Langkau ke kandungan utama

Mohon Sumbangan EXCO

Pihak sekolah akan mengadakan kem kecemerlangan UPSR 2008 pada Jumaat ini bersamaan 18.04.2008 di sebuah tempat peranginan terkenal di negeri Kedah. Kem tersebut bertujuan mendedahkan teknik menjawab soalan selain menghilangkan tekanan calon-calon UPSR. Bagi menjayakan program ini yang memerlukan perbelanjaan yang agak besar, pihak sekolah bercadang memohon sumbangan daripada YB EXCO yang memegang portfolio pendidikan negeri Kedah iaitu YB Tn. Hj. Abdullah bin Jusoh. Sehubungan itu, pihak sekolah telah mengamanahkan saya untuk menyampaikan surat memohon sumbangan kepada YB.

Sedaya upaya saya cuba melaksanakan amanah tersebut, namun sehingga malam ini saya belum dapat berjumpa dengan YB EXCO walaupun telah dua kali datang ke rumahnya. Saya tidak bertanya ke mana beliau pergi dan memaklumi kesibukan beliau sebagai wakil rakyat. Walaubagaimanapun, saya agak bimbang dengan perkembangan terkini khususnya yang melanda institusi pelajaran yang melarang ahli politik dijemput dalam program-program rasmi sekolah atau mana-mana institusi di bawah Kementerian Pelajaran. Sedangkan selama ini ahli politik khususnya dari UMNO dan BN tidak pernah dihalang dari memasuki kawasan sekolah sama ada merasmikan program atau menyampaikan sumbangan. Malah sekolah saya pernah menjemput seorang individu atas kapasitinya sebagai Ketua Puteri UMNO Kedah untuk merasmikan Mesyuarat Agung PIBG pada tahun lalu.

Semua pihak maklum dengan maksud tersirat di sebalik arahan yang mengejutkan itu. Ia tidak lain bertujuan menafikan hak pemimpin kerajaan dan wakil-wakil rakyat di negeri-negeri yang ditadbir oleh Pakatan Rakyat. Malangnya arahan ini datang dari Kementerian Pelajaran yang sering melaungkan kecemerlangan pendidikan atau mencanangkan kononnya pendidikan di Malaysia bertaraf dunia, kerana yang jelasnya mereka yang memimpin kementerian dan mengeluarkan arahan ini terdiri daripada golongan yang sempit pemikiran. Tidak tahu membezakan antara politik kepartian dengan pentadbiran kerajaan. Arahan songsang ini turut menjejaskan hubungan institusi pelajaran dengan kerajaan-kerajaan negeri yang dipilih rakyat. Inilah yang membimbangkan saya. Adakah permohonan kami untuk mendapatkan sumbangan dari wakil kerajaan negeri kami akan dilayan? Persoalan ini sedang bermain di kepala saya. Terfikir juga saya, kalau mereka dinafikan hak mereka sebagai kerajaan yang sah, apakah patut kami dari sekolah memohon sumbangan dari mereka pula?

Selagi surat tersebut masih di tangan saya, saya tetap dengan perasaan baik sangka dengan mengharapkan budi bicara YB mengatasi kejahatan politik angkuh dan sombong BN yang sukar menerima kekalahan mereka. Saya yakin dengan slogan ' Kedah Sejahtera, Nikmat Untuk Semua', YB akan benar-benar menjamin kesejahteraan rakyat dari semua golongan termasuk para pelajar. Tolong jangan jadikan anak-anak pelajar sebagai mangsa pertelingkahan politik. Setiap perbuatan akan dibalas Allah. Bukankah itu yang diajar dan ditekankan oleh tuan-tuan guru dalam parti YB? Dalam masa yang sama kami guru-guru sangat memahami situasi yang sedang berlaku dalam negara serta mengharapkan perubahan segera berlaku supaya tidak lagi berlaku penafian hak yang akhirnya hanya mambawa malapetaka kepada rakyat bawahan.

Esok saya akan cuba lagi. Tetapi, esok dan lusa adalah hari paling sibuk buat saya. Sedang masa berlalu pantas. Program tinggal 2 hari lagi untuk dilaksanakan. Moga misi saya berjaya. Amin.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Tulang atau lebihan daging korban dan akikah

Mungkin agak terlewat untuk saya berbicara mengenai tajuk ini memandangkan musim korban sudah pun berakhir. Namun saya percaya masih terdapat saki baki daging korban yang masih menjadi hidangan kita dalam beberapa hari ini. Di samping itu saya juga masih tidak terlepas dari pertanyaan beberapa kenalan mengenai bagaimana harus diperlakukan ke atas tulang dan lebihan daging yang menjadi korban atau akikah. Tanpa menafikan tentang kefahaman yang dibawa sejak berzaman tentang wajibnya menanam tulang dan sisa daging sama ada mentah atau yang telah di masak, saya bersyukur kerana didedahkan dengan pandangan yang berbeza dan meyakinkan sekaligus memadam kekaburan terhadap pandangan terdahulu yang menyusahkan. Tidak ada dalil sahih yang memerintahkan agar menanam tulang dan lebihan daging aqiqah atau korban. Mungkin ini merupakan amalan tradisi masyarakat Nusantara yang sentiasa menjaga kebersihan. Ada pun dalil yang menjelaskan tentang tulang dan lebihan dagingnya merujuk kepada sebuah