Langkau ke kandungan utama

MB Perak pernah saman kerajaan

Majalah I keluaran Jun menyiarkan temubual bersama YAB MB Perak, Datuk Seri Ir. Mohammad Nizar b. Jamaluddin. Temubual yang memfokuskan "Ketuanan Melayu" yang sedang hangat dikatakan oleh beberapa kerat golongan Melayu terdesak dalam negara kita telah dikupas dengan baik dan diselit pula dengan sindiran-sindiran dari Datuk Seri Nizar.

Paling menarik perhatian saya ialah pendedahan yang dianggapnya sebagai ekslusif. "Saya tidak pernah beritahu ini kepada mana-mana akhbar dalam dunia, ini pertama kali saya hendak laporkan, ini betul ekslusif untuk saudara (Majalah I-pen)."

"Mereka bercakap mengenai ketuanan Melayu, tetapi saya adalah orang yang pernah menyaman kerajaan dan menyaman Menteri Pendidikan ketika itu kerana menukar dasar mengajar Sains dan Matematik dalam Bahasa Inggeris. Saudara semaklah siapa budak yang menyaman kerajaan ketika itu?

Di Mahkamah Tinggi Kuala Lumpur, saya dan anak saya turun naik mahkamah, dan anak saya dah darjah enam. Dia saman masa dia darjah empat. Saya masa itu sebagai pembangkang, tetapi saya memperjuangkan hak Melayu.

Saya sanggup bayar duit peguam untuk menyaman kerajaan oleh kerana tindakan itu bertentangan dengan Perlembagaan Persekutuan, bertentangan dengan Akta Pendidikan dan bertentangan dengan Akta Bahasa Kebangsaan.

Sekurang-kurangnya walaupun dalam pembangkang, saya membuktikan kesungguhan saya menjaga ketuanan Melayu dengan mempertahankan kedudukan Bahasa Melayu, walaupun saya diejek ketika itu. Mereka kata, tak pernah dibuat orang budak kecil saman kerajaan."

Memperjuangkan ketuanan Melayu adalah menjaga hak orang Melayu. Bahasa, budaya, adat resam malah yang paling penting menjaga agama yang dianuti oleh orang Melayu. Agama Islam. Itu yang mahu ditunjukkan oleh Datuk Seri Nizar. Justeru beliau mempertahankan bahasa Melayu sebagai bahasa pendidikan.

Bandingkan dengan orang yang sedang bercakap tentang ketuanan Melayu sekarang. Apa yang mereka buat sejak enam tahun yang lalu ketika bahasa Melayu dihina sebagai bahasa yang tidak bermartabat. Tanya guru-guru bahasa Melayu di sekolah-sekolah. Menteri, Pengarah, PPD, Pengetua, GB dan pelajar asyik bercakap tentang kepentingan bahasa Inggeris sebagai bahasa pendidikan.

Sambil tidak mengenepikan kepentingan bahasa Inggeris tetapi membiarkan bahasa Melayu dianggap kolot oleh orang Melayu sendiri adalah sangat tidak bermaruah.

Golongan yang tidak bermaruah inilah yang sedang menyalak tentang ketuanan Melayu.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Tulang atau lebihan daging korban dan akikah

Mungkin agak terlewat untuk saya berbicara mengenai tajuk ini memandangkan musim korban sudah pun berakhir. Namun saya percaya masih terdapat saki baki daging korban yang masih menjadi hidangan kita dalam beberapa hari ini. Di samping itu saya juga masih tidak terlepas dari pertanyaan beberapa kenalan mengenai bagaimana harus diperlakukan ke atas tulang dan lebihan daging yang menjadi korban atau akikah. Tanpa menafikan tentang kefahaman yang dibawa sejak berzaman tentang wajibnya menanam tulang dan sisa daging sama ada mentah atau yang telah di masak, saya bersyukur kerana didedahkan dengan pandangan yang berbeza dan meyakinkan sekaligus memadam kekaburan terhadap pandangan terdahulu yang menyusahkan. Tidak ada dalil sahih yang memerintahkan agar menanam tulang dan lebihan daging aqiqah atau korban. Mungkin ini merupakan amalan tradisi masyarakat Nusantara yang sentiasa menjaga kebersihan. Ada pun dalil yang menjelaskan tentang tulang dan lebihan dagingnya merujuk kepada sebuah