Langkau ke kandungan utama

Merokoklah kamu kalau tak malu

Di sebuah warung tepi jalan, lima orang pemuda sedang berbual sambil pekena teh tarik dan roti canai plus telur. Hanya mereka berlima. Sesekali pecah derai tawa menandakan ada perkara yang melucukan.

Datang seorang lelaki mengisi tempat bersebelahan dengan lima pemuda tadi. Sambil meletakkan kaca mata hitamnya di atas meja dia memesan menu. Kehadiran lelaki itu tidak pula menghilangkan tumpuan lima pemuda tadi untuk meneruskan perbualan mereka.

Tiba-tiba mereka terhidu sesuatu yang sangat dibenci. Kali ini perbualan mereka terganggu. Jelas hidung mereka sangat sensitif dengan bau ini. Asap rokok. Mereka berpandangan sesama sendiri selepas menyedari asap rokok tersebut datang dari meja sebelah.

"Sorang saja." Tanya salah seorang dari mereka.

Lelaki itu sekadar mengangkat kening.

"Abang tak malu ka, sorang-sorang hisap rokok kat sini?" Tanya lagi. Berani. Mana tidaknya, tiga daripada mereka, masyaAllah, badan berketul-ketul. Si lelaki tu pulak kurus melidi. Mungkin kesan kuatnya merokok.

"Hah! Nak malu apa? Aku bukan buat benda salah." Jawab lelaki itu dengan suara yang agak tinggi.

"Merokok itu salah bang. Ikut fatwa, hukumnya haram." Balas pula yang lain.

"Tak payah tunjuk pandai. Ustaz-ustaz pun ramai yang hisap rokok. Aku dah tanya. Depa kata makruh, tak berdosa." Kali ini makin tinggi suara dia. Siap terbeliak biji mata.

"Tapi, asap rokok boleh membahayakan kesihatan orang lain. Membahayakan orang lain sama macam mencederakan atau cubaan membunuh atau membunuh. Tak berdosa lagi? Kalau ustaz pun cuba membunuh, berdosa jugalah."

"Alah, kalau nak sakit ka, nak mati ka, itu depa punya hal la. Dah tengok orang hisap rokok, pi la duduk jauh-jauh." Katanya sambil berdiri, memanggil tuan punya warung, bayar dan terus blah.

Sambil memerhatikan lelaki tadi berlalu, seorang daripada mereka bersuara, "Orang merokok ni rata-rata sama saja perangai depa. Angkuh, sombong, tidak pedulikan orang lain, tak ada rasa malu dan pentingkan diri sendiri. Ada sepotong hadis Nabi yang bermaksud: 'jika engkau tidak malu, berbuatlah sekehendakmu'. Malangnya lagi kalau USTAZ-USTAZ PUN TAK MALU JUGA ."

Setakat itu, ke lima-lima mereka pun bangun dan beredar membawa haluan masing-masing.

Ulasan

Na'im Nikmat berkata…
Alhamdulillah ana tak hisap rokok,tp majoriti perokok tegar didunia adalah orang muslim.Inilah dakyah Yahudi terhadap orang,Orang adalah pengeluar rokok terbesar didunia tapi mereka sendiri memandang hina perokok dari kalangan mereka,ironinya umat islam pula yang tejerumus......
Azridul berkata…
Anta benar.

Ana ada terbaca dalam protokol zionis. Rokok dan arak dijadikan alat untuk memusnahkan orang Islam. Tp Muslim hanya melihat haram pada arak sebaliknya bertegas pada makruhnya rokok.

Kalau ya pun makruh, ia tetap perkara yang dibenci Rasul.
Syukry Saaidan berkata…
Merokok merbahayakan kesihatan...banyak penyakit berpunca dari merokok....jadi kenapa diteruskan ...fikir !...fikirkanlah !

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Tulang atau lebihan daging korban dan akikah

Mungkin agak terlewat untuk saya berbicara mengenai tajuk ini memandangkan musim korban sudah pun berakhir. Namun saya percaya masih terdapat saki baki daging korban yang masih menjadi hidangan kita dalam beberapa hari ini. Di samping itu saya juga masih tidak terlepas dari pertanyaan beberapa kenalan mengenai bagaimana harus diperlakukan ke atas tulang dan lebihan daging yang menjadi korban atau akikah. Tanpa menafikan tentang kefahaman yang dibawa sejak berzaman tentang wajibnya menanam tulang dan sisa daging sama ada mentah atau yang telah di masak, saya bersyukur kerana didedahkan dengan pandangan yang berbeza dan meyakinkan sekaligus memadam kekaburan terhadap pandangan terdahulu yang menyusahkan. Tidak ada dalil sahih yang memerintahkan agar menanam tulang dan lebihan daging aqiqah atau korban. Mungkin ini merupakan amalan tradisi masyarakat Nusantara yang sentiasa menjaga kebersihan. Ada pun dalil yang menjelaskan tentang tulang dan lebihan dagingnya merujuk kepada sebuah