Langkau ke kandungan utama

Menyapu 'jabirah' semasa wuduk

Petang tadi saya keluar ke bandar untuk menyelesaikan beberapa urusan. Setelah semuanya selesai saya singgah untuk solat asar di sebuah masjid. Kebetulan ketika saya sampai, solat jamaah baru saja disudahkan. Saya pun tidak tergesa-gesa untuk berwuduk. Saya juga tidak bercadang untuk ikut solat secara berjamaah dengan beberapa orang yang datang lewat dan mereka mengadakan jamaah baru. Dalam hal ini saya lebih selesa dengan pandangan dan pelakuan sebahagian daripada golongan tabi'in yang bersolat secara berseorangan (munfarid) andainya mereka terlepas jamaah yang pertama. Malah ada yang pulang bersolat di rumah dan berjamaah bersama isteri mereka. Antara yang berpegang dengan pendapat ini adalah Imam Sufyan, Imam Malik, Ibnul Mubarak dan Imam Syafi'e. (Rujuk Fiqh Sunnah edisi terjemahan bahasa Indonesia terbitan Pustaka al-Azhar dalam bab Solat Jamaah.)

Sebelum kaki melangkah masuk ke dewan solat, saya sempat memasang telinga menangkap perbualan dua sahabat. Salah seorangnya berketurunan India Muslim dan sudah berumur. Orangnya saya kenal dan sering melihatnya di kedai buku yang agak popular di bandar ini. Seorang lagi lelaki Melayu yang usianya agak sebaya saya. Butir bicara mereka saya amati.

Lelaki India Muslim: Saya pernah tengok orang yang tangannya berbalut, dia berwuduk dan sapu air di atas balutan.

Lelaki Melayu: Kalau air sampai ke anggota wuduk tak apa, tapi kalau tak sampai anggota tak sah. Dia kena tayammum.

Lelaki India Muslim: Tapi ramai juga yang saya tengok macam tu. Depa tak tau kut.

Setakat itu saya pun berlalu masuk. Nak masuk campur takut tak dilayan. Tambahan kalau tengok dari segi pakaian yang bert'shirt tanpa kopiah putih, siapa yang nak 'respect'. Teringatkan lama juga tak ada posting terbaru di blog, saya bercadang untuk merakamkan pengalaman ini.

Dr. Yusof al-Qaradhawi pernah menyentuh dalam Fatawa Mu'assarahnya mengenai hal ini. Katanya, "tiap-tiap sesuatu yang diletakkan di atas anggota wuduk yang luka, sama ada kain atau plaster, hal itu boleh (sah) wuduknya walaupun tanpa dibuka atau dicabut terlebih dahulu. Kerana untuk menjaga jangan sampai luka tersebut bertambah parah. Dalam bahasa Arab ia sebut 'jabirah' iaitu kain yang dletakkan dan diikatkan ke anggota badan yang luka. Caranya ialah dengan mengusap atau menyapu air ke bahagian yang berbalut pada anggota wuduk tersebut. Wuduknya sah dan solatnya tidak wajib di qada."

Kesimpulannya, terpulang kepada individu terbabit. Sama ada dia memilih untuk bertayammum atau memilih untuk berwuduk dan menyapu pada jabirahnya. Kedua-dua dibolehkan dan lebih penting solat tidak perlu di qada. Sesungguhnya ijtihad fiqh sentiasa terbuka pintunya dan luas bidangnya. Gunakan sebaiknya untuk kemudahan umat dan jangan menyusahkan. "Yassiru wa la tu'assiru". Permudahkan dan jangan menyusahkan.

Wallahu a'lam.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Tulang atau lebihan daging korban dan akikah

Mungkin agak terlewat untuk saya berbicara mengenai tajuk ini memandangkan musim korban sudah pun berakhir. Namun saya percaya masih terdapat saki baki daging korban yang masih menjadi hidangan kita dalam beberapa hari ini. Di samping itu saya juga masih tidak terlepas dari pertanyaan beberapa kenalan mengenai bagaimana harus diperlakukan ke atas tulang dan lebihan daging yang menjadi korban atau akikah. Tanpa menafikan tentang kefahaman yang dibawa sejak berzaman tentang wajibnya menanam tulang dan sisa daging sama ada mentah atau yang telah di masak, saya bersyukur kerana didedahkan dengan pandangan yang berbeza dan meyakinkan sekaligus memadam kekaburan terhadap pandangan terdahulu yang menyusahkan. Tidak ada dalil sahih yang memerintahkan agar menanam tulang dan lebihan daging aqiqah atau korban. Mungkin ini merupakan amalan tradisi masyarakat Nusantara yang sentiasa menjaga kebersihan. Ada pun dalil yang menjelaskan tentang tulang dan lebihan dagingnya merujuk kepada sebuah