bakal dijadikan pusat kegiatan. Ia pasti melibatkan juga kalangan jiran-jiran non muslim dan ini bukanlah halangan untuk mereka beraktiviti di surau kerana polisi kami tidaklah seperti masjid dan surau di Selangor yang menghalang orang-orang bukan Muslim memasuki kawasan masjid dan surau.

Sememangnya keterbukaan menjadi prinsip dan amalan kami. Pada Pilihanraya Kecil Bukit Selambau yang lalu, surau menerima tetamu dari kalangan orang-orang besar negara. Pertama dikunjungi Timbalan Presiden UMNO, Tan Sri Muhyiddin dan kali kedua dikunjungi S/U Politik Presiden UMNO (ketika itu masih Timbalan Perdana Menteri), Dato' Sahalan Nasution. Kami menerima kunjungan dengan hati terbuka dan layanan mesra walaupun kebanyakan kami ber'kepala' hijau. Hasilnya, itulah RM50,000.oo dan terlaksana projek baik pulih surau.

Keterbukaan kami tidak juga berkisar persoalan politik semata malah melibatkan soal cara beramal khususnya ibadah sebahagian daripada kami. Seperti lain-lain tempat di Malaysia, sebilangan besar dari kami tetap meneruskan amalan warisan turun temurun seperti tahlil, doa selamat, baca yasin malam Jumaat, sambutan Nisfu Syaaban dan sebagainya. Saya antara orang yang berkecuali kerana yakin amalan-amalan tersebut tiada nas yang boleh dijadikan rujukan dan saya juga percaya mereka yang beramal perkara-perkara demikian pun tidak pernah ambil peduli dengan soal nas sebaliknya hanya mengikut apa yang orang lain pernah buat. Saya pernah ditanya mengenainya dan menjawabnya dengan pendirian yang saya yakini. Saya kira tanggungjawab menyampaikan dan menerangkan sudah selesai.

Tetapi saya sama sekali tidak pernah menganggu andai ada pihak yang mahu berbuat demikian walaupun kedudukan saya sebagai Naib Pengerusi surau mewajarkan saya bertindak. Sampai sekarang tidak ada pihak yang bermasam muka kerana adanya perkara-perkara tersebut dalam masyarakat atau kerana ada pihak seperti saya yang selalu tidak bersama dalam majlis-majlis sepertinya.

Ketika bersolat jamaah, selaku makmum saya mengikut semua perbuatan imam selagi ia dibenarkan dalam solat. Selepas solat saya menunggu berzikir dan mengangkat tangan berdoa bersama-sama imam dan jamaah yang lain. Bila tiba pula giliran saya sebagai imam, kami berzikir dan berdoa secara bersendirian dan tiada pula yang menyaringkan suara zikir mereka. Begitulah halnya solat subuh. Ketika saya menjadi makmum saya menurut di belakang imam yang membaca qunut dan tidak pernah saya sujud mendahului imam ketika imam sedang berqunut. Bila tiba giliran saya sebagai imam, saya tidak membaca qunut dan makmum di belakang mengikut perbuatan saya. Tidak ada yang berhenti membaca qunut atau bersujud sahwi di hujung solatnya. Selain itu, tidak ada yang pernah mempersoalkan saya membaca fatihah dengan memperlahankan bacaan 'basmalah'. Bukankah dalam hal ini Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam pernah bersabda, "sesungguhnya seseorang imam dijadikan untuk diikuti...."(maksud dari ringkasan hadis yang diriwayatkan oleh Abu Daud)

Kerana itu kami sangat terbuka. Dan semua ini tidak akan berlaku melainkan dengan adanya perbincangan dan perbahasan secara terbuka dan berjalan dalam suasana harmoni dengan dada dan fikiran yang lapang serta penuh keterbukaan.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Tulang atau lebihan daging korban dan akikah

Mungkin agak terlewat untuk saya berbicara mengenai tajuk ini memandangkan musim korban sudah pun berakhir. Namun saya percaya masih terdapat saki baki daging korban yang masih menjadi hidangan kita dalam beberapa hari ini. Di samping itu saya juga masih tidak terlepas dari pertanyaan beberapa kenalan mengenai bagaimana harus diperlakukan ke atas tulang dan lebihan daging yang menjadi korban atau akikah. Tanpa menafikan tentang kefahaman yang dibawa sejak berzaman tentang wajibnya menanam tulang dan sisa daging sama ada mentah atau yang telah di masak, saya bersyukur kerana didedahkan dengan pandangan yang berbeza dan meyakinkan sekaligus memadam kekaburan terhadap pandangan terdahulu yang menyusahkan. Tidak ada dalil sahih yang memerintahkan agar menanam tulang dan lebihan daging aqiqah atau korban. Mungkin ini merupakan amalan tradisi masyarakat Nusantara yang sentiasa menjaga kebersihan. Ada pun dalil yang menjelaskan tentang tulang dan lebihan dagingnya merujuk kepada sebuah