Langkau ke kandungan utama

BERDIRI UNTUK MENYAMBUT

BERDIRI UNTUK MENYAMBUT YANG DATANG
Oleh:Syeikh Abdul Aziz bin Baz

Pertanyaan:
Syeikh Abdul Aziz bin Baz ditanya: Ketika seseorang masuk, sementara kami sedang duduk di suatu majlis, para hadirin berdiri untuknya, tapi saya tidak ikut berdiri. Haruskah saya ikut berdiri, dan apakah orang-orang itu berdosa?

Jawapan:
Bukan suatu keharusan berdiri untuk orang yang datang, hanya saja ini merupakan kesempurnaan etika, yaitu berdiri untuk menjabatnya (menyalaminya) dan menuntunnya, lebih-lebih bila dilakukan oleh tuan rumah dan orang-orang tertentu. Nabi Shallallahu 'alaihi wasallam pernah berdiri untuk menyambut Fatimah, Fatimah pun demikian untuk menyambut kedatangan Baginda. (Hadis riwayat Abu Daud dalam al-Adab 5217, at-Tirmidzi dalam al-Manaqib 3871)

Para sahabat Radhiyallahu 'anhum juga berdiri untuk menyambut Saad bin Muaz atas perintah Rasulullah, yaitu ketika Saad tiba untuk menjadi pemimpin Bani Quraizah. (Hadis riwayat al-Bukhari dalam al-Jihad 3043, Muslim dalam al-Jihad 1768)

Talhah bin Ubaidillah Radhiyallahu 'anhu juga berdiri dan beranjak dari hadapan Nabi Shallallahu sallallahu 'alaihi wa sallam ketika Ka'ab bin Malik Radhiyallahu 'anhu datang setelah Allah menerima taubatnya, hal itu dilakukan Talhah untuk menyalaminya dan mengucapkan selamat kepadanya, kemudian duduk kembali. (Hadis riwayat al-Bukhari dalam al-Maghazi 4418, Muslim dalam at-Taubah 2769) Peristiwa ini disaksikan oleh Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam dan Baginda tidak mengingkarinya.

Adapun yang mungkar adalah berdiri untuk mengagungkan seseorang. Namun bila sekadar berdiri untuk menyambut tetamu dan menghormatinya, atau menyalaminya atau mengucapkan selamat kepadanya, maka hal ini diharuskan. Sedangkan berdirinya orang-orang yang sedang duduk untuk pengagungan, atau sekadar berdiri saat masuknya seseorang, tanpa maksud menyambutnya atau menyalaminya, maka hal itu tidak layak dilakukan. Yang buruk dari itu adalah berdiri untuk penghormatan, sementara yang dihormati itu duduk. Demikian ini bila dilakukan bukan dalam rangka menjaganya tapi dalam rangka mengagungkannya.

Berdiri untuk seseorang ada tiga jenis.

Pertama.
Berdiri untuknya sebagai penghormatan, sementara yang dihormati itu dalam keadaan duduk, iaitu sebagaimana yang dilakukan oleh rakyat terhadap para raja dan para pembesar mereka. Sebagaimana dijelaskan oleh Nabi Shallallahu sallallahu 'alaihi wa sallam, bahwa hal ini tidak boleh dilakukan, kerana itu Nabi Shallallahu sallallahu 'alaihi wa sallam menyuruh para sahabat untuk duduk ketika Baginda solat sambil duduk, Baginda menyuruh mereka supaya duduk dan solat bersama Baginda sambil duduk. (Silakan lihat, di antaranya pada riwayat Al-Bukhari dalam al-Azan 689, Muslim dalam as-Solah 411 dari hadis Anas)

Seusai shalat Baginda bersabda yang bermaksud, "Hampir saja tadi kalian melakukan seperti yang pernah dilakukan oleh bangsa Parsi dan Rom, mereka (biasa) berdiri untuk para raja mereka sementara para raja itu duduk." (Hadis Riwayat Muslim dalam as-Solah 413 dari hadis Jabir.)

Kedua.
Berdiri untuk seseorang yang masuk atau keluar tanpa maksud menyambut atau menghantarnya atau menyalaminya, tapi sekadar menghormati. Sikap seperti ini tetap makruh. Para sahabat Radhiyallahu 'anhum tidak pernah berdiri untuk Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam apabila Baginda datang kepada mereka, demikian ini kerana para sahabat tahu bahwa Baginda bencikan hal itu.

Ketiga.
Berdiri untuk menyambut yang datang atau menuntunnya ke tempat atau mendudukannya di tempat duduknya dan sebagainya. Yang demikian ini tidak apa-apa, bahkan termasuk sunnah, sebagaimana yang telah dijelaskan pada awalnya.

[Majmuk Fatawa Ibn Baz, Juz 4, hal.396]

::Disalin dari buku al-Fatawa as-Syar'iyyah Fi al-Masail al-Asriyyah Min Fatawa Ulama al-Balad al-Haram, edisi Indonesia Fatwa-Fatwa Terkini 3, Darul Haq

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Tulang atau lebihan daging korban dan akikah

Mungkin agak terlewat untuk saya berbicara mengenai tajuk ini memandangkan musim korban sudah pun berakhir. Namun saya percaya masih terdapat saki baki daging korban yang masih menjadi hidangan kita dalam beberapa hari ini. Di samping itu saya juga masih tidak terlepas dari pertanyaan beberapa kenalan mengenai bagaimana harus diperlakukan ke atas tulang dan lebihan daging yang menjadi korban atau akikah. Tanpa menafikan tentang kefahaman yang dibawa sejak berzaman tentang wajibnya menanam tulang dan sisa daging sama ada mentah atau yang telah di masak, saya bersyukur kerana didedahkan dengan pandangan yang berbeza dan meyakinkan sekaligus memadam kekaburan terhadap pandangan terdahulu yang menyusahkan. Tidak ada dalil sahih yang memerintahkan agar menanam tulang dan lebihan daging aqiqah atau korban. Mungkin ini merupakan amalan tradisi masyarakat Nusantara yang sentiasa menjaga kebersihan. Ada pun dalil yang menjelaskan tentang tulang dan lebihan dagingnya merujuk kepada sebuah