Langkau ke kandungan utama

Syarat dalam beribadah

Ketahuilah bahwa mutaba'ah (mengikuti Nabi Sallallahu 'alaihi wa sallam) tidak akan tercapai kecuali apabila amal yang dikerjakan sesuai dengan syariat dalam enam perkara.

Pertama : Sebab.


Jika seseorang melakukan suatu ibadah kepada Allah dengan sebab yang tidak disyariatkan, maka ibadah tersebut adalah bid'ah dan tidak diterima (ditolak).

Contoh : Ada orang yang melakukan shalat tahajud pada malam dua puluh tujuh bulan Rajab, dengan alasan bahwa malam itu adalah malam Mikraj Rasulullah Sallallahu 'alaihi wa sallam (dinaikkan ke atas langit). Solat tahajud adalah ibadah, tetapi karena dikaitkan dengan sebab tersebut menjadi bidaah. Karena ibadah tadi didasarkan atas sebab yang tidak ditetapkan dalam syariat. Syarat ini -yaitu : ibadah harus sesuai dengan syariat dalam sebab - adalah penting, karena dengan demikian dapat diketahui beberapa macam amal yang dianggap termasuk sunnah, namun sebenarnya adalah bidaah.


Kedua : Jenis.


Ibadah harus sesuai dengan syariat dalam jenisnya. Jika tidak, maka tidak diterima.

Contoh : Seorang yang menyembelih kuda untuk kurban adalah tidak sah, karena menyalahi ketentuan syariat dalam jenisnya. Hanya boleh dijadikan kurban ialah unta, lembu dan kambing.


Ketiga : Kadar (Bilangan).


Kalau seseorang yang menambah bilangan rakaat sesuatu solat, yang menurutnya hal itu diperintahkan, maka solat tersebut adalah bidaah dan tidak diterima, kerana tidak sesuai dengan ketentuan syariat dalam jumlah bilangan rakaatnya. Jadi, apabila ada orang solat zuhur lima rakaat, umpamanya, maka solatnya tidak sah.


Keempat : Kaifiyah (Cara).


Sekiranya ada orang berwuduk dengan cara membasuh tangan, lalu muka, maka tidak sah wuduknya kerana tidak sesuai dengan cara yang ditentukan syariat.

Kelima : Waktu.

Apabila ada orang yang menyembelih binatang kurban pada hari pertama bulan Zulhijjah, maka tidak sah, kerana waktu pelaksanaannya tidak mengikut ketentuan syariat. Seperti seseorang yang ingin bertaqarub kepada Allah pada bulan Ramadhan dengan menyembelih kambing. Amal seperti ini adalah bidaah, karena tidak ada sembelihan yang ditujukan untuk bertaqarrub kepada Allah kecuali sebagai kurban, denda haji dan akikah. Adapun menyembelih pada bulan Ramadhan dengan i’tiqad mendapat pahala atas sembelihan tersebut sebagaimana dalam Idul Adha adalah bidaah. Kalau menyembelih hanya untuk memakan dagingnya atau untuk jamuan(kenduri), ia diharuskan.

Keenam : Tempat.


Andaikata ada orang beriktikaf di tempat selain masjid, maka tidak sah iktikafnya. Sebab tempat iktikaf hanyalah di masjid.

Contoh lainnya : Seseorang yang melakukan tawaf di luar Masjidil Haram dengan alasan karena di dalam sudah penuh sesak, tawafnya tidak sah, karena tempat melakukan tawaf adalah dalam Baitullah tersebut, sebagaimana firman Allah Ta'ala.


"Ertinya : Dan sucikanlah rumahKu ini bagi orang-orang yang tawaf". [Al-Hajj : 26].


Kesimpulan dari penjelasan di atas, bahwa ibadah seseorang tidak termasuk amal soleh kecuali apabila memenuhi dua syarat, yaitu :


Pertama : Ikhlas
Kedua: Mutaba'ah (Ikut petunjuk Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam)

Dan mutaba'ah tidak akan tercapai kecuali dengan enam perkara yang telah dihuraikan tadi.

Ulasan

Pang5 berkata…
Amalan membaca yaasin malam nisfu syaaban:
sebab - dibaca kerana malam nisfu syaaban. BUKAN PETUNJUK RASULULLAH.

Jenis - mesti surah Yaasin. Surah lain tak boleh. BUKAN PETUNJUK RASULULLAH.

Kadar - dibaca sebanyak tiga kali. Tak lebih dan tak kurang. BUKAN PETUNJUK RASULULLAH.

Kaifiyah - Baca sekali diikuti doa kemudian baca kali kedua diikuti doa seterusnya baca kali ketiga diikuti doa. BUKAN DARI PETUNJUK RASULULLAH.

Waktu - Selepas solat maghrib. Selepas isyak tak boleh. BUKAN DARI PETUNJUK RASULULLAH.

Tempat - Mesti di masjid atau disurau dan dilakkukan beramai-ramai. Buat sorang-sorang kat rumah, tak boleh. BUKAN DARI PETUNJUK RASULULLAH.

Kesimpulannya, amalan membaca yaasin 3 kali diikuti doa selepas setiap sekali mambaca pada malam nisfu syaaban adalah BIDAAH yang terang lagi nyata.

Bagi mereka yang pernah melakukannya, biarlah tahun ini menjadi yang terakhir.

::ANTI BIDAAH

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Tulang atau lebihan daging korban dan akikah

Mungkin agak terlewat untuk saya berbicara mengenai tajuk ini memandangkan musim korban sudah pun berakhir. Namun saya percaya masih terdapat saki baki daging korban yang masih menjadi hidangan kita dalam beberapa hari ini. Di samping itu saya juga masih tidak terlepas dari pertanyaan beberapa kenalan mengenai bagaimana harus diperlakukan ke atas tulang dan lebihan daging yang menjadi korban atau akikah. Tanpa menafikan tentang kefahaman yang dibawa sejak berzaman tentang wajibnya menanam tulang dan sisa daging sama ada mentah atau yang telah di masak, saya bersyukur kerana didedahkan dengan pandangan yang berbeza dan meyakinkan sekaligus memadam kekaburan terhadap pandangan terdahulu yang menyusahkan. Tidak ada dalil sahih yang memerintahkan agar menanam tulang dan lebihan daging aqiqah atau korban. Mungkin ini merupakan amalan tradisi masyarakat Nusantara yang sentiasa menjaga kebersihan. Ada pun dalil yang menjelaskan tentang tulang dan lebihan dagingnya merujuk kepada sebuah