Langkau ke kandungan utama

Taman Cempaka

Sekitar tahun 1998-99, saya dan isteri menyewa rumah di Taman Cempaka. Setahun selepas itu kami berpindah ke rumah sendiri. Sejak itu saya terputus berita dengan teman-teman yang menjadi tetangga saya di sana biarpun jarak antara Taman Cempaka dengan kawasan perumahan saya sekarang cuma 30 kilometer. Namun semalam dengan izin Allah saya dipertemukan kembali dengan mereka yang hampir tidak saya kenali. Ia bermula gara-gara pertemuan saya dengan salah seorang dari mereka di Surau al-Muhtadin. Lanjutan dari pertemuan itu, beliau menghubungi dan menjemput saya untuk bertazkirah di surau Taman Cempaka. Saya tidak teragak-agak untuk menyatakan persetujuan memandangkan ini peluang untuk saya kembali bersilaturrahmi dengan teman-teman yang pernah berjamaah bersama.

Selepas solat maghrib saya bertolak bertemankan dua lagi rakan. Setibanya kami di Taman Cempaka, saya dapati tak banyak yang berubah. Begitu juga dengan suraunya. Kami tiba bertetapan dengan azan Isyak.

Selesai bertarawih saya dijemput untuk menyampaikan tazkirah dalam tempoh masa setengah jam yang ditetapkan. Dalam tazkirah saya sekadar menyentuh mengenai kerahmatan Allah yang melimpah ruah dan terbuka untuk semua mengaut seberapa banyak yang dimahukan. Manusia tidak dibezakan oleh Allah dan sesiapa saja berhak untuk menghampiri Allah seperti yang difirman Allah dalam surah al-Baqarah ayat 186. Kemudian saya menyentuh sedikit tentang kepentingan dan kelebihan solat berjamaah.

Selesai tazkirah, kami dijamu dengan nasi berkari ikan. Nampak menyelerakan namun saya jamah bukan kerana keinginan sebaliknya meraikan jemputan tuan rumah semata-mata. Sejak Ramadan ini, itulah kali pertama saya makan selepas bersolat terawih. Sememangnya makan selepas terawih bukan amalan biasa saya. Untuk semalam saya makan kerana ingin mengambil masa berbual dengan teman-teman lama sambil mengimbau kenangan lalu.

Jam 11 barulah kami bergerak pulang. Sempat lagi singgah di surau al-Muhtadin menyertai jamaah yang bertadarus.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Tulang atau lebihan daging korban dan akikah

Mungkin agak terlewat untuk saya berbicara mengenai tajuk ini memandangkan musim korban sudah pun berakhir. Namun saya percaya masih terdapat saki baki daging korban yang masih menjadi hidangan kita dalam beberapa hari ini. Di samping itu saya juga masih tidak terlepas dari pertanyaan beberapa kenalan mengenai bagaimana harus diperlakukan ke atas tulang dan lebihan daging yang menjadi korban atau akikah. Tanpa menafikan tentang kefahaman yang dibawa sejak berzaman tentang wajibnya menanam tulang dan sisa daging sama ada mentah atau yang telah di masak, saya bersyukur kerana didedahkan dengan pandangan yang berbeza dan meyakinkan sekaligus memadam kekaburan terhadap pandangan terdahulu yang menyusahkan. Tidak ada dalil sahih yang memerintahkan agar menanam tulang dan lebihan daging aqiqah atau korban. Mungkin ini merupakan amalan tradisi masyarakat Nusantara yang sentiasa menjaga kebersihan. Ada pun dalil yang menjelaskan tentang tulang dan lebihan dagingnya merujuk kepada sebuah