Langkau ke kandungan utama

Doa lawan doa

Sejak akhir-akhir ini Tuan Guru Nik Aziz begitu diserang keliling pinggang lewat doa yang ditujukan khas untuk PM, Datuk Seri Najib. Bukan sebarang doa hingga banyak pihak terpanggil melemparkan pandangan. Lalu ada yang menyokong dan tak kurang yang menempelak. Dan seperti biasa baik pihak yang menyokong atau yang membantah, kedua-duanya menjadikan media utama seperti Utusan Malaysia, Berita Harian, TV3, RTM dan lain-lain sebagai sumber berita. Berapa kerat yang mendengar secara terus dari mulut Tuan Guru lafaz doa yang dibacanya?

Dalam kesungguhan membincangkan doa Tuan Guru, isu sebenar yang mencetuskan doa diketepikan. Tumpuan dilarikan daripada membincangkan isu royalti minyak. Sementara ahli-ahli dan penyokong PAS khususnya akan terus meragui ketelusan Datuk Seri Najib menangani soal ini. Sementelahan lagi sejak 20 tahun Kelantan di perintah PAS, kerajaan sebenar pilihan rakyat ini acapkali dinafikan haknya selaku kerajaan yang sah. Segala peruntukan disalurkan melalui jabatan yang ditubuhkan khas mewakili kerajaan pusat dan pastinya mereka yang memenuhi kerusi-kerusi jabatan tersebut terdiri dari orang-orang PM.

Justeru bukanlah suatu yang pelik andai soal wang ehsan @ royalti turut mengundang curiga rakyat. Siapakah yang boleh melupai sandiwara Dr.M ketika menarik royalti minyak di Terengganu serta merta sebaik kuasa politik beralih ke tangan PAS dan Barisan Alternatif. Tiada bezanya Dr. M atau Datuk Seri Najib kerana keduanya dari satu kapal. Nakhoda saja bertukar tapi haluannya masih sama. Kelihatannya seperti media sedang cuba mengalih perhatian dari isu yang sebenarnya dengan harapan rakyat berterusan mencerca MB Kelantan itu daripada mempedulikan soal keadilan kerajaan pusat.

Berbalik kepada isi kandungan doa yang mengundang bantahan di samping sokongan yang tidak juga sedikit. Mereka yang menyokong mengambil dalil dari doa Rasulullah memohon kebinasaan kaum kafir Quraisy. Sebaliknya dalil tersebut dijawab dengan mengambil kira doa tersebut ditujukan kepada mereka yang terbukti kafir sedangkan individu yang disasarkan dalam doa ini pula seorang yang beriman. Sekali lagi saya tegaskan, saya tidak tahu isi kandungan doa yang sebenarnya untuk saya mengulas lebih lanjut.

Saya sekadar ingin katakan tentang amalan doa secara khusus. Doa disifatkan sebagai senjata orang mukmin. Semestinya doa juga bukanlah hak milik individu tertentu sehingga ada orang yang dilarang sama sekali berdoa. Siapa sahaja boleh berdoa malah orang bukan Islam pun turut berdoa memohon dari Allah Yang Maha Pencipta. Maka dengan itu, jika Tuan Guru Nik Aziz berdoa, mengapa Datuk Seri Najib tidak mempertahankannya dengan doa juga? Mengapa mesti takut dengan doa Tuan Guru kalau diri tidak bersalah?

Atau ada yang terfikir ALLAH tidak tahu menahu tentang siapa salah dan siapa yang benar. Atau ada yang terfikir kalau kedua-dua mereka berdoa, maka Allah akan confuse? Atau ada yang terfikir Allah hanya menerima doa dari seorang yang bergelar tuan guru sahaja dan boleh pula berbahasa Arab? Jangan lupa, doa orang yang dizalimi juga tiada hijab antaranya dengan Allah tanpa mengira siapa orang itu hatta orang kafir sekalipun. Atau itu yang sebenarnya ditakuti?

Rasanya tidak salah kalau saya mencadangkan supaya Datuk Seri Najib juga mengambil pendekatan berdoa memohon perlindungan dari perkara-perkara yang tidak diingini. Asalkan doa yang dilafazkan itu ikhlas, dalam bahasa apa pun diharuskan. Doa lawan doa.

Ulasan

شاح اندرني berkata…
Salam..Betul.. Cuba fikir.. Jika di kelantan semua signbord yang tak bertudung boleh bertudyng disebabkan kepimpinan Nik Aziz kenapa di Malaysia bawak kepimpinan PM tak boleh buat??
Kalau macam nilah biar Nik Aziz je jadi PM...

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Tulang atau lebihan daging korban dan akikah

Mungkin agak terlewat untuk saya berbicara mengenai tajuk ini memandangkan musim korban sudah pun berakhir. Namun saya percaya masih terdapat saki baki daging korban yang masih menjadi hidangan kita dalam beberapa hari ini. Di samping itu saya juga masih tidak terlepas dari pertanyaan beberapa kenalan mengenai bagaimana harus diperlakukan ke atas tulang dan lebihan daging yang menjadi korban atau akikah. Tanpa menafikan tentang kefahaman yang dibawa sejak berzaman tentang wajibnya menanam tulang dan sisa daging sama ada mentah atau yang telah di masak, saya bersyukur kerana didedahkan dengan pandangan yang berbeza dan meyakinkan sekaligus memadam kekaburan terhadap pandangan terdahulu yang menyusahkan. Tidak ada dalil sahih yang memerintahkan agar menanam tulang dan lebihan daging aqiqah atau korban. Mungkin ini merupakan amalan tradisi masyarakat Nusantara yang sentiasa menjaga kebersihan. Ada pun dalil yang menjelaskan tentang tulang dan lebihan dagingnya merujuk kepada sebuah