Langkau ke kandungan utama

Amal salih

Apa nak buat malam ni? Pegang laptop dengan hajat nak buat bahan bantu mengajar untuk esoknya. Sejak menggunakan laptop baru berjenama HP Compaq Presario CQ40, bukan main galak lagi mengajar dengan menggunakan laptop. Lagi pun LCD milik PPSMI seolah dibiarkan begitu saja oleh pemilik sebenar dari kalangan guru-guru BI, Sains dan Matematik. Sebaliknya pengguna yang aktif datangnya dari guru BM dan guru PAI. Sekurang-kurangnya saya membantu juga supaya barang milik kerajaan tidak lapuk begitu saja.



Sepatutnya jadual malam ini adalah di Institut al-Qayyim mengikuti kuliah Dr. Asri. Tapi rakan-rakan pula ada keuzuran masing-masing. Saya pun habiskan masa di surau sehingga waktu isyak. Selepas solat isyak, saya bersama-sama dengan rakan-rakan tabligh bermuhasabah. Ia sebahagian program harian mereka. Tak sangka pula saya diminta menyampaikan sedikit 'tazkirah'. Mungkin atas sifat selaku Naib Pengerusi surau al-Muhtadin. Saya memberikan kesediaan. Awal-awal lagi saya katakan penyampaian saya nanti mungkin tidak teratur kerana kurang bersedia.

Penyampaian saya berkisarkan maksud amal salih yang terkandung dalam surah al-Asr( العصر ). Skop amal salih patut diluaskan dan tidak hanya berkisar sekitar ibadah-ibadah khususiah yang wajib dan sunat sahaja. Sebaliknya manusia berpeluang untuk melakukan amal salih pada setiap masa dan tempat. Kerana itu manusia tidak sepatutnya berada dalam kerugian lantaran peluang untuknya beramal salih terbuka luas asalkan mereka tidak bersikap sambil lewa atau ghuluw. Sikap sambil lewa apabila bekerja seharian merebut habuan dunia dengan tidak memerhatikan urusan akhirat manakala bersikap ghuluw apabila terlalu menumpukan soal ibadah sehingga memandang remeh pekerjaan seharian. Al-Imam Makhlad bin al Husain rahimahullahu pernah berkata, "Tidaklah Allah memerintahkan hamba-hambaNYA berbuat kebaikan melainkan iblis akan menghalangnya dengan dua cara. Iblis tidak peduli dengan cara apa dia akan menguasainya. Antara bersikap ghuluw di dalam amalan atau bersikap meringankannya". (Siyar 'Alam an-Nubala')

Maka janganlah menjadi salah satu dari keduanya sebaliknya bersikap sederhana dalam memahami maksud amal salih dan melaksanakan sesuatu amal salih. Justeru insan perlu merebut peluang beramal salih dengan memastikan setiap pekerjaan yang dilakukan disertai dengan niat ibadah. Tidak kira apa pekerjaannya sama ada makan gaji atau kerja sendiri, kakitangan kerajaan atau kerja swasta, semuanya itu amal salih.

Rasulullah pernah bersabda yang bermaksud, "manusia yang paling berguna ialah manusia yang paling banyak memberi manfaat kepada orang lain".



Saya pernah mendengar sendiri seorang ahli jamaah tabligh mengatakan, "kerja di sekolah tu kerja dunia, keluar jalan Allah ini kerja akhirat." Masya Allah, "habis tu kerja kami selama ni tak dapat pahala ka?" Kata saya. Begitu singkat sekali pemahaman sesetengah orang. Tapi mereka gagahkan juga untuk bercakap mengenai agama.

Sedangkan kita semua keluar berjihad di jalan Allah setiap hari pada menunaikan amanah pekerjaan.

Ulasan

Pang5 berkata…
Jihad ertinya bersungguh-sungguh melakukan sesuatu pekerjaan.

Catatan popular daripada blog ini

Tokoh Radikal Dalam Sejarah Kemerdekaan Negara

Bekas Timbalan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr. Ismail bin Dato Abdul Rahman pernah menyatakan dalam ucapannya ketika menerima Ijazah Kehormat Doktor Undang-undang di Konvokesyen Universiti Sains Malaysia (1973), " bahawa sekalipun kemerdekaan telah dicapai oleh golongan moderate, tetapi sejarah membuktikan bahawa golongan nasionalis radikal juga telah memberikan sumbangan terhadap tercapainya kemerdekaan ". Ini membuktikan bahawa sumbangan dan pengorbanan golongan radikalisme Melayu amat bermakna dan tidak ternilai pentingnya. Merekalah tokoh politik nasional yang mampu menggegarkan kedudukan rejim British dan juga golongan elit Melayu. Gerakan Berhaluan Kiri atau lebih dikenali dengan panggilan radikal bermotifkan perjuangan mengusir penjajah British dari Tanah Melayu. Mereka memilih cara tidak berkompromi dengan penjajah. Berbeza dengan politik berhaluan kanan yang bekerjasama dengan penjajah dikenali sebagai moderate seperti UMNO. Siapakah mereka yang termasuk dalam g

Memenuhi kehendak(Iradah) Allah.

Berdasarkan buku teks Pendidikan Islam Tahun 5, maksud Iradah dijelaskan sebagai Allah berkehendak melakukan semua perkara tanpa terikat dengan sesuatu. Dalil kepada sifat Iradah diambil dari ayat 16 surah al-Buruj yang bermaksud " Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendaki-NYA " Hujan, panas, peredaran planet malahan gempa bumi dan tsunami semuanya berlaku dengan kehendak Allah. Kejadian-kejadian tersebut juga menggambarkan betapa patuhnya makhluk-makhluk Allah tersebut melaksanakan kehendak Khaliqnya. Begitulah penerangan yang sepatutnya. Bukan dengan membandingkan kehendak manusia dengan kehendak Allah seperti yang terkandung dalam buku teks, sebaliknya membandingkan kepatuhan manusia dalam melaksanakan perintah dan kehendak Allah dengan kepatuhan makhluk Allah yang lain. Perlu ditekankan juga berbanding manusia yang terlalu kerdil, makhluk-makhluk tersebut juga lebih besar dan hebat penciptaannya. Panas yang membahang, hujan yang mencurah bumi, matahari yang terbit

Tulang atau lebihan daging korban dan akikah

Mungkin agak terlewat untuk saya berbicara mengenai tajuk ini memandangkan musim korban sudah pun berakhir. Namun saya percaya masih terdapat saki baki daging korban yang masih menjadi hidangan kita dalam beberapa hari ini. Di samping itu saya juga masih tidak terlepas dari pertanyaan beberapa kenalan mengenai bagaimana harus diperlakukan ke atas tulang dan lebihan daging yang menjadi korban atau akikah. Tanpa menafikan tentang kefahaman yang dibawa sejak berzaman tentang wajibnya menanam tulang dan sisa daging sama ada mentah atau yang telah di masak, saya bersyukur kerana didedahkan dengan pandangan yang berbeza dan meyakinkan sekaligus memadam kekaburan terhadap pandangan terdahulu yang menyusahkan. Tidak ada dalil sahih yang memerintahkan agar menanam tulang dan lebihan daging aqiqah atau korban. Mungkin ini merupakan amalan tradisi masyarakat Nusantara yang sentiasa menjaga kebersihan. Ada pun dalil yang menjelaskan tentang tulang dan lebihan dagingnya merujuk kepada sebuah