Langkau ke kandungan utama

Malam Gemilang

Sebaik pusat pengundian ditutup tepat jam 5 petang, Markaz Besar PAS Pillihanraya N25 Bukit Selambau menjadi tumpuan. Para penyokong Pakatan Rakyat mula memenuhi kawasan markaz untuk mendapatkan gambaran dan maklumat semasa dari petugas-petugas Jabatan Pilihanraya PAS Kedah yang beroperasi di situ. Berita dari UPU Tasek Apong mendahului membawa ceria. Menjelang jam 8 malam beberapa saluran telah diketahui keputusannya.

Takbir, tepukan dan sorakan mengiringi setiap kali keputusan peti-peti undi disiarkan di skrin yang ditempatkan di situ. Kawasan bersebelahan TESCO Sungai Petani itu sendat dengan kehadiran hampir seribu penyokong Pakatan Rakyat untuk mendapatkan keputusan terkini melalui petugas-petugas yang baru selesai mengira undi. Tanpa mempedulikan hujan yang turun sejak petang, para penyokong cekal menanti hingga tamat majlis.

Tiba-tiba terdengar berita, sesuatu yang tidak enak sedang berlaku di pusat perjumlahan undi. Teman-teman di sana menghantar khabar ada tiga peti undi extra sedang cuba dibawa masuk. Sepantas kilat jentera keselamatan bergerak menghalang percubaan jahat pihak lawan. Alhamdulillah, percubaan berjaya dipatahkan. Ketangkasan unit keselamatan PAS Kedah bertindak mengekalkan kemenangan. Bayangkan kalau peti-peti tersebut terlepas masuk. Namun berita tersebut seberapa daya dirahsiakan. Bimbang tercetus kekecohan, merebak pula ke dewan SMK Teknik.

Sebaik diumumkan kemenangan Pakatan Rakyat, suasana dimeriahkan dengan tembakan bunga api atas inisiatif sekumpulan penyokong sebagai simbolik bermulanya perayaan menyambut kemenangan. Namun suasana tetap terkawal. Bersebelahan markaz, pengunjung sebuah kedai makan Cina tidak ketinggalan mengikuti perkembangan. Para penyokong pun tidak terlalu ghairah lantaran menghormati pihak lawan yang sedang bergundah.

Seorang demi seorang pemimpin berucap dengan disambut laungan takbir dan 'reformasi' menggamatkan kawasan sekitar. Terdapat juga sebilangan penyokong yang beransur meninggalkan markaz menuju ke SMK Teknik tempat keputusan diumumkan. Manakala sebahagian besarnya tetap di sini enggan melepaskan detik-detik gemilang penuh bersejarah.

Saat yang ditunggu pun tiba. Pimpinan yang tadinya berada di dewan SMK Teknik kini berada di markaz besar. Kalau tadi yang berucapnya pimpinan negeri dan kawasan kini giliran pimpinan pusat mengambil bahagian. Antaranya Dato' Mahfuz Omar dan Saudara Shamsul Iskandar, Ketua AMK Pusat serta ADUN baru Bukit Selambau, YB S Manikumar.

Hati berasa lega dan puas. Hilang segala debar. Berita dari Bukit Gantang menambah keceriaan. Penyokong enggan pulang. Kedai makan di sebelah markaz meraih untung.

Bukit Selambau yang selama sembilan hari menjadi tumpuan kini menagih janji-janji pembangunan. Hishamuddin dan Muhyidin tidak ketinggalan. Masjid dan surau serta sekolah bakal mendapat habuan. Tak kira menang atau kalah kerana politik bukan perkiraan. Itu kata mereka kala janji dilontarkan.

Kapada semua pengundi, syabas diucapkan. Tanggungjawab ditunai sudah. Demokrasi dimanfaatkan untuk memilih wakil yang dipercayai.

Kepada rakan-rakan petugas Pakatan Rakyat, tahniah kepada kita semua. Berbaloi segala kerja dan tindakan. Kita jumpa lagi di kenduri-kenduri kesyukuran. Ini kejayaan kita. Kejayaan Pakatan Rakyat.

Kepada YB S Manikumar, tahniah kerana dipilih. Bakal menghuni pula Wisma Negeri. Jangan lupa kami di sini. Ingat, rakyat sekarang dah cerdik. Kalau tidak masakan peti undi Taman Ria Jaya memihak kita. Ke semua lapan saluran 'pukul habis' membalas serangan FRU lewat ceramah DSAI tempoh hari. Kena beringat tu. Kalau tidak pengundi yang sama juga akan kalih balik.

Akhirnya kepada pendokong dan penyokong Pakatan Rakyat, tahniah dan syabas. Semoga dikekalkan semangat setiakawan dan jalinan kerjasama yang erat sesama kita. Sebagai penduduk di DUN Bukit Selambau, tidak lupa mengucapkan terima kasih kepada semua yang bertandang ke sini khususnya yang membantu kami mendapat seorang wakil rakyat yang senada dengan Kerajaan Negeri.

Kekalkan momentum kemenangan. Kedah Sejahtera Nikmat Untuk Semua.

Gambar-gambar di hari pengundian.



Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Tulang atau lebihan daging korban dan akikah

Mungkin agak terlewat untuk saya berbicara mengenai tajuk ini memandangkan musim korban sudah pun berakhir. Namun saya percaya masih terdapat saki baki daging korban yang masih menjadi hidangan kita dalam beberapa hari ini. Di samping itu saya juga masih tidak terlepas dari pertanyaan beberapa kenalan mengenai bagaimana harus diperlakukan ke atas tulang dan lebihan daging yang menjadi korban atau akikah. Tanpa menafikan tentang kefahaman yang dibawa sejak berzaman tentang wajibnya menanam tulang dan sisa daging sama ada mentah atau yang telah di masak, saya bersyukur kerana didedahkan dengan pandangan yang berbeza dan meyakinkan sekaligus memadam kekaburan terhadap pandangan terdahulu yang menyusahkan. Tidak ada dalil sahih yang memerintahkan agar menanam tulang dan lebihan daging aqiqah atau korban. Mungkin ini merupakan amalan tradisi masyarakat Nusantara yang sentiasa menjaga kebersihan. Ada pun dalil yang menjelaskan tentang tulang dan lebihan dagingnya merujuk kepada sebuah