Langkau ke kandungan utama

Kalau boleh ku bantu, tapi .........

Assalamualaikum saudara dan saudari sekalian!

  1. Kali ini aku nak mulakan tulisan dengan sepotong hadis yang bermaksud, "Orang yang memelihara ibu tunggal dan orang miskin adalah ibarat orang yang berjihad di jalan Allah, dan juga ibarat orang bangun solat tanpa jemu serta puasa tanpa berbuka." (Riwayat Imam al-Bukhari)
  2. Hadis ini mengandungi janji Rasul yang mulia berupa ganjaran yang sangat besar bagi orang-orang yang menghulurkan bantuan kepada golongan ibu tunggal dan orang miskin.
  3. Sudah pasti janji ini merupakan satu galakan kepada para sahabat Baginda radhiallahu'anhum ajma'in agar mereka berebut-rebut melakukan kebajikan dengan segera menghulurkan bantuan kepada kedua-dua golongan tersebut.
  4. Dr. Asri (mantan mufti Perlis) dalam salah satu kuliahnya pernah menyebut, kesediaan para sahabat mengikut Nabi berjihad dan bersedia pula malah bercita-cita untuk gugur sebagai syuhada setelah mengambil kira beberapa faktor.
  5. Selain keimanan dan ketaqwaan yang mantap serta kecintaan yang tidak berbelah bahagi kepada Allah dan Rasul, mereka juga tidak pernah berasa gusar untuk meninggalkan keluarga.
  6. Mereka yakin seandainya mereka gugur di medan jihad, akan ada pihak yang menghulurkan bantuan kepada ahli keluarga yang mereka tinggalkan. Demikianlah suasana masyarakat ketika itu yang sangat perihatin hasil tarbiyah Murabbi terulung, Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam.
  7. Berbanding dengan keadaan masyarakat sekarang ketika ikatan jamaah umat semakin longgar manakala perpaduan semakin rapuh, keperihatinan bukan lagi menjadi tunjang. Maka insuranslah sebagai jaminan kelangsungan hidup seandainya seseorang ketua keluarga pergi dahulu dijemput Ilahi.
  8. Bagi pihak aku sendiri pun aku merasakan tidak mampu untuk menghulurkan bantuan yang benar-benar menjamin kehidupan kedua-dua golongan tersebut. Sekadar menghulur seringgit dua itu pun dengan perasaan penuh bimbang bajet bulan ini akan mengalami defisit.
  9. Seperkara lagi, golongan yang mahu ditolong itu bukan sebarangan. Ibu tunggal! Kalau tak balu, janda. Nanti apa pula kata orang di luar sana dan orang di dalam sini! Pasti timbul salah faham. Kalau tak 100% pun, 90% ke atas jangkaan timbulnya salah faham. 
  10. Betul juga kata orang sebelah, gelang dan rantai dia pun tak mampu nak beli, nak tolong orang pula. Tidakkah terpaksa berfikir berkali-kali? Akibat banyak kali fikir maka keputusannya tak jadilah.
  11. Lagi pun bila difikir berkali-kali timbul pula persoalan, adakah ia ikhlas atau ada udang di sebalik batu. Hah, bukankah itu sangkaan buruk? Surah al-Hujurat ayat 12 menerangkan tentang bahayanya bersangka buruk.
  12. Sedangkan perkara begini tidak pernah berlaku di kalangan para sahabat radhiayallahu'anhum ajma'in.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Tulang atau lebihan daging korban dan akikah

Mungkin agak terlewat untuk saya berbicara mengenai tajuk ini memandangkan musim korban sudah pun berakhir. Namun saya percaya masih terdapat saki baki daging korban yang masih menjadi hidangan kita dalam beberapa hari ini. Di samping itu saya juga masih tidak terlepas dari pertanyaan beberapa kenalan mengenai bagaimana harus diperlakukan ke atas tulang dan lebihan daging yang menjadi korban atau akikah. Tanpa menafikan tentang kefahaman yang dibawa sejak berzaman tentang wajibnya menanam tulang dan sisa daging sama ada mentah atau yang telah di masak, saya bersyukur kerana didedahkan dengan pandangan yang berbeza dan meyakinkan sekaligus memadam kekaburan terhadap pandangan terdahulu yang menyusahkan. Tidak ada dalil sahih yang memerintahkan agar menanam tulang dan lebihan daging aqiqah atau korban. Mungkin ini merupakan amalan tradisi masyarakat Nusantara yang sentiasa menjaga kebersihan. Ada pun dalil yang menjelaskan tentang tulang dan lebihan dagingnya merujuk kepada sebuah