Langkau ke kandungan utama

Hadapi musibah dengan doa dan istighfar

Tidaklah dinamakan manusia jika bebas dari masalah. Sedang masalah itu merupakan ujian dari Allah yang dijanjikan ketinggian martabat buat mereka yang berjaya mengharunginya dengan kesabaran. Sungguh Allah tidak pernah mensia-siakan amalan para hamba-NYA. Firman Allah yang bermaksud "Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. (iaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan: "Inna lillaahi wa innaa ilaihi raaji'uun". Mereka itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhan mereka dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk." (al-Baqarah: ayat 156-157)



Namun dalam usaha mengharungi ujian, insan adakalanya hilang arah. Rasa sabar yang tergugat malah berani pula mempertikaikan qada' dan qadar Allah, menjadikan insan itu semakin jauh dengan Allah. Maka kemuliaan yang dijamin sebaliknya kehinaan yang diperolehi. Malanglah manusia seperti ini yang gagal mengesan kasih sayang Allah disebalik ujian yang menimpa. Na'uzubillah. Ya Allah! Hamba mohon perlindungan dari bersikap sedemikian kerana sesungguhnya kerap kali juga hamba termasuk dalam kumpulan manusia seperti ini.



Sungguh Allah tidak pernah membiarkan hamba-hamba-NYA tergapai-gapai keseorangan mencari penyelesaian sesuatu masalah mahupun cubaan yang sedang ditanggung. Berdoa memohon pertolongan daripada-NYA adalah yang terbaik. Kerana Allah sangat suka kepada hamba yang sering menjadikan-NYA tempat pergantungan. Bahkan itulah ikrar insan setiap kali mengerjakan solat. "Hanya Engkau kami sembah dan hanya kepada Engkau kami memohon pertolongan."(al-Fatihah: ayat 5) Firman Allah lagi yang bermaksud, "Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran."(al-Baqarah: ayat 186)



Selain berdoa, Allah juga mengurniakan nikmat kesenangan kepada hamba yang sering beristighfar dan bertaubat kepada-NYA. Lihat firman Allah dalam surah Nuh tatkala menceritakan pengalaman perit Rasul-NYA itu berdakwah selama 950 tahun tetapi sambutannya sangat sedikit. Firman Allah, "Maka aku(Nuh) katakan kepada mereka: 'Mohonlah ampun kepada Tuhanmu, -sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun-, niscaya Dia akan mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat, dan membanyakkan harta dan anak-anakmu, dan mengadakan untukmu kebun-kebun dan mengadakan (pula di dalamnya) untukmu sungai-sungai.(Surah Nuh: ayat 10-12)

Demikian janji Nabi Nuh kepada kaumnya. Dengan bertaubat dan memohon keampunan Allah, pasti Allah mengirimkan hujan, menambah harta dan anak-anak di samping kurniaan berupa kebun-kebun dan sungai yang mengalir di dalamnya. Sudah pasti ini bukan janji kosong kerana mustahil seorang Nabi dan Rasul bercakap bohong melainkan pertuturan mereka merupakan wahyu dari Allah. Maka pengajarannya ialah memperbanyakkan istighfar dan taubat juga merupakan kaedah terbaik untuk melepaskan diri dari tekanan dan musibah.

Dan akhirnya jangan dilupakan juga pada ikhtiar kerana insan adalah makhluk yang dikurniakan akal.

Moga ada manfaatnya. Wassalam.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Tulang atau lebihan daging korban dan akikah

Mungkin agak terlewat untuk saya berbicara mengenai tajuk ini memandangkan musim korban sudah pun berakhir. Namun saya percaya masih terdapat saki baki daging korban yang masih menjadi hidangan kita dalam beberapa hari ini. Di samping itu saya juga masih tidak terlepas dari pertanyaan beberapa kenalan mengenai bagaimana harus diperlakukan ke atas tulang dan lebihan daging yang menjadi korban atau akikah. Tanpa menafikan tentang kefahaman yang dibawa sejak berzaman tentang wajibnya menanam tulang dan sisa daging sama ada mentah atau yang telah di masak, saya bersyukur kerana didedahkan dengan pandangan yang berbeza dan meyakinkan sekaligus memadam kekaburan terhadap pandangan terdahulu yang menyusahkan. Tidak ada dalil sahih yang memerintahkan agar menanam tulang dan lebihan daging aqiqah atau korban. Mungkin ini merupakan amalan tradisi masyarakat Nusantara yang sentiasa menjaga kebersihan. Ada pun dalil yang menjelaskan tentang tulang dan lebihan dagingnya merujuk kepada sebuah