Langkau ke kandungan utama

Ke Terengganu

Alhamdulillah, hajat saya untuk membawa keluarga ke Terengganu terkabul juga. Ini pertama kali saya membawa isteri dan anak-anak ke sana. Kami bertolak dari rumah jam 2.15 petang hari Khamis selepas waktu persekolahan. Bersama dengan dua orang teman, En. Azizi dan En. Rashidi yang membawa keluarga masing-masing, kami bergerak secara konvoi mendahului rombongan sekolah yang dijadualkan bertolak jam 10.30 malam.

Cuaca yang baik melancarkan perjalanan. Ketika melalui Jalanraya Timur Barat hari sudah menganjak ke petang. Perjalanan merentasi Banjaran Titiwangsa dengan diapit hutan hujan Khatulistiwa, saya sengaja membuka cermin kereta. Wah, nyaman sekali.



Kami sampai di Besut kira-kira jam 8 malam dan menginap di Bukit Keluang Beach Resort. Sementara menanti anak-anak mandi saya meninjau keadaan persekitaran resort dalam gelap malam. Menurut En. Azizi tidak jauh dari resort ada pantai. Selepas mandi dan solat jamak maghrib dan isyak saya memulakan proses melelapkan mata. Sedar-sedar terdengar azan subuh dari masjid berdekatan.




Esoknya selepas bersarapan dan terus 'check-out' kami ke pasar hari di Kuala Besut mengikuti En. Azizi yang kerap ke sini. Turut menyertai kami ialah rombongan sekolah yang baru tiba jam 4 pagi. Menariknya pasar hari tersebut kerana jualan 'bundle'nya. Macam-macam bundle ada. Baju, beg tangan, kasut yang berjenama malah kereta pun dijual bundle(istilah lain bagi second hand). Rezeki saya sepasang kasut jenama Acics dengan harga RM18.00.



Selepas sejam di pasar hari tersebut kami langsung ke Kuala Terengganu mengikut jalan pantai. Perjalanan kali ini secara berkonvoi dengan didahului bas yang membawa rombongan. Antara destinasi lawatan seperti Muzium Negeri, Arfa Batik, Taman Tamadun Islam, Masjid Kristal, Pantai Batu Buruk dan membeli keropok di perkampungan Losong.


Selepas maghrib kami meninggalkan Kuala Terengganu. Saya dan En. Rashidi bermalam di Hotel One Utama, bandarJertih. Pukul 1o malam baru dapat daftar masuk. Itu pun hanya tinggal dua lagi bilik kosong. Biliknya memang selesa. Ada dua katil 'double' dengan sewanya hanya RM130 semalam.



Manakala rombongan terus pulang sedang En. Azizi telah pulang lebih awal kerana beliau ada peperiksaan di OUM pada petang esoknya (Sabtu).

Kami bertolak pulang dari Jertih jam 11.45 pagi hari Sabtu. Masih sempat singgah di Bukit Bunga, Jeli. Sampai di rumah kira-kira jam 6.35 petang. Perjalanan pulang, kereta penuh dengan barang.

Besoknya bila menghidupkan enjin kereta, baterinya 'kong'.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Tulang atau lebihan daging korban dan akikah

Mungkin agak terlewat untuk saya berbicara mengenai tajuk ini memandangkan musim korban sudah pun berakhir. Namun saya percaya masih terdapat saki baki daging korban yang masih menjadi hidangan kita dalam beberapa hari ini. Di samping itu saya juga masih tidak terlepas dari pertanyaan beberapa kenalan mengenai bagaimana harus diperlakukan ke atas tulang dan lebihan daging yang menjadi korban atau akikah. Tanpa menafikan tentang kefahaman yang dibawa sejak berzaman tentang wajibnya menanam tulang dan sisa daging sama ada mentah atau yang telah di masak, saya bersyukur kerana didedahkan dengan pandangan yang berbeza dan meyakinkan sekaligus memadam kekaburan terhadap pandangan terdahulu yang menyusahkan. Tidak ada dalil sahih yang memerintahkan agar menanam tulang dan lebihan daging aqiqah atau korban. Mungkin ini merupakan amalan tradisi masyarakat Nusantara yang sentiasa menjaga kebersihan. Ada pun dalil yang menjelaskan tentang tulang dan lebihan dagingnya merujuk kepada sebuah