Langkau ke kandungan utama

Sawadika Hat Yai II

 

Hari kedua di Hat Yai.

DSC01161

Jam 5.00 pagi waktu tempatan saya bangun dan menjenguk keluar tingkap. Pada perkiraan saya, subuh sudah melewati waktunya. Usai bersolat subuh, saya bersenam ringan sebelum mandi dan mengajak isteri keluar mencari sarapan.

Kira-kira Jam 7.00 pagi waktu tempatan saya dan isteri sudah berada di luar hotel. Matahari sudah meninggi. Jalan raya kelihatan sangat lengang jauh bezanya dengan suasana malam tadi. Kalau saya berdiri di tengah-tengah jalan pun tiada bahayanya.

Jujurnya saya tidak tahu arah mana untuk mencari kedai yang menjual makanan halal. Tiba di satu simpang yang jaraknya kira-kira 50 meter dari hotel saya terpandang kedai 7 eleven. Meyakini logo halal yang dikeluarkan oleh Pejabat Agama Daerah Songkhla, kami bersarapan dengan seorang sekotak milo dan susu soya berperisa coklat serta beberapa keping roti.

DSC01164

Jam 9 pagi waktu tempatan, semua ahli rombongan sudah selesai ‘check out’ dan menunggu bas untuk meneruskan perjalanan. Sambil itu kami mengambil kesempatan untuk meninjau beberapa gerai yang menjual pakaian dan cenderamata yang terdapat di sekitar hotel.

DSC01169   DSC01170 

P1030738   P1030741

Kira-kira jam 11 bas yang membawa rombongan kami mula bergerak meninggalkan perkarangan hotel. Jadual seterusnya ialah membeli belah di Pasar Besar Hat Yai. Sebelum itu kami singgah terlebih dahulu di sebuah kedai yang memproses madu asli. Di kedai tersebut kami diberi penerangan oleh kakitangannya tentang cara madu diproses, bagaimana mahu mengenal pasti madu asli serta produk-produk yang dihasilkan.

P1030748

Dari situ kami langsung ke kawasan bandar. Pemandu bas menurunkan kami di hadapan pasaraya Robinson dan terpaksa pula kami mendapatkan tuk tuk untuk ke Pasar Besar. Sebaik sampai di pasar besar fikiran terus terbayangkan Pasar Siti Khadijah, Kota Bharu. Keadaannya saling tak tumpah dengan deretan kedai makan, kedai pakaian, hasil kraftangan dan lain-lain. Saya dan isteri terus menapak ke kedai makan. Rupa-rupanya sudah ada rakan-rakan yang mendahului kami.Selepas makan kami meninjau kedai-kedai yang terdapat di dalam kawasan pasar di samping membelanjakan saki baki ‘baht’ yang tertinggal. Dua jam terasa begitu pantas berlalu. Kami segera mendapatkan tuk tuk dan kembali ke bas. Sekejap saja bas sudah dipenuhi ahli rombongan yang lain.

 P1030753DSC01186P1030754 P1030755

Bas terus bergerak menuju ke destinasi seterusnya iaitu Pantai Samila atau pantai ikan duyung. Perjalanan mengambil kira-kira satu jam. Tidak banyak aktiviti yang dilakukan di sana selain bersiar-siar dan minum petang. Khabarnya ada patung ikan duyung yang menjadi tarikan pelancong bergambar. Malangnya kami tidak berkesempatan bergambar di situ.

P1030749P1030759

Hari semakin petang. Jadual seterusnya ke floating market atau pasar terapung dibatalkan kerana bimbang lewat tiba di sempadan. Kempunan saya nak merasa memesan makanan dari atas perahu.

Bas meluncur meninggalkan kawasan pantai menuju ke arah selatan. Solat belum didirikan lagi. Masing-masing melihat jam tangan dan tertanya di mana agaknya pemandu bas akan berhenti untuk kami bersolat. Sudah lebih satu setengah jam di dalam bas, tapi masjid belum kelihatan. Akhirnya bertemulah kami dengan sebuah masjid di kawasan Sadao dan kami segera menjamakkan solat asar dan zohor ketika waktu asar berbaki 10 minit.

Kira-kira 2 minit selepas memberi salam, azan maghrib berkemundang. Kami langsung mengerjakan solat magrib dan menjamakkannya dengan solat isyak. Perjalanan kembali ceria.

Tibalah kami di kawasan sempadan Thai-Malaysia. Selepas membeli belah buat kali terakhir, rombongan pun melewati kawasan sempadan. Singgah sebentar untuk makan malam di pekan Changlon, rombongan meneruskan perjalanan hingga tiba di sekolah sekitar jam 1 pagi.

P1030760

Esoknya cuti. Bolehlah berehat melepaskan lelah berjalan jauh. Ia satu pengalaman yang menggembirakan. Hilang sementara tekanan kerja. Ada yang sudah berkira-kira, tahun hadapan jarak kembara bertambah jauh lagi. Rombongan ke luar negara bakal menjadi aktiviti tahunan kelab guru.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Tulang atau lebihan daging korban dan akikah

Mungkin agak terlewat untuk saya berbicara mengenai tajuk ini memandangkan musim korban sudah pun berakhir. Namun saya percaya masih terdapat saki baki daging korban yang masih menjadi hidangan kita dalam beberapa hari ini. Di samping itu saya juga masih tidak terlepas dari pertanyaan beberapa kenalan mengenai bagaimana harus diperlakukan ke atas tulang dan lebihan daging yang menjadi korban atau akikah. Tanpa menafikan tentang kefahaman yang dibawa sejak berzaman tentang wajibnya menanam tulang dan sisa daging sama ada mentah atau yang telah di masak, saya bersyukur kerana didedahkan dengan pandangan yang berbeza dan meyakinkan sekaligus memadam kekaburan terhadap pandangan terdahulu yang menyusahkan. Tidak ada dalil sahih yang memerintahkan agar menanam tulang dan lebihan daging aqiqah atau korban. Mungkin ini merupakan amalan tradisi masyarakat Nusantara yang sentiasa menjaga kebersihan. Ada pun dalil yang menjelaskan tentang tulang dan lebihan dagingnya merujuk kepada sebuah