Langkau ke kandungan utama

Produk Hiburan

Akademi Fantasia 6 (AF6) berakhir semalam. Seorang lagi juara baru dinobatkan. Lima peserta AF yang diistilahkan sebagai pelajar kononnya telah menamatkan sesi pengajian di akademi. Lalu dilangsungkanlah majlis ala-ala graduasi.

Maka bertambahlah lagi produk hiburan di negara kita. Sokongan demi sokongan diberikan kepada mereka. Wang ringgit sanggup dihabiskan untuk memastikan mereka terus kekal di AF. Malah tidak kurang pula yang sanggup bergaduh mempertahankan peserta pilihan mereka. Lihat saja perang SMS di saluran @15 Astro. Bahasa-bahasa yang dikeluarkan pun bukannya elok sangat.

Kekadang musykil juga tentang masa depan golongan ini. Boleh bertahankah mereka? Atau sekurang-kurangnya boleh cari makan dalam bidang ini? Penyanyi yang ada sekarang pun sudah tidak termampu kita mengenalinya. Inikan pula yang baru-baru.

Mungkin hanya beberapa kerat rakyat Malaysia yang tidak kenal dengan golongan penyanyi. Tapi kebanyakan yang lain mampu menyebut nama-nama penyanyi kesayangan mereka dalam satu nafas sahaja. Buktinya? Memang dah terbukti pun. Lihatlah anugerah-anugerah yang disediakan kepada mereka. Dari mana datangnya sokongan kalau bukan dari peminat-peminat setia ini.

Saya bukan anti hiburan. Setiap kali memandu pasti saya buka radio. Dengar apa lagi kalau bukan muzik. Rasa sunyi pula kalau tak dengar muzik. Cuma sejak tahun-tahun kebelakangan, lagu-lagu baru yang saya dengar terasa menyesakkan dada pula.

Sebagai rakyat kepada sebuah negara, apa yang kita lakukan merupakan satu sumbangan kepada kemajuan negara. Tidak kira siapa kita dan apa kerja kita. Cuma saya melihat bagaimanakah golongan artis dapat menyumbang sesuatu yang bermakna kepada negaranya dengan lagu-lagu yang entah apa-apa. Ini tidak termasuk dengan kelakuan sumbang di atas pentas, penampilan seksi, gossip-gossip panas dan banyak lagi cerita tidak berakhlak yang ditonjolkan. Malangnya, inilah yang dinanti-nanti peminat seni tanahair.

Namun tidak adil untuk menafikan kewujudan sebilangan artis yang tampil dengan imej yang baik di samping membawakan lagu-lagu yang bermesej. Kita masih dapat mendengar lagu yang bernilaikan pengajaran seperti lagu-lagu dari M Nasir, Kopratasa, Ramli Sarip (ini saja yang mampu diingat) di samping beberapa kumpulan nasyid tempatan. Tapi di mana mereka? Lagu-lagu mereka diminati?

Mengapakah tidak ada garis panduan mengenai penerbitan sesebuah lagu atau album? Saya percaya sekiranya ada garis panduan, akan terkawallah bentuk lagu yang akan diterbitkan. Sekat lagu-lagu yang hanya berkisarkan cinta kosong, berbaur lucah, ganas, tidak bermesej sama ada tempatan atau dari luar. Bukankah menjadi tugas pemerintah mengawal akhlak rakyatnya seperti firman Allah, "wahai orang-orang yang beriman, jagalah dirimu dan ahlimu dari api neraka….." (at Tahrim: 6). Mahu tidak mahu orang-orang kita akan menerima juga lagu yang disampaikan kepada mereka kerana naluri manusia memang berkehendakkan kepada nyanyian dan hiburan.

Saya melihat, produk-produk hiburan yang dihasilkan hari ini tidak banyak membantu negara mencapai kemajuan yang diharapkan. Kepada pihak yang berkenaan saya menyeru hentikanlah program-program yang selama ini menjadi kilang kepada menghasilkan penyanyi yang tiada nilai kemajuan. Lebih penting lagi program-program tersebut sangat bertentangan nilainya dengan Islam Hadhari yang menjadi teras kerajaan.

Sebagai insan yang cintakan kemurnian fitrah anugerah Ilahi, hentikanlah sokongan kepada program-program yang merosakkan ini. Katakan TIDAK pada AF, Gangs Starz, One In A Million dan apa-apa lagi lah!

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Tulang atau lebihan daging korban dan akikah

Mungkin agak terlewat untuk saya berbicara mengenai tajuk ini memandangkan musim korban sudah pun berakhir. Namun saya percaya masih terdapat saki baki daging korban yang masih menjadi hidangan kita dalam beberapa hari ini. Di samping itu saya juga masih tidak terlepas dari pertanyaan beberapa kenalan mengenai bagaimana harus diperlakukan ke atas tulang dan lebihan daging yang menjadi korban atau akikah. Tanpa menafikan tentang kefahaman yang dibawa sejak berzaman tentang wajibnya menanam tulang dan sisa daging sama ada mentah atau yang telah di masak, saya bersyukur kerana didedahkan dengan pandangan yang berbeza dan meyakinkan sekaligus memadam kekaburan terhadap pandangan terdahulu yang menyusahkan. Tidak ada dalil sahih yang memerintahkan agar menanam tulang dan lebihan daging aqiqah atau korban. Mungkin ini merupakan amalan tradisi masyarakat Nusantara yang sentiasa menjaga kebersihan. Ada pun dalil yang menjelaskan tentang tulang dan lebihan dagingnya merujuk kepada sebuah