Langkau ke kandungan utama

Nak dakwah macam mana?

Kalau dulu pemimpin-pemimpin UMNO buat fatwa hudud tidak boleh dilaksanakan dalam masyarakat majmuk. Hari ini pula memfatwakan orang-orang bukan Islam tidak boleh membaca al Quran. Kedua-dua fatwa yang menidakkan keupayaan Islam sebagai agama rahmat kepada seluruh alam. Bukankah hudud dan al-Quran itu ada penyelesaian terbaik untuk segala permasalahan umat manusia di dunia tanpa mengira kaum dan agama?

Mengadakan sekatan untuk orang bukan Islam membaca dan mengkaji al Quran sebenarnya sangat merugikan Bagaimana orang boleh tertarik dengan Islam. Nak harapkan contoh dari orang Islam yang kebanyakannya sudah tidak peduli lagi pada ajaran al Quran?

Kebanyakan golongan profesional di Barat memeluk Islam setelah mereka menilai sendiri keindahan al Quran. Nasib baiklah di negara mereka tidak ada Mufti Perak atau profesor-profesor 'mangkuk' seperti Atory Hussein atau Zainal Keling. Kalau tidak, Yusof Islam masih seorang penyanyi pop yang bernama Cat Stevens.

Tak tahulah apa fatwa mufti terhadap Umar al Khattab ketika beliau yang masih kafir membaca al Quran milik Fatimah al Khattab. Kalau tak silap saya yang bukan mufti lagi jahil ini, kerana bacaan itulah, Umar al Khattab akhirnya digelar orang Amirul Mukminin.

Kalau larangan hanya disebabkan telo bacaannya, Melayu Muslim pun apa kurangnya. Seperti kata seorang penceramah DAP di Yayasan Aman pada malam sebelum pengundian, "you boleh jamin ka Najib baca Quran betul". Bukan sedikit juga imam-imam solat yang berterabur makhraj dan tajwid mereka sewaktu membacanya dalam solat. Kekadang naik berbulu telinga mendengarnya. Apa hal pula dengan saudara kita dari kalangan India Muslim? Cina Muslim di negeri Cina? Mereka tu bagaimana pula? Tak kan orang Islam hanya ada di Perak saja dan berbangsa Melayu. Itu pun tak boleh fikir? Patutlah selalu saja kena hentam dengan bekas Mufti Perlis. Oppss! Tarik balik, tuan Speaker.

Kalau dah Mufti pun kata macam tu, puak-puak UMNO lagilah bercelaru. Mereka sebenarnya jealous sebab baru setahun DAP berkawan dengan PAS dah pandai baca Quran. Sedang UMNO telah 50 tahun berkawan dengan MCA, MIC, Gerakan dan lain-lain tapi masih belum kenal al Quran. Mereka malu kerana gagal membawa rakan-rakan mereka mendekati ajaran Islam yang murni. Sekarang mereka mahu menyekat PAS dari memperkenalkan Islam kepada rakannya DAP.

Seperti kata Azzam dalam bab terakhir novel Ketika Cinta Bertasbih, "Yang lebih memprihatinkan lagi, mereka yang memilih tetap menjadi kambing itu menginginkan yang lain tetap menjadi kambing. Mereka ingin tetap jadi kambing sebab merasa tidak mampu jadi singa dan merasa nyaman jadi kambing. Yang menyedihkan, mereka tidak ingin orang lain jadi singa. Bahkan mereka ingin orang lain jadi kambing yang lebih bodoh!"

Itulah UMNO. Sayangnya Mufti pula sanggup bersekongkol.

Ulasan

Na'im Nikmat berkata…
UMNO hanya pandai memanupulasi agama demi kepentingan politik.Selama 50 tahun lebih berkuasa UMNO menyatakan bahawa Malaysia adalah Negara Islam, namun UMNO tidak pernah ingin melaksanakan hukum2 dan syariat Islam buktinya Riba telah dihalalkan oleh mereka dalam sistem-sistem kewangan. Arak&Judi dijadikan hasil pendapatan kerajaan melalui cukai lesen penjualan arak dan aktiviti perjudian.Inikah modul Negara Islam yang ingin dibawa UMNO? Hudud pula telah diperlekehkan seolah-olah bersifat kejam dan tidak bertamadun seperti yang dinyatakan oleh Ulama mereka.Antara ungkapan pemimpin UMNO yang menghina Hudud dan Islam ialah “kalau Hukum Hudud dilaksanakan, semua rakyat Malaysia akan kudung.. boleh buat sup tangan…”.Perbuatan ini adalah lebih teruk jika dibandingkan dengan Ngah kor Ming(DAP) yang hanya tersalah sebut nama surah di dalam al Quran dan beliau juga tersilap ketika membaca ayat tersebut kerana mungkin kurang biasa dengan sebutan tersebut.Namun tafsir ayat tersebut amat jelas disebut beliau.Namun UMNO terus menerus menjaja isu ini hingga membuat satu laporan polis,sepatutnya mereka yang dipertanggung jawapkan dengan isu menghina Islam dan Syariat Islam kerana terang-terang menghina Hudud yang termasuk dalam Hak-hak ALLAH.

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Tulang atau lebihan daging korban dan akikah

Mungkin agak terlewat untuk saya berbicara mengenai tajuk ini memandangkan musim korban sudah pun berakhir. Namun saya percaya masih terdapat saki baki daging korban yang masih menjadi hidangan kita dalam beberapa hari ini. Di samping itu saya juga masih tidak terlepas dari pertanyaan beberapa kenalan mengenai bagaimana harus diperlakukan ke atas tulang dan lebihan daging yang menjadi korban atau akikah. Tanpa menafikan tentang kefahaman yang dibawa sejak berzaman tentang wajibnya menanam tulang dan sisa daging sama ada mentah atau yang telah di masak, saya bersyukur kerana didedahkan dengan pandangan yang berbeza dan meyakinkan sekaligus memadam kekaburan terhadap pandangan terdahulu yang menyusahkan. Tidak ada dalil sahih yang memerintahkan agar menanam tulang dan lebihan daging aqiqah atau korban. Mungkin ini merupakan amalan tradisi masyarakat Nusantara yang sentiasa menjaga kebersihan. Ada pun dalil yang menjelaskan tentang tulang dan lebihan dagingnya merujuk kepada sebuah